Federasi Sepak Bola Kamerun (Fecafoot) telah menyatakan “kejutan besar” atas penunjukan Marc Brace sebagai pelatih tim nasional putra oleh Kementerian Olahraga negara tersebut.

Pelatih Belgia berusia 61 tahun, yang sebelumnya melatih O Leuven, dipilih untuk menggantikan mantan bek Liverpool dan West Ham United Rigobert Song, yang kontraknya tidak diperpanjang setelah berakhirnya Piala Afrika (AFCON) tahun ini.

Namun, Vikavot mengaku terkejut dengan penunjukan Bryce karena keputusan itu diambil secara sepihak.

Sebuah pernyataan berbunyi: “Federasi Sepak Bola Kamerun telah mengetahui, pada saat yang sama seperti semua warga Kamerun, tentang penunjukan posisi yang bertanggung jawab dalam seleksi nasional pertama putra.

“Fecafoot sangat terkejut dengan tindakan yang bertentangan dengan ketentuan Surat Keputusan Nomor 2014/384 tanggal 26 September 2014 tentang Organisasi dan Tata Kerja Tim Sepak Bola Nasional.

“Keputusan sepihak ini diambil pada saat yang sama ketika Fecafoot setuju untuk melaksanakan instruksi yang sangat tinggi dari Presiden Republik dengan menawarkan kerja sama yang jelas dengan tujuan mencapai ketenangan yang bermanfaat bagi masa depan singa kita yang tak tergoyahkan tercinta.

“Fecafoot bermaksud untuk menyoroti situasi yang tidak menguntungkan ini dan akan segera mengumumkan tanggapan yang ingin diberikannya.”

Masuk lebih dalam

Kamerun diskors 62 pemain karena penipuan identitas

Kementerian Olahraga mengumumkan Price akan mendapat bantuan dari Joakim Mununga dan Giannis Zeloris, meski belum diungkapkan berapa lama kontrak mereka. Selain itu, mantan striker Kamerun François Omam Biyek, yang bermain di tiga final Piala Dunia, termasuk di antara staf teknis, medis, dan administrasi yang ditunjuk.

Samuel Eto’o, mantan striker Barcelona, ​​​​Inter Milan, dan Chelsea, telah menjadi presiden Fecafoot sejak 2021.

Pria berusia 43 tahun itu saat ini sedang diselidiki oleh Konfederasi Sepak Bola Afrika atas berbagai tuduhan, termasuk keterlibatan dirinya dan para pembantu dekatnya dalam pengaturan pertandingan, penyalahgunaan kekuasaan, ancaman fisik, hasutan untuk melakukan kekerasan, dan menyebarkan berita palsu. Informasi di Kamerun. Ito’o sebelumnya membantah tuduhan tersebut.

Sementara itu, Song pertama kali menangani Kamerun pada tahun 2022 dan baru-baru ini membawa mereka ke babak 16 besar Piala Afrika, sebelum akhirnya tersingkir dari kompetisi tersebut oleh finalis Nigeria.

Setelah pensiun pada tahun 2010, Song melatih timnas U-23 Kamerun pada tahun 2018 hingga 2022, sebelum menggantikan Tony Conceicao sebagai pelatih timnas putra.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Samuel Eto’o, seorang legenda yang dituduh melakukan pengaturan pertandingan, ancaman fisik, dan hasutan untuk melakukan kekerasan

(Bruno Fahey/Belga Mag/AFP melalui Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here