Phnom Penh berjarak lebih dari 14 jam penerbangan dari Long Beach, namun ekspatriat Kamboja di dalam dan sekitar kota ini masih merasa terancam oleh pemerintah yang represif di negara asal mereka – dan bertekad untuk mendorong perubahan.

Lebih dari 200 warga Kamboja baru-baru ini berkumpul di Cal State Long Beach untuk merayakan peluncuran Gerakan Khmer untuk Demokrasi, yang dipimpin oleh Moe Sochua, seorang pengasingan politik.

“Kami yakin ada banyak anggota Partai Demokrat Kamboja di Long Beach,” kata Sochua, yang pernah menjabat sebagai menteri urusan perempuan dan veteran Kamboja. “Kita perlu membawa gerakan demokrasi yang jelas di sini dan menetapkan landasan sehingga kita dapat membuka ruang bagi komunitas kita di Long Beach.”

Selama beberapa dekade, Kamboja dikuasai oleh Partai Rakyat Kamboja, yang mana Hun Sen adalah pemimpinnya sejak lama. Memblokir media independen Dia membungkam Sochoa dan pengkritik rezimnya dengan ancaman kekerasan. Mahkamah Agung dan pejabat tinggi pemilu di negara tersebut telah memperkuat pengaruh Sen dengan membubarkan atau mencegah partai-partai oposisi utama di Kamboja untuk mengajukan kandidat dalam pemilu nasional.

Sen, mantan komandan Khmer Merah, kembali memenangkan masa jabatannya tahun lalu setelah kampanye yang ditandai dengan “pengawasan, intimidasi, pelecehan hukum dan serangan kekerasan terhadap anggota oposisi politik, baik di dalam maupun di luar Kamboja.” Menurut Lembaga Hak Asasi Manusia. Sen kemudian menyerahkan posisinya sebagai Perdana Menteri kepada putranya, Hun Manet, namun tetap menjadi ketua partai. Meskipun beberapa pengamat berharap Manet, yang kuliah di Akademi Militer AS dan Universitas New York, akan menunjukkan lebih banyak dukungan terhadap nilai-nilai demokrasi, para kritikus menggambarkan naiknya kekuasaannya sebagai babak lain dalam pemerintahan dinasti Kamboja.

Sam Rainsy, kiri, dan Mo Sochua, kanan, berpose bersama penari Apsara yang menampilkan tarian klasik Kamboja. Rainsy dan Sochua pernah menjadi pemimpin paling menonjol dari partai oposisi saingannya, Partai Penyelamatan Nasional Kamboja. Kini mereka memimpin gerakan pro-demokrasi baru yang mereka harap dapat menginspirasi generasi muda Kamboja.

(Los Angeles Times)

Kini Sochua, calon penerima Hadiah Nobel Perdamaian tahun 2005, berharap bisa berkampanye di luar negeri untuk menggalang dukungan dari diaspora Kamboja. Tujuannya adalah untuk meyakinkan komunitas internasional agar menjatuhkan sanksi kepada pemerintahan Manet atas pelanggaran yang dilakukannya Perjanjian Perdamaian Paris tahun 1991 Yang mengakhiri Perang Indochina Ketiga dan membangun kerangka demokrasi di Kamboja.

Tujuan organisasi nirlaba tersebut antara lain adalah untuk mencegah korupsi, memperkuat hubungan internasional, dan membangun koalisi inklusif dan non-kekerasan yang terdiri dari perempuan, komunitas LGBT, pekerja migran, dan lainnya.

Budaya ketakutan dan keheningan

Sochua memilih Long Beach untuk meluncurkan gerakan pro-demokrasi karena alasan strategis: Long Beach adalah rumah bagi komunitas Kamboja terbesar di luar Asia Tenggara, dan lahan subur bagi oposisi terhadap Manet.

Namun di Long Beach, terdapat pengawasan dan ketakutan yang mendalam.

Sophia Singh, seorang profesor studi Asia-Amerika asal Kamboja-Amerika di Cal State Long Beach, menolak berbicara mengenai catatan artikel ini.

Susan Needham, seorang sosiolog terkemuka di komunitas Long Beach Kamboja, juga menolak untuk diwawancarai karena takut membahayakan orang lain.

kertas kebutuhan 2022, “Mengontrol Perbedaan Pendapat di Luar Negeri: Aktivitas Ekstrateritorial Kamboja di Long Beach, California” Ia berpendapat bahwa Manet mengepalai departemen pemuda CPP bukan untuk mengindoktrinasi pemuda Kamboja, namun untuk memantau dan mengganggu perbedaan pendapat terhadap pemerintahan Sen di luar negeri.

Needham mencatat dalam makalahnya bahwa pemerintahan Sen selalu mendapat oposisi yang kuat di diaspora. Namun baru-baru ini, politik ekspatriat menjadi rumit karena ketakutan ekspatriat bahwa komentar mereka akan membahayakan hubungan ekonomi dan keluarga mereka dengan Kamboja.

Peserta mengambil waktu istirahat di sela-sela sesi untuk menyantap makanan yang dibagikan oleh para relawan.

Meskipun hari itu penuh dengan ketegangan subversif, terdapat suasana santai dan gembira saat para peserta beristirahat di sela-sela sesi untuk menyantap nom banchok, hidangan bihun, dan tapai, makanan penutup nasi fermentasi yang dilapisi serpihan kelapa, yang dibagikan oleh para relawan.

(Los Angeles Times)

Pauline Nou, seorang psikiater dan perawat yang berkendara dari Modesto untuk menghadiri acara tersebut, menyampaikan sudut pandang seseorang yang selamat dari kamp pendidikan ulang brutal yang didirikan oleh Khmer Merah pada tahun 1970an dan genosida yang terjadi di ladang pembantaian rezim tersebut yang terkenal kejam. Dia menyamakan teman-temannya dengan anak-anak yang dianiaya dan masih merindukan keluarga yang berantakan.

“Bagi orang-orang ini, perubahan apa pun bisa menjadi lebih buruk… Mereka mengatakan setidaknya kita tahu apa yang terjadi [Hun Sen]“Tidak,” kata No. Namun No bukanlah orang yang terintimidasi oleh ancaman seperti itu. “Jika saya mati demi apa yang saya yakini, baiklah.”

Ungkapan tersebut kerap digunakan untuk memuji pemerintahan Sen menjelang musim pemilu “Terima kasih, damai.” Tidak dikatakan. Slogan tersebut menyatakan kepada masyarakat Kamboja untuk bersyukur meskipun tanah mereka disita, karena rezim tersebut telah membawa pembangunan ekonomi ke negara tersebut, suatu kemajuan dibandingkan era Komunis ketika “Anda bahkan tidak bisa berdoa, Anda bahkan tidak bisa menangis.” Dia berkata.

Berjuang untuk terhubung dengan generasi kedua orang Amerika Kamboja

Tidak ada pembicara di acara Long Beach yang paling ditunggu-tunggu selain Sam Rainsy, bintang politik yang sedang naik daun di tahun 1990-an yang telah tinggal keluar masuk pengasingan di Prancis selama hampir dua dekade. Para pendukungnya masih menyebut pria berusia 75 tahun itu sebagai “Bapak Demokrasi” di Kamboja.

“Gunakan kebebasan Anda untuk memperjuangkan kebebasan rakyat Anda!” seru Rainsy yang mendapat tepuk tangan meriah.

Sam Rainsy, kiri, menyapa seorang pendukung di Gereja Kristen Bixby Knolls.

Sam Rainsy, kiri, menyapa seorang pendukung di Gereja Kristen Bixby Knolls, tempat Partai Penyelamat Nasional Kamboja cabang Long Beach merencanakan upaya pro-demokrasinya.

(Los Angeles Times)

Rainsy, yang merupakan pemimpin penting partai oposisi, terpaksa meninggalkan Kamboja dua kali karena ancaman pemenjaraan dan pembunuhan. Rainsy pernah difitnah karena menggunakan istilah rasis untuk menggambarkan warga Kamboja keturunan Vietnam. Namun Rainsy, yang merupakan keturunan Tionghoa, menolak serangan terhadap karakternya tersebut dan percaya bahwa serangan tersebut dilakukan oleh pemerintah Kamboja.

Ia mengatakan, ia kurang termotivasi untuk memajukan karir politiknya dibandingkan untuk mendorong partisipasi pemuda dalam politik demokratis Kamboja.

“Banyak orang masih memandang saya sebagai sebuah simbol. Kadang-kadang Anda membutuhkan sebuah simbol untuk memastikan kesatuan gerakan,” kata Rainsy sehari setelah pawai saat bertemu dengan Partai Penyelamat Nasional Kamboja cabang Long Beach. Saya mendorong politisi muda untuk bersiap sehingga saya tidak bisa hadir.” suatu hari nanti.”

Rainsi dan anggota gerakan pro-demokrasi lainnya mendefinisikan “pemuda” secara luas mencakup orang-orang berusia 40-an dan 50-an; Hanya sedikit dari peserta acara pro-demokrasi tersebut yang merupakan Generasi Z atau generasi milenial Kamboja.

Soval Iyer, seorang ilmuwan politik Amerika keturunan Kamboja di Arizona State University, mengatakan melalui email bahwa ada banyak alasan mengapa sulit untuk melibatkan pemuda Amerika keturunan Kamboja secara politik, termasuk hambatan bahasa, kurangnya kontak dengan Kamboja, dan kurangnya kesadaran tentang Kamboja. Khmer Merah karena sesepuh mereka enggan menceritakan trauma yang dialaminya.

Organisasi tersebut belum menyusun daftar alamat email, dan tidak ada gunanya jika berbagai brosur promosi online mencantumkan lokasi berbeda di kampus untuk acara tersebut. Namun meski ada kendala dalam menyebarkannya, hampir setiap kursi di ruang kuliah terisi.

Linda Ou, sekretaris utama Gerakan Khmer untuk Demokrasi, menggambarkan kampanye akar rumput “kuno” yang mengumpulkan orang-orang dari seluruh negara bagian untuk mendengarkan pembicara internasional dari Jepang, Taiwan, Korea dan Perancis.

“Itu semua hanyalah basa-basi, dan itu gila,” kata Au tentang upayanya. “Ada orang-orang yang mencintai demokrasi dan telepon [their neighbors] Dan mengetuk pintu mereka.”

Pada acara Gerakan Khmer untuk Demokrasi, ruangan tersebut dipenuhi oleh warga Kamboja yang terlibat secara politik di diaspora.

Ruang kuliah di Cal State Long Beach ini biasanya penuh dengan mahasiswa bisnis. Namun pada upacara pengukuhan Gerakan Khmer untuk Demokrasi, setiap kursi diambil oleh warga Kamboja yang terlibat secara politik di diaspora.

(Los Angeles Times)

Mian, 15 tahun, anggota Generasi Z yang hadir, mengenakan syal kotak-kotak yang dijahit dengan tempelan bendera Kamboja. (Myan menolak menyebutkan nama lengkapnya karena takut dia dilarang memasuki Kamboja karena mendiskusikan keyakinan politiknya.) Seperti kebanyakan remaja lain di ruangan itu, dia dibawa oleh orang tuanya, yang berkendara dari Fresno.

“Saya belajar untuk tidak mengatakan orang tua saya terlibat dalam politik di depan orang-orang di sekolah saya karena [my parents] “Mereka mendukung partai oposisi,” kata Myan saat berbicara dengan rekan-rekannya di Kamboja. “Saya merasa banyak orang di distrik saya tidak mendukung demokrasi.”

Myan saat ini belajar sendiri membaca dan berbicara bahasa Khmer dengan lancar dengan dukungan ibunya, namun menurutnya terkadang menyakitkan bagi orang tuanya untuk mendalami masa lalu. Cerita mereka tidak sampai jauh sebelum mereka berhenti, katanya, “karena mereka selalu berkata, ‘Oh, saya tidak ingin membicarakan hal ini.’ Ini membuatku sangat sedih.

Anggota Partai Penyelamatan Nasional Kamboja cabang Long Beach mendiskusikan strategi untuk upaya pro-demokrasi mereka.

Anggota Partai Penyelamatan Nasional Kamboja cabang Long Beach bertemu di Gereja Kristen Bixby Knolls dan dibagi menjadi beberapa kelompok kerja untuk membahas strategi upaya pro-demokrasi mereka.

(Los Angeles Times)

Nuansa Perang Dingin

Beberapa peserta, yang sebagian besar berbicara dalam bahasa Khmer, berbicara tentang impian mereka akan Kamboja yang memiliki hak kebebasan berpendapat dengan latar belakang bendera Kamboja dan Amerika yang berkibar berdampingan. Banyak orang yang menentang pemerintahan Manet yang kuat mengidealkan kebebasan sipil Amerika dan menganggap Amerika sebagai “antitesis Kamboja dalam hal politik,” kata Eyre, yang telah mempelajari hubungan internasional Kamboja.

Seorang ayah, Mike Tomkill, berkendara lebih dari empat jam dari San Clemente ke acara pro-demokrasi untuk menanamkan nilai-nilai aspirasi tersebut kepada kedua putranya.

“Ini adalah satu-satunya tempat di Bumi yang dekat dengan surga. Anda mempunyai hak untuk mengatakan apa pun yang Anda inginkan,” kata Tomkil, yang mengingat bagaimana mereka selamat dari ladang pembantaian pada usia yang sama dengan putra-putranya sekarang. ..Saya berusia 8 tahun.” Atau baru 9 tahun… Mereka membunuh seluruh keluarga saya.”

Gerakan Khmer untuk Demokrasi telah mendapat dukungan bipartisan dari Senator Marco Rubio (R-Fla.) dan Edward J. Markey (D-Mass.). Namun Eyre mengatakan bahwa terdapat kekhawatiran yang beralasan bahwa gerakan demokrasi yang baru lahir dapat dikooptasi untuk mencapai tujuan geopolitik AS, “mengingat kepentingan strategis AS di Asia Tenggara, terutama dalam melawan pengaruh Tiongkok.”

Bagi Tomkill, memilih antara dua negara adidaya itu sederhana.

“Perang Dingin sudah ada,” katanya, mengacu pada meningkatnya pengaruh militer Tiongkok di Kamboja. “Saya lebih memilih Amerika Serikat yang mengambil kendali saat ini.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here