Saat Boneka New York dirilis Banyak hal dalam waktu yang sangat singkat 50 tahun yang lalu, mereka secara bersamaan menutup babak dalam karir muda mereka sekaligus meresmikan era baru punk rock.

Rekaman debut Todd Rundgren tidak menjual banyak rekaman, namun kritikus menyukainya.

Pada tahun 1970-an, Morrissey muda mengirim surat kepada NME Menyatakan cintanya pada band. Majalah tersebut juga melaporkan bahwa calon penyanyi Smiths menjalankan klub penggemar New York Dolls di Inggris.

Morrissey akhirnya mengadakan reuni New York Dolls pada tahun 2004, meskipun hanya tiga anggota lineup klasik yang masih hidup. The Smiths bukanlah satu-satunya band legendaris yang terinspirasi oleh New York Dolls.

Doo-wop dan punk rock

The Jayhawks (atau The Jay Hawks), grup doo-wop yang berbasis di Los Angeles, merilis “Stranded in the Jungle” pada tahun 1956. Hit Top 20 ditulis oleh Ernestine Smith dan James Johnson, dan grup soul lainnya segera muncul dengan sukses Pertama, Kadet meng-cover lagu tersebut.

Namun, saat New York Dolls mulai mengerjakan album tahun 1974 mereka Banyak hal dalam waktu yang sangat singkat Dengan produser George “Shadow” Morton, mereka tidak mempersiapkan cukup banyak lagu. Jadi band ini menambahkan lagu-lagu lama ke komposisi aslinya.

Band ini sudah menjadi penggemar karya Morton dengan The Shangri-Las. Dia terkenal karena menulis “Remember (Walking in the Sand)” dan “Leader of the Pack” untuk girl grup. Jadi, estetika soul Morton tahun 1960-an berpadu sempurna dengan suara berat New York Dolls, dan produser menjinakkan kekacauan grup tanpa menghambat energi mereka.

Mercury Records merilis “Stranded in the Jungle” sebagai single pertama. Lagu ini menampilkan penyanyi David Johansen menggunakan suara karakter yang didukung oleh penyanyi doo-wop wanita.

meskipun Banyak hal dalam waktu yang sangat singkatseperti debut mereka, tidak sukses secara komersial, itu menjadi album kultus dan mengukuhkan warisan New York Dolls sebagai band proto-punk dan glam.

Tahukah kamu dimana kamu berada?

Sebuah kecelakaan membuat Johanssen terdampar di hutan, meski ia punya masalah lebih besar dalam mencoba berkencan. Dia perlu menyampaikan pesan kepada pacarnya yang menjelaskan cobaan beratnya, tapi untungnya, dia sudah melihat berita tentang kecelakaan pesawat.

Ya, saya terdampar di hutan; Saya mencoba untuk menepati janji
Dengan gadis kecil saya, itu terjadi di Amerika Serikat
Mereka terdampar di hutan. Aku takut pada segalanya
Saya bertanya-tanya bagaimana saya bisa mengirim pesan ke rumah
Tapi bagaimana saya tahu kalau pesawat saya jatuh?
Dia sudah difoto dan ketahuan, tapi gadisku di Lovers’ Street?

Namun keadaan Johanssen semakin parah karena pria lain berencana pindah dengan pacarnya. Pria lainnya mengajukan kasusnya:

Sayang, sayang, mari kita bermesraan
Menurutku, kekasih lamamu tidak mendapat kesempatan
Katamu dia terdampar di hutan, seburuk apa pun itu
Ayolah, sayang, hanya kau dan aku, oh ya

Segala sesuatu di hutan, seperti yang dapat Anda bayangkan, menjadi lebih buruk dengan adanya Johansen di menu – sebagai hidangan utama! Sementara itu, pria lainnya tetap bertahan sementara Johanssen harus mencari jalan keluar.

Faktanya, penyanyi tersebut lolos dari perjamuan dan menuju ke laut, tempat dia menaiki ikan paus. Dia mencapai Amerika Serikat dalam waktu setengah hari dan akhirnya mencapai Lovers’ Lane, meskipun dia di ambang kematian.

Akhirnya, dia menyatakan cintanya pada gadis itu, didukung oleh New York Dolls dan penyanyi cadangan doo-wop mereka.

Cek komunis

Setelah album dirilis, New York Dolls terpuruk karena beban kecanduan, ketegangan internal, dan menurunnya minat dari penggemar musik. Mereka menghubungi perancang busana dan manajer Inggris Malcolm McLaren, yang akhirnya membuat Sex Pistols.

McLaren dan pacarnya, Vivienne Westwood, bertemu dengan kelompok tersebut saat mengunjungi New York untuk pameran butik. Westwood dikenal karena membawa mode punk dan gelombang baru ke arus utama. Selain itu, dia dan McLaren mengelola toko pakaian bernama “Sex in London”, yang merupakan pusat cerita asal mula Sex Pistols.

Namun, tugas McLaren bersama New York Dolls adalah sebuah bencana. Dia mendandani grup tersebut dengan pakaian kulit berwarna merah cerah dan menggantungkan bendera Komunis sebagai latar belakang saat band tersebut melakukan konser.

Akhirnya, di tengah meningkatnya kekacauan dan kekacauan, Johnny Thunders dan Jerry Nolan meninggalkan grup sementara pemimpin band menggantikan bassis Arthur Kane, yang terlalu mabuk untuk tampil. Mereka terus tampil dengan Johansen, Sylvain Sylvain dan berbagai iterasi grup sebelum pertunjukan terakhir pada tahun 1976 di Max’s Kansas City di New York bersama Blondie.

warisan

Dalam karir singkatnya dan kesuksesan komersial yang terbatas, The New York Dolls mempengaruhi beberapa generasi glam rock dan punk. Mereka berperan penting dalam perkembangan punk rock di Inggris melalui Sex Pistols, The Clash, dan The Damned.

Kiss, Aerosmith, dan Guns N’ Roses menyebut New York Dolls sebagai pengaruh utama. Selain itu, gerakan hard rock besar di tahun 1980-an, yang mencakup Twisted Sister, Mötley Crüe, dan Poison, juga memiliki pengaruh yang sama terhadap New York Dolls.

Johnny Thunders menjadi bintang utara bagi gitaris dari Johnny Ramone hingga Steve Jones. Dia menggunakan lick blues dan power chord Chuck Berry yang kemudian diadopsi antara lain oleh Social Distortion dan Green Day.

David Johansen mungkin terdampar di hutan, tapi Axl Rose menyambut dunia di hutan di Guns N’ Roses Nafsu untuk menghancurkan– judul album yang mencerminkan kedua band tersebut.

Saat Anda membeli melalui tautan di situs kami, kami dapat memperoleh komisi afiliasi.

Foto oleh Dimitrios Kambouris/WireImage

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here