Tak kurang dari 500 warga komunitas Oke-Igan, kawasan Eleko Ajah di Lagos, pada Rabu menyerbu kompleks Gedung DPR negara bagian, menuntut ganti rugi atas pembongkaran rumah mereka.

Kantor Berita Nigeria melaporkan bahwa pengunjuk rasa mengepung gerbang utama Lagos House pada Rabu dini hari.

Mereka membawa spanduk-spanduk besar dengan pesan-pesan yang ditulis dengan berani, serta plakat-plakat dengan tulisan yang mengungkapkan penderitaan mereka.

Beberapa prasasti berbunyi: “Kami putus asa, dan tidak ada tempat untuk pergi. “Kami ingin properti kami kembali”

Lirik lainnya meliputi: “Hati kami berdarah; “Kami sekarang berkeliaran di jalanan tanpa tempat tinggal; Anak-anak kita menangis; Asiwaju Bola Tinubu, anak-anakmu tunawisma; Gubernur Babajide Sanwo-Olu, tolong bantu kami.

Baca juga:

Berbicara atas nama para pengunjuk rasa, Dr. Taiwo Alalde menyesalkan bahwa seluruh keluarganya, termasuk tiga anak kecil dan ibunya yang sudah lanjut usia, tidur nyenyak setelah rumah mereka dibongkar.

“Salah satu dari kami punya empat bangunan di sini. Kami punya semua surat-suratnya. Mereka menghancurkan keempat bangunan itu. Sekarang, saya tidak punya tempat tujuan.”

“Sano-Olu harus membantu kami agar mereka menghentikan pembongkaran. Kami tidak diberitahu sebelum mereka mulai menghancurkan rumah kami. Kami tidak mengenal orang-orang ini sama sekali.

“Saya pergi bekerja. Ketika saya kembali, saya melihat rumah saya menjadi abu. Baju yang saya kenakan ini telah bersama saya selama tiga hari.

“Semua saudara laki-laki dan perempuan saya tidak punya tempat tujuan. Semua harta benda kami telah hilang. Ke mana mereka ingin kami pergi? Di mana kami harus mulai?”

“Pemerintah negara bagian harus memberi tahu kami ke mana mereka ingin kami pergi. Mereka telah berhasil membuat kami kehilangan tempat tinggal. Kami tidur di luar sejak rumah kami terbakar. Jika hujan, kami hanya menutupi diri dengan payung.”

Warga terdampak lainnya, Pendeta Abiodun Ajayi, yang rumahnya di kawasan itu juga ikut hancur, mengatakan, sangat menyakitkan jika rumah seseorang dirobohkan di hadapannya.

“Rumah saya adalah orang pertama yang dibongkar dan kami tidak bisa mengeluarkan apa pun dari rumah tersebut.

“Mereka tiba di sana pada pukul 03.00 dan memulai pembongkaran pada pukul 05.00. Mereka datang bersama preman dan kami tidak dapat berbicara.

“Kami datang ke sini, kami menulis surat, dan Oba Akiolu dari Lagos juga menulis surat atas nama kami karena kami ingin legal,” kata Ajayi.

Berbicara kepada para pengunjuk rasa, Pemimpin Mayoritas, Hon Nohem Adams, yang didampingi oleh rekan-rekannya – Oladipopo Agumale, Fatai Majeed dan Tijani Surajo, memuji perilaku damai mereka.

Nohem mencatat bahwa surat mereka akan diserahkan kepada Ketua Mudashiro Obasa, dan menambahkan bahwa apa pun yang diperlukan akan dilakukan untuk memberi mereka kenyamanan.

Ikuti saluran Al-Nisr online di WhatsApp

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here