Selama bertahun-tahun, tumpukan sampah mengelilingi sebuah bungalow Spanyol di lingkungan Fairfax Los Angeles.

Halaman depan berisi ratusan kantong sampah putih yang ditumpuk setinggi 5 hingga 6 kaki. Kantong-kantong tersebut disatukan dengan ember dan puing-puing yang menumpuk, seperti sepatu, skuter, kendi kosong, koran, jeans, dan kotak rokok bekas Parlemen.

Rumput tidak terlihat. Pagar logam pendek yang ditutupi tanaman ivy terletak di luar properti. Parit sampah di halaman sampai ke jalan masuk, menutupi Toyota Corolla Twin Cam merah dengan terpal kusut, gantungan baju, gagang sapu, cangkir kopi, lebih banyak koran, dan lebih banyak kantong plastik.

Di dekatnya, pipa saluran air tua telah diubah fungsinya menjadi tanda yang berisi instruksi tulisan tangan ke Layanan Pos AS: “Setor Surat AS di Sini,” dengan panah menunjuk ke ember di tanah.

Sepanjang ingatan mereka, penduduk di bagian Martell Street di selatan Melrose telah mengeluh kepada pejabat kota Los Angeles tentang tumbuh-tumbuhan yang terlalu banyak tumbuh-tumbuhan serta tumpukan sampah dan barang rongsokan.

Sejak bulan Juli lalu, Departemen Bangunan dan Keamanan telah menerima lebih dari selusin keluhan tentang sampah dan penyimpanan yang tidak tepat di properti tersebut, menurut catatan kota. Keluhan tersebut masih dalam penyelidikan, namun pemerintah kota mengeluarkan perintah kepatuhan pada bulan November.

Dengan tidak adanya kepatuhan dan tumpukan sampah yang terus berlanjut, keluhan meningkat minggu ini, sebagian disebabkan oleh postingan di Nextdoor dan laporan dari KTLA tentang apa yang disebut “rumah sampah” di Los Angeles. Pada hari Senin, stasiun televisi tersebut menyiarkan rekaman udara dari halaman belakang yang ramai.

“Ini bahaya kebakaran. Kotor,” kata Miriam Kosberg, yang keluarganya memiliki properti tepat di belakang rumah sejak tahun 1955. “Ada sampah sampai ke pagar belakang,” tambahnya sambil menunjuk ke bagian belakang properti keluarganya. .

Kosberg mengatakan dia dan keluarganya mendengar suara binatang di halaman belakang dan yakin kawanan nyamuk di halaman mereka disebabkan oleh genangan air dan puing-puing lain di dekatnya.

“Sudah seperti ini selama bertahun-tahun,” keluh Kosberg. Akhirnya, keluarga mereka membangun tembok di halaman belakang rumah untuk memperkuat properti mereka.

“Ini tidak sehat,” kata tetangga lain yang sudah 22 tahun tidak mau disebutkan namanya, dengan alasan takut akan pelecehan online.

Ia dan tetangga lainnya mengatakan salah satu dampak tumpukan sampah adalah kehadiran serangga. Mereka yakin jumlah tikus dan mencit di wilayah tersebut tidak proporsional. Para tetangga mengatakan bahwa kamera keamanan menangkap gambar tikus yang melompat ke dinding partisi.

Wanita tersebut mengatakan, dia telah mengeluhkan narkoba tersebut sejak awal tahun 2000-an.

“Kami lelah, tapi kami bersimpati,” desaknya. “Dalam dunia yang ideal, dia mendapat bantuan dan seseorang membantu menjadikan lingkungannya lebih baik untuknya.”

Pemilik rumah adalah Raymond Gawn, yang telah memiliki rumah dengan dua kamar tidur tersebut sejak pertengahan 1990-an, menurut catatan publik. The Times tidak dapat menghubungi Gawn untuk memberikan komentar.

Selama bertahun-tahun, halaman depan dan reruntuhan Gaon dikelilingi oleh barisan tanaman tinggi, semak, dan pohon besar.

Pada tahun 2014, Departemen Konstruksi dan Keselamatan Los Angeles perintah Gaon Untuk menghilangkan sampah dan kotoran, bersihkan jalan masuk rumahnya, singkirkan tanaman yang tumbuh terlalu banyak, dan berhenti menggunakan kebunnya sebagai tempat penyimpanan terbuka. Tiga tahun kemudian, pemerintah kota mendakwanya dengan dua tuduhan kejahatan ringan yaitu kegagalan mematuhi perintah dan kegagalan menjaga propertinya; Kasus ini dibatalkan pada tahun 2019 “demi penegakan keadilan.” Sekitar waktu itu, kondisi properti membaik secara signifikan.

Gambar eksterior halaman depan rumah sekitar tahun 2018 dan 2019 di Google Maps menunjukkan halaman depan terpelihara dengan baik, meskipun potongan kayu lapis mengaburkan pandangan ke halaman belakang yang berisi puing-puing.

Jonathan Vroomen, pengembang dan kontraktor yang membangun rumah di sebelahnya dan sedang membangun rumah lain di jalan yang sama, mengatakan dia telah mengenal Gaon dan saudara perempuannya selama bertahun-tahun. Gawn sering terlihat mengumpulkan botol dan sampah lainnya dari tempat sampah di Melrose Avenue. “Dia pria yang sangat baik dan manis,” kata Vroomen.

Sekitar tahun 2018 dan 2019, Vroomin mengenang kegembiraannya saat melihat Gaon Square dibersihkan saat itu.

“Karena itu bagus untuk kami,” katanya. Dia dan krunya bahkan membantu membersihkan properti tersebut. Ada “mobil, binatang, dan burung di dalam sangkar,” kenangnya.

Dia menambahkan, pada suatu saat, truk derek datang untuk mengeluarkan mobil dari lokasi.

Namun dalam dua tahun terakhir, sampah terus menumpuk. Kantor anggota Dewan Kota Los Angeles mengetahui adanya rumah tersebut minggu ini dan bekerja sama dengan Departemen Bangunan dan Keamanan serta pengacara kota untuk mengatasi kekhawatiran tersebut, kata juru bicara Katie Yaroslavsky.

Vroomen mengatakan dia menawarkan untuk membeli sebuah wadah untuk Gaon dan membantunya mengisinya untuk membersihkan halaman rumahnya.

Namun saat ini, dia berkata, “Saya pikir satu-satunya hal yang bisa dilakukan…adalah pemerintah kota perlu memaksanya untuk membersihkan halaman rumahnya.”

Courtney LeMarco, produser eksekutif acara TV “Hoarders,” mengatakan dia mendengar tentang rumah yang dipenuhi sampah dari tukang cukurnya di Melrose Avenue.

Pada hari Selasa, LeMarco – mengenakan kaus Versace – sedang berjalan-jalan di Gawne Street dan berharap menelepon tetangga untuk mencari tahu apakah pemilik rumah mungkin menjadi kandidat untuk acara TV terkenalnya.

“Apa yang kami lakukan adalah kami bisa bekerja sama dengannya untuk melakukan pembersihan,” kata LeMarco. Namun dia mengatakan programnya dapat “mencari tahu akar penyebab masalah ini, dan mudah-mudahan menciptakan pola perilaku baru yang dapat mengatasi masalah ini dan membantunya menghentikan kebiasaan tersebut.”

Saat dia mengamati Gaon Square di seberang jalan, Lemarcao mengatakan dia melihat lebih dari 100 rumah milik para penimbun.

“Dari luar terlihat sangat ekstrim, Anda tidak akan tahu sampai Anda masuk ke dalam,” kata LeMarco sebelum mengoreksi pernyataannya.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here