Kongres menghapuskan pembebasan bersyarat dari sistem peradilan pidana federal pada tahun 1984, namun tidak sepenuhnya menghilangkan pengawasan pasca pembebasan. Sekitar 3 dari 4 orang yang meninggalkan penjara federal masih dalam masa percobaan, seringkali selama bertahun-tahun, dan seringkali tanpa alasan yang jelas.

Masa transisi untuk memastikan keberhasilan masuk kembali ke masyarakat setelah penahanan merupakan hal yang masuk akal. Namun pembebasan yang diawasi pemerintah federal – suatu periode pembatasan yang mirip dengan pembebasan bersyarat setelah penjara – memakan waktu terlalu lama dan terlalu mahal. Hal ini tidak membedakan antara mereka yang mempunyai risiko tinggi untuk melanggar hukum lagi dan mereka yang mempunyai risiko yang dapat diabaikan. Semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa semakin lama masa percobaan, semakin besar kemungkinan mantan narapidana mendapat masalah lagi. Kurangnya kebebasan berarti menghambat transisi menuju perilaku bertanggung jawab setelah penahanan.

itu Undang-Undang Pengawasan yang Lebih Aman Dia RUU bipartisan Hal ini akan memperpendek periode pengawasan pasca-penjara asalkan keselamatan masyarakat tidak terkena dampak buruk.

Semangatnya serupa dengan First Step Act, sebuah reformasi peradilan pidana federal bipartisan lainnya yang ditandatangani menjadi undang-undang pada tahun 2018 oleh Presiden Trump. Undang-undang ini mengurangi hukuman penjara federal yang berlebihan sekaligus mendorong rehabilitasi. Ini adalah salah satu dari sedikit keberhasilan bipartisan selama bertahun-tahun, yang merupakan hasil upaya komentator CNN Van Jones dan Senator AS Cory Booker, seorang Demokrat dari New Jersey.

Dan, yang paling penting, Partai Republik yang berpikiran reformis.

Kaum liberal dapat dengan mudah menyesatkan diri mereka sendiri dengan percaya bahwa anggota parlemen konservatif yang keras terhadap kejahatan menandatangani First Step Act enam tahun lalu dan sekarang menandatangani Safer Oversight Act sebagai pemula dalam reformasi. Ini jauh dari kebenaran.

Reformasi peradilan pidana berakar kuat pada konservatisme politik. Sedikit dari Reformasi pemerintahan terbaru yang paling penting Mereka berasal dari negara bagian seperti Texas, Georgia, dan Carolina Selatan. organisasi Hak untuk melakukan kejahatan Kelompok reformasi konservatif lainnya memanfaatkan tradisi keagamaan yang menekankan pertobatan dan pengampunan, serta keprihatinan mendalam terhadap tindakan pemerintah yang berlebihan dan pemborosan – termasuk keselamatan publik dan hukuman.

Menulis mendukung Undang-Undang Pengawasan yang Lebih Aman, mantan Ketua DPR Newt Gingrich, perwakilan Partai Republik dari Georgia, membenarkan Kritik konservatif terhadap sistem karsinoma yang diperluas.

“Sistem keselamatan publik di negara kita tidak kebal terhadap pembengkakan, pemborosan, dan inefisiensi yang secara alami tumbuh dalam operasi besar-besaran pemerintah,” tulis Gingrich.

Anda tidak harus menjadi penggemar Gingrich atau politikusnya untuk menghargai dukungannya terhadap perubahan yang sangat dibutuhkan dalam sistem peradilan pidana yang hanya memberikan dampak besar dan sedikit manfaat.

Satu dekade lalu, Gingrich bergabung dengan mendiang miliarder Malibu B. Wayne Hughes Jr., ikut menulis opini Times yang mendukung Proposisi 47, sebuah reformasi California yang mengoreksi skala kejahatan narkoba dan properti skala kecil. Hughes, seorang konservatif garis keras, mendirikan dan menjalankan sebuah organisasi untuk membantu korban kejahatan dan mantan penjahat. Dia adalah salah satu donor terbesar untuk kampanye Proposisi 47.

Keduanya mencatat bahwa Texas menghentikan perluasan penjara pada tahun 2007, menghemat miliaran dolar dan menggunakan penghematan tersebut untuk perawatan narkoba dan layanan kesehatan mental. Texas telah mengatur ulang batas antara pelanggaran ringan dan pencurian pada $2.500 (harga di California adalah $950 — jauh di bawah level Texas).

Gingrich dan Hughes mencatat bahwa Ohio, Oklahoma, Kentucky, Missouri, dan Mississippi—semuanya negara bagian merah—mengadopsi reformasi gaya Texas mereka sendiri.

“Sekarang pemilih di California akan memiliki kesempatan untuk melakukan hal yang sama, menggunakan tempat tidur penjara yang mahal untuk para penjahat berbahaya dan garis keras,” tulis Gingrich dan Hughes. “Sudah waktunya untuk berhenti membuang-buang uang pembayar pajak untuk memenjarakan penjahat tingkat rendah.”

Sikap yang diambil pada tahun pemilu saat ini telah mengaburkan realitas dan kebijakan reformasi peradilan pidana. beberapa Demokrat terpilihKhawatir akan kehidupan politik mereka, mereka mendukung hubungan yang salah antara reformasi yang cerdas dan peningkatan tingkat kejahatan secara berkala. Beberapa anggota Partai Republik terpilih – Terutama di Kalifornia – Pengkhianatan terhadap prinsip-prinsip reformasi konservatif yang diungkapkan oleh Gingrich, Senator AS. Rand Paul (R-Kentucky) dkk Minta dukungan dari penegak hukum Dan kelompok lain yang melihat keuntungan politik dengan menerima rasa takut.

Tetapi bahkan organisasi penegak hukum pun menyukainya Walikota Metropolitan Assn. Mereka bergabung dengan jaksa, pengacara pembela, kelompok agama, dan reformis progresif untuk mengadopsi Undang-Undang Pengawasan yang Lebih Aman.

Faktanya, reformasi belum berjalan cukup baik. Tapi ini bukan alasan untuk menolaknya. itu Hukum langkah pertama Dia menjelaskan atas namanya bahwa ada kebutuhan untuk langkah-langkah reformasi lebih lanjut. Namun permasalahan ini harus diselesaikan satu per satu, karena kelompok konservatif dan liberal, Demokrat dan Republik, mencari titik temu. Mengesahkan Undang-Undang Pengawasan yang Lebih Aman adalah langkah yang harus diambil Kongres sekarang.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here