Pertarungan proksi yang sengit dengan Nelson Peltz dari Disney, yang berupaya memperluas jumlah dewan direksi perusahaan, akan segera berakhir. Upaya Pak Peltz untuk memperluas dewan direksi merupakan tantangan langsung bagi CEO Bob Iger.

Kecuali ada masalah, hasil suara anggota dewan akan diumumkan pada rapat umum tahunan perusahaan pada hari Rabu pukul 1 siang ET/10 pagi PT. (Jajak pendapat secara resmi berakhir malam ini pukul 23:59 ET.) Iger berjuang untuk menumpas investor aktivis penyusup dan mengesahkan pengeluaran sebesar $40 juta, tetapi menang atau kalah, Dia menyebabkan pertempuran yang terjadi dengan menyebabkan perselisihan suksesi gagal.

Kegagalan pergantian rezim menjadi semboyan Pak Peltz, jauh lebih persuasif dibandingkan gagasannya tentang strategi. Itu sebabnya balapannya sangat kompetitif. ISS, layanan penasihat proksi yang paling berpengaruh, mengingatkan kita pada pertemuan tahunan terakhirnya yang epik pada tahun 2004, ketika ISS tidak memberikan suara kepada CEO saat itu, Michael Eisner. Langkah ini memihak Peltz dan mungkin merupakan pukulan terbesar bagi perusahaan.

Keputusan perusahaan kali ini sebagian besar disebabkan oleh kegagalan proses suksesi pada tahun 2020 yang membuat Iger tiba-tiba mengundurkan diri dan menunjuk pencipta perusahaan Bob Chapek sebagai CEO tepat ketika virus corona mulai mengganggu dunia. ISS mengatakan bahwa meskipun dewan mendukung penyerahan tongkat estafet ini, mereka “jelas tidak mengikuti proses yang digariskan untuk strategi suksesi saat ini,” dan bahwa anggota dewan “tidak melakukan apa yang saya percayai hanya pada penilaiannya.” Permintaan aneh lainnya adalah agar Pak Iger tetap berada di dewan direksi sebagai ketua eksekutif, mengawasi sisi kreatif bisnis, yang diperkirakan akan membuatnya berselisih dengan Pak Capek.

“Disney direncanakan dengan sangat baik dan dikirimkan melalui telegram sehingga sepertinya hal itu akan menimpa kita,” kata seorang analis Wall Street. “Itu masih sangat menggangguku.”

Kehadiran Peltz dapat meyakinkan investor lain bahwa dewan direksi telah terlibat dengan baik saat ini, kata ISS.

Mr Iger memperkuat dukungan untuk dewan perusahaan dari daftar tokoh-tokoh berpengaruh, termasuk CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon, Mr Eisner, George Lucas, Laurene Powell Jobs dan keluarga Disney. Saya sudah melakukannya. Namun selain ISS, Peltz juga menang melawan dana pensiun terkemuka Calpers dan penasihat proksi yang lebih kecil, Egan Jones.

Laporan menunjukkan bahwa Disney memimpin dalam jajak pendapat. Namun, kontes tersebut berjalan jauh lebih ketat dari yang diharapkan, dan ada pembicaraan di banyak kalangan hiburan bahwa mereka perlu mengungkapkan siapa yang akan menjadi CEO berikutnya segera setelah masalah proksi diselesaikan. . Kontrak Iger dijadwalkan berlangsung hingga tahun 2026, telah diperpanjang satu kali sejak dia kembali pada tahun 2022. Empat kandidat internal telah diidentifikasi, termasuk Co-Head of Entertainment Dana Walden dan Alan Bergman. Direktur Departemen Pertamanan Josh D’Amaro; dan Ketua ESPN Jimmy Pitaro. Ada juga gagasan bahwa Disney dapat memanfaatkan beberapa nama besar di bidang teknologi saat mereka menjangkau dan mengubah posisinya, terutama untuk streaming. Terlepas dari siapa yang diurapi, ada beberapa kerusakan yang terjadi.

“Iger terluka karena hal ini. Itu membuatnya terlihat egois dan ragu-ragu, dan itu merugikan Disney,” kata eksekutif studio saingannya. “Semua orang yang diekstradisi, kegagalan Capek, perpanjangan kontrak (tahun lalu), dia harus mengizinkan dewan melakukan tugasnya sekarang,” tambah eksekutif tersebut.

Orang dalam industri lainnya lebih blak-blakan: “Seseorang perlu memberi tahu Bob bahwa tidak ada orang yang tak tergantikan.”

Beberapa pengamat meyakini orang tersebut mungkin adalah James Gorman, yang mengambil alih kendali setelah berpartisipasi dalam proses suksesi di Morgan Stanley sesaat sebelum bergabung dengan dewan direksi Disney pada Februari lalu.

Eksekutif bank adalah anggota tingkat tinggi di kota yang dipandang setara dengan Tuan Iger dan seseorang yang mau mendengarkannya. “Apakah Anda setuju atau tidak, Tuan Gorman tahu bahwa dewan direksi terobsesi dengan Tuan Iger dan tidak berniat mengabaikannya,” kata orang dalam industri tersebut.

“Apa yang menonjol bagi saya ketika saya bergabung dengan dewan direksi adalah kami menjalani proses suksesi yang ketat,” kata Gorman kepada CNBC pekan lalu. Gorman mengatakan, seraya mencatat bahwa komite penerus yang dipimpin oleh Ketua Disney Mark Parker bersidang pada bulan Februari dan “berencana untuk bertemu delapan atau sembilan kali lagi tahun ini.” proses. “

Masalah suksesi telah menjadi isu bahkan sebelum Capek, yang digulingkan pada November 2022 dan Iger diterjunkan kembali sebagai CEO.

Analis Wall Streeter masih ingat dengan baik mantan CFO dan COO Tom Staggs, yang bertanggung jawab atas perencanaan suksesi sebelum mengambil alih, tetapi pada awalnya Mr. Iger Dia juga memiliki konflik dengan Jay Laslo, yang mengambil alih posisi tersebut. Laszlo meninggalkan Disney pada tahun 2015 dan Staggs meninggalkan Disney pada tahun 2016. (Trian Fund Management milik Mr. Peltz juga menunjuk Mr. Laszlo ke dalam dewan direksi, namun ia belum menerima banyak dukungan.) Dua tahun kemudian, kepala streaming dan perencanaan strategis Disney, Kevin Mayer, menjadi terkenal secara luas. Dia dipandang sebagai penerus Iger, tetapi dia mengundurkan diri pada tahun 2020 setelah Chapek mengambil alih jabatan puncak. “Kalau dipikir-pikir, saya yakin dia akan memilih Kevin Mayer,” kata analis tersebut.

Ini tentang “warisan dan pemerintahan.” “Setelah Anda memutuskan siapa yang seharusnya menjadi CEO baru Anda, ini bukan hanya soal memuji diri sendiri dan berkata, ‘Kerja bagus,'” Michael Levin dari perusahaan konsultan The Activist Investor mengatakan kepada Deadline. Mengingat nama perusahaannya, jelas pendiriannya dalam masalah ini, tapi dia bukan satu-satunya perusahaan yang dikritik oleh banyak investor selama satu setengah dekade terakhir.

“Perlu ada perubahan dalam cara dewan ini memandang perannya,” katanya. Pertama, hal ini bisa dilakukan lebih baik dengan berbicara dengan CalPERS — “daripada dua bulan lalu atau dua tahun lalu. …Ini adalah dewan yang fokus pada internal.”

Pertarungan proksi ini “harus menjadi peringatan nyata bahwa dewan direksi memerlukan kontrol yang lebih besar.”

“Anda dapat melihat bahwa pemegang saham sedang berkonflik,” kata analis lainnya. Suksesi ke depan “akan menjadi proses yang lebih menyeluruh…Saya pikir mereka harus belajar dari awal.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here