“What a Fool Believes” mewakili perubahan besar dari gaya musik boogie The Doobie Brothers. Ironisnya, itu menjadi jalur yang membuat grup tersebut menjadi terkenal. Dia bahkan mencapai double-double yang langka dengan mencapai No. 1 lukisan tangga lagu dan menangkan Grammy Award untuk Lagu dan Rekor Terbaik Tahun Ini.

Lagunya tentang apa? Bagaimana Anda mempertemukan dua penulis lagu dan artis hebat? Bagaimana hal itu membantu mengubah Michael McDonald dari penyanyi tamu populer menjadi pria yang namanya tercantum di tenda? Mari kita lihat lebih dekat fenomena “apa yang diyakini orang bodoh”.

Dobby berbeda

Doobie Brothers mampu memodifikasi suara mereka berdasarkan siapa mereka, dan mempertahankan kesuksesan mereka melalui perubahan tersebut, serta band mana pun di zamannya. Formasinya banyak berubah, tapi tidak satupun dari perubahan ini mempengaruhi band sebanyak yang mereka lakukan ketika MacDonald mengambil alih sebagai vokalis utama. Dikenal hingga saat itu sebagai penyanyi sesi dan pemain keyboard, dia langsung berperan sebagai penulis lagu dengan band pada lagu-lagu seperti “Takin’ It to the Streets” dan “It Keeps You Running,” keduanya hits dari tahun 1976.

Pada tahun 1978 band ini mulai merekam album Menit demi menitMcDonald menjadi kekuatan artistik utama band, ikut menulis dan menyanyikan lebih dari separuh lagu album. Selama proses penulisan, dia mengutak-atik karya piano yang dia tidak yakin punya potensi. Produser Ted Templeman menyukai apa yang didengarnya, dan mendorong MacDonald untuk mengerjakan liriknya dengan rekan penulis.

Saat itu, Kenny Loggins sudah memulai karir solonya setelah membubarkan kemitraan suksesnya dengan Jim Messina. Ketika dia pertama kali mengenal MacDonald, keduanya baru mulai mengenal satu sama lain. Namun mereka akan ikut menulis sebuah musik yang akan mengubah hidup mereka.

Menemukan Perasaan “Bajingan”

kata MacDonald Penjaga apa yang terjadi setelah itu:

“Kenny Loggins dan saya berbicara tentang berkumpul untuk menulis beberapa lagu. Dia datang ke rumah saya di Los Angeles ketika saya memainkan apa yang saya mainkan di ‘What a Fool Believes.’ Dia berkata, ‘Kamu sedang memainkan sesuatu di piano .’ Apakah ini baru? Inilah yang ingin saya kerjakan terlebih dahulu. Dia sudah membuat hook line lagunya –Dia punya tempat dalam hidupnya– Sebelum dia berjalan melewati pintu.

Setelah penulisan selesai, rekaman tersebut terbukti bermanfaat bagi The Doobie Brothers. Templeman membantu menstabilkan nuansa ritme lagu dengan memainkan set drum kedua bersama Keith Knudsen dari Doobies. Meski begitu, band ini belum memiliki karya lengkap yang mereka sukai. Templeman membuat keputusan berisiko untuk memotong dan menempelkan rekaman lagu yang mereka miliki, yang bisa berarti kehilangan kemajuan jika dia melakukan kesalahan. Namun dia akhirnya membuat versi yang menjadi hit.

Omong-omong, rilis login Versinya sendiri Dari lagu di albumnya tahun 1978 Penjaga malam, yang dirilis beberapa bulan sebelum Doobies. Loggins mengambil pendekatan yang lebih menarik dan sedikit eksperimental terhadap gayanya.

Apa yang dimaksud dengan “apa yang diyakini orang bodoh”?

What a Fool Believes mengupas secara mendalam kebohongan-kebohongan yang terkadang kita katakan pada diri kita sendiri tentang kisah cinta kita di masa lalu. Pahlawan dalam lagu tersebut bertemu dengan kekasih lamanya, dan percaya bahwa dia tidak hanya memberikan dampak besar pada kehidupannya untuk pertama kalinya, namun dia juga dapat menyulut percikan itu. Tapi hal itu hampir tidak terekam dalam ingatan wanita (Dia tidak pernah membuatnya berpikir dua kali(Dan kali ini pastinya juga tidak mempengaruhinya)Dia melihatnya pergi).

Sepanjang jalan, kata-kata MacDonald dan Loggins dengan jujur ​​​​menutup inti pertemuan ini: Anda tersenyum mendengar ceritanya yang penuh nostalgia/tidak pernah mendekati apa yang ingin dia katakan. Namun, meskipun semua bukti yang diberikan oleh reaksi acuh tak acuh wanita itu, dia masih memberikan harapan yang sia-sia: Suatu hari nanti, di suatu tempat / kamu akan kembali.

Di bagian refrain, liriknya memberikan sentuhan cerdas pada pepatah lama “Anda harus melihatnya untuk mempercayainya”: Betapa bodohnya orang yang percaya bahwa dia melihat. Pria ini kemungkinan besar akan terus menipu dirinya sendiri hingga usia lanjut yang kesepian. Ironi lain seputar What a Fool Believes, keberhasilannya membantu memfasilitasi keluarnya McDonald’s dari The Doobie Brothers; Dia hanya akan bertahan satu album sebelum terjun ke karir solonya. Namun dengan bantuan Loggins, dia meninggalkan permata menyedihkan dan tak terlupakan ini.

Saat Anda membeli melalui tautan di situs kami, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.

Foto oleh Fraser Harrison/Getty Images untuk iHeartMedia

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here