Hunter Schafer tidak tertarik lagi memainkan peran transgender. Aktris berusia 25 tahun, yang terkenal karena perannya yang luar biasa dalam drama pemenang Emmy Award “Euphoria,” tidak lagi ingin dibatasi pada elemen identitasnya saja.

Dalam sebuah wawancara dengan GQ, mengungkapkan keprihatinannya karena diakui sebagai trans, terutama oleh media. Dia sering menghindari kata “transgender” dalam wawancara – merasa bahwa identitas gendernya tidak seharusnya menjadi hal pertama yang disebutkan orang.

“Segera setelah aku mengatakannya [being transgender]”Ini meledak,” kata Schaefer. “Butuh beberapa saat bagi saya untuk mempelajari hal itu, dan perlu beberapa saat untuk mengetahui bahwa saya tidak ingin menjadi seperti itu [reduced to] Itu, dan menurut saya itu pada akhirnya menghina saya dan apa yang ingin saya lakukan. Apalagi setelah SMA, saya bosan membicarakannya.

“Saya telah bekerja sangat keras untuk mencapai posisi saya sekarang, dan saya telah melewati masa-masa sulit dalam transisi saya, dan sekarang saya hanya ingin menjadi seorang gadis dan akhirnya move on.”

Karier aktingnya dimulai pada tahun 2018 ketika ia berperan sebagai Jules, sahabat dan kekasih Rue, yang diperankan oleh Zendaya. Namun menjadi seorang aktris bukanlah niatnya. Dia memulai karirnya sebagai model yang ditemukan setelah lulus SMA, dan karyanya dalam aktivisme telah menempatkannya dalam sorotan dan menarik perhatian industri fashion.

Dari sana, dia mendapati dirinya berperan dalam serial yang penuh dengan aktor pendatang baru atau aktor mapan, dengan lawan mainnya termasuk Jacob Elordi, Alexa Demme, dan Sydney Sweeney.

Sejak saat itu, ia berperan dalam “The Hunger Games: The Ballad of Songbirds & Snakes” dan dalam film horor terbaru Tilman Singer, “Cuckoo.” Selain akting, ia terus menjadi model dan bekerja dengan merek seperti Prada, Dior, dan Gucci.

Schiffer merasa bersalah karena dia belum menjadi “juru bicara” komunitas transgender, tetapi dia menganggap memisahkan diri dari transgender lebih merupakan sebuah strategi daripada apa pun.

“Saya benar-benar berpikir untuk tidak melakukannya [being trans] Memutar apa yang saya lakukan akan memungkinkan saya untuk bergerak maju. Dan saya pikir bergerak maju dan melakukan pekerjaan besar, demi gerakan ini, akan jauh lebih bermanfaat daripada membicarakannya terus-menerus,” kata Schiffer kepada GQ.

Setelah ditawari dan ditolak dalam banyak peran transgender, Schiffer tidak ingin mencapai “semacam utopia”. Dia berkata, “tidak apa-apa” ketika orang memanggilnya laki-laki atau memfitnahnya karena dia trans. Dia tidak tertarik mengubah hati dan pikiran itu.

“Selama Anda tetap berada di jalur Anda…bekerja. Bekerja! Lakukan. Saya akan berada di sini bersama orang-orang yang saya cintai,” kata Schaefer.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here