Penggemar acara Nickelodeon “The Casagrandes” menunjukkan kecintaan mereka pada serial animasi tentang keluarga Meksiko-Amerika ketika “The Casagrandes Movie” memulai debutnya di Netflix pada 22 Maret. Tak lama kemudian film yang disutradarai oleh pembuat serial Miguel Puga ini dirilis. , masuk sepuluh besar di situs streaming di 57 negara, dan bersaing dengan produksi lain yang menelan biaya ratusan juta dolar.

Bagi Pooja, memiliki anggaran sederhana yang luar biasa di antara judul-judul tersebut adalah suatu kehormatan.

“The Casagrandes Movie” dimulai ketika pahlawan wanita muda Ronnie Anne (Isabella Alvarez) berusia 12 tahun dan berencana menghabiskan musim panas bermain skating bersama temannya yang ceroboh, Sid Chang (Lea Mei Gold). Namun ibunya, Rosa (Sonia Manzano), punya rencana lain. Seluruh klan Casagrande melakukan perjalanan ke kota fiksi Japunda di Michoacan, sehingga Ronnie Anne dapat merasakan tanah leluhurnya. Apa yang dimulai sebagai liburan yang dimaksudkan untuk bersenang-senang berubah menjadi misi penuh aksi ketika manusia setengah dewa Bongwari (Paulina Chavez) terbangun. Amukannya selama ribuan tahun terhadap ibunya mengancam kehancuran Gabonda, kecuali Ronnie Anne dan para wanita di garis keturunannya bekerja sama untuk menghentikannya.

Kartunis dan konsultan budaya Lalo Alcaraz, yang telah terlibat sebagai produser dan penulis sejak awal “The Casagrandes,” adalah salah satu penulis pertama dalam proyek berdurasi panjang yang menampilkan elemen budaya P’urhépecha. Bagi para pencipta, kekhususan yang mereka berikan pada cerita adalah kemenangan terbesar mereka.

Wawancara berikut telah sedikit diedit agar panjang dan jelasnya.

Tahukah Anda bahwa plot film tersebut pada akhirnya akan membawa keluarga Casagrande, dan khususnya Ronnie Anne, mengunjungi Meksiko? Jika ya, mengapa menurut Anda ini akan menjadi petualangan terhebat bagi mereka?

Lalo Alcaraz: Kami sedang mengerjakan serial tersebut dan ketika saya mempunyai ide bahwa mungkin mereka akan membuat filmnya, saya berkata, “Saya tidak peduli apa kata orang, ini harusnya perjalanan darat ke Meksiko.” Karena banyak dari kita melakukan perjalanan ini bersama keluarga di belakang station wagon dan minivan. Kami semua menghabiskan musim panas di tempat asal keluarga kami, dan bersenang-senang. Aku hanya tahu memang seharusnya begitu. Ketika tiba waktunya untuk menayangkan film, sebagian besar presentasinya tidak berhasil. Akhirnya, siapa yang mereka panggil dia? SAYA. “Ya,” kataku. Saya mendapatkan hasil lapangan itu dalam waktu sekitar dua hari dan mereka menggalinya. Saya dipekerjakan untuk menulis tiga draf pertama dan kemudian terus berkembang.

Miguel Boga: Saya mulai membumi dan kecil. Awalnya kami ingin melakukannya dalam perjalanan darat keliling Meksiko, namun keadaan berubah, dan kami pikir akan lebih baik jika tetap di satu tempat saja. Itu berkembang menjadi hanya pergi ke Michoacan, karena dari sanalah keluarga saya berasal, dan dari sanalah keluarga Casagrande berasal. Kami ingin mewakili Michoacán, dan khususnya untuk menggambarkan komunitas Burhipecha di alam semesta ini – adat istiadat mereka, makanan mereka, musik mereka. Kami tidak hanya memiliki Lalo Alcaraz sebagai penasihat budaya, tetapi kami juga memiliki Curly Tlaboawa dan Iris Calderón, yang merupakan keturunan Burhipecha. Dia membantu kami mengajari para pengisi suara cara berbicara Burhebesha. Saya hanya tahu dua kata dalam bahasa Burhebesha yang diajarkan ayah saya: charashi kariri, yang artinya “pantat datar”. [Laughs]. Dia mengajariku kata-kata buruk lainnya di Burhebesha, tapi Charashi Kariri selalu melekat di kepalaku. Itulah hal pertama yang kukatakan pada Iris ketika aku sampai di kapal. Saya mengatakan kepadanya: Apa yang dimaksud dengan Charashi Kariri? Dan saya tertawa selama lima menit berturut-turut.

Sepanjang tiga musim acara tersebut, apakah Anda merasa seperti sedang menyimpan perjalanan ke Meksiko untuk momen besar, atau apakah Anda pernah mempertimbangkan untuk melakukannya sebagai episode reguler?

Pooja: Segala sesuatu yang tidak dapat kami lakukan di serial ini, kami lakukan di film. Kami mencoba untuk tampil di acara ini, tapi kami selalu menemui hambatan dan berkata, “Ini tidak global. Anda tidak bisa melakukan itu. Ini terlalu besar. Kami adalah pertunjukan yang membumi.” Namun sedikit demi sedikit kami menambahkan banyak hal di sini. yang kondusif untuk itu. Kami memperkenalkan Nenek Mama. Lope dan Paco, yang datang dari Michoacán untuk mengunjungi keluarga. Dewa mirip Tlaloc muncul dalam satu episode. Keluarga bermain dengan patung yang menyebabkan kejadian cuaca gila di seluruh kota. Kami juga memiliki episode “Chancla Force” di mana Rosa berpakaian seperti Jedi, tapi Dia mengenakan gaun P’urhépecha. Itu seperti ide kecil untuk film tersebut.

Alcaraz: Saya senang kami menggali lebih dalam latar belakang mereka sehingga kami dapat menjelaskan dari mana keluarga Casagrandes berasal. Ini adalah pertanyaan yang harus kita tanyakan setiap saat. Dari mana asalku? Kami tidak datang dengan Mayflower, Anda tahu. [Laugh]. Juga tidak semua orang suku Aztec berasal dari Mexico City. Sangat menyenangkan bahwa Michoacán ditampilkan karena mereka bahkan tidak menampilkan Michoacán dalam film di Meksiko, atau orang kulit hitam.

Fakta bahwa Anda bisa menangkapnya di Michoacan nampaknya sedikit inovatif karena menunjukkan bahwa budaya Meksiko jauh dari homogen. Apakah perlu banyak upaya untuk meyakinkan studio untuk menerima lokasi persis ini?

Pooja: Saya melakukan yang terbaik untuk mendapatkan Michoacán dan terutama Danau Pátzcuaro dan Janitzio, yang akhirnya kami gunakan dalam film tersebut, tetapi kami mengubah namanya menjadi Japunda, yang berarti “rumah besar di danau”, yang sangat cocok dengan Casagrandes. Saya ingin mewakili Michoacán, khususnya Jacona, Michoacán. Saya biasa menghabiskan seluruh musim panas dan musim dingin di sana bersama keluarga saya. Dan saya jatuh cinta dengan budayanya. Studio mengizinkan kami melakukan itu. Untuk pertama kalinya dalam karir saya, mereka berkata, “Jika itu berhasil untuk filmnya, ayo kita lakukan.” Semua orang menyukainya karena asli, nyata. Kami tidak hanya mewakili komunitas Burhipecha, namun kami juga sampai pada titik bahwa budaya asli masih hidup dan dinamis. Mereka tidak menghilang. Saya berharap film ini dapat menginspirasi penonton muda untuk belajar tentang sejarah dan tradisi keluarga mereka.

Dalam pengertian yang lebih luas, menurut Anda mengapa ada baiknya jika film tersebut tidak berlatar belakang Meksiko yang umum atau tidak jelas, namun sebenarnya mengacu pada wilayah tertentu di negara tersebut?

Alcaraz:Saya ada di sana, dan ketika saya mempromosikan komik saya di tahun 90an, beberapa guild berkata, “Mengapa Anda harus membuat karakter Meksiko? Bisakah Anda membuatnya dari negara fiksi?” Mereka bahkan tidak ingin memilikinya. latar belakang umum Meksiko. Mereka menginginkan negara buatan. ini tidak benar. Apakah Anda malu dengan asal usul Anda? saya kira tidak demikian. Kita harus spesifik. Saya juga selalu mengatakan bahwa kartun adalah cara terbaik untuk mengungkap kebenaran. Kadang-kadang lebih baik daripada siaran langsung karena Anda dapat menyampaikan lebih banyak kebenaran dengan cara yang lebih jelas. Kami melakukan itu di serial dan film ini.

Ceritakan tentang penelitian yang Anda dan tim produksi lakukan untuk secara hormat menggambarkan budaya dan citra Burhipecha, serta kota-kota di negara bagian Michoacán.

Pooja: Kami bekerja dengan studio animasi di Guadalajara, Meksiko bernama Mighty Animation. Itu luar biasa. Ada dua seniman asal Michoacan, Arte Rodriguez dan Gloria Felix Orozco yang tinggal di Uruapan. Mereka pergi ke Janizio dan mengambil banyak foto kami. Mereka melakukan semua penelitian untuk kami. Kami hanya ingin memastikan bahwa kami menangkap segala sesuatu yang mewakili komunitas P’urhépecha. Kami berusaha untuk tidak mencampurkannya dengan budaya asli yang berbeda seperti suku Aztec atau Maya. Direktur seni saya, Miguel Gonzalez, juga pergi untuk mengambil foto dan melakukan penelitian, dan kembali dengan membawa banyak buku. Dialah, Corley, dan Iris yang memberi tahu kami, “Ya, ini adalah jenis burung yang akan Anda lihat di sana. Ini adalah jenis makanan yang kami miliki.” Mereka bahkan menunjukkan cara membuat Sopa Tarasca dan Corunda. Mengenai dewa, kami jelas tidak ingin menggunakan dewa yang sebenarnya. Kami telah mengubah namanya, namun mereka tetaplah dewa yang sama yang mereka wakili dalam budaya Burhebesha.

Apakah bahasa dalam urutan pembukaan P’urhépecha?

Pooja: tepat. Yang sulit adalah awalnya lima menit pertama semuanya diucapkan dalam bahasa Burhibicha, dalam bahasa Tarasco, tapi kami terus mendapat komentar dari studio, “Anda tidak ingin mengasingkan anak-anak. Anak-anak kecil tidak mau membaca dan mereka akan mengubahnya menjadi ‘Coco Melon’ jika Anda memilikinya, jadi Mari kita campurkan di sana. Itu adalah sebuah perjuangan. Saya mencoba untuk memperjuangkannya, tetapi pada akhirnya saya hanya bisa mempertahankannya hingga tanda tiga menit, yang masih sangat saya banggakan karena menurut saya Anda belum pernah mendengar Burhepecha dalam serial animasi sebelumnya.

Miguel, apa pendapat keluargamu tentang kamu membuat film yang menggambarkan daerah asal mereka? Kedengarannya cara yang bagus untuk menghormati asal usul Anda.

Pooja: Kedua orang tua saya sudah meninggal. Ibuku meninggal [because of] Covid pada tahun 2020, tetapi ketika saya menandatangani kontrak, hal pertama yang saya katakan kepadanya adalah, “Saya akan membuat film tentang Jacona, Michoacán.” Saya membuat film ini untuk mereka berdua. Saya harap mereka bangga. Menurutku memang begitu. Seluruh keluarga saya telah menontonnya beberapa kali. Itulah salah satu alasan saya akan pergi ke Jacona bulan depan, untuk membagikannya kepada orang-orang di sana. Mereka akan mempertunjukkannya di luar dan saya sedang melakukan sesi tanya jawab, jadi saya perlu berlatih bahasa Spanyol saya. [Laugh].

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here