Wanita yang Dia bekerja sebagai eksekutif pengembangan untuk sutradara John Ridley, dan telah mengajukan gugatan yang menuduh pekerjaannya dihentikan pada tahun 2022 setelah dia mengangkat masalah upah yang tidak setara karena dia orang Amerika keturunan Asia. Asta Jonasson mengajukan gugatan, yang menyebut Ridley, ABC, dan perusahaan induk jaringan tersebut, Disney, sebagai salah satu tergugat, di Pengadilan Tinggi Los Angeles pada hari Rabu. Wartawan Hollywood Laporan.

Keluhan yang diterimanya Batu Bergulirberfokus pada waktu Johnson bekerja untuk Ridley’s International Famous Players Radio Picture Corp. THR Dia bilang dia mulai bekerja dengan ABC Studios pada tahun 2016 [ABC] “Pengumuman tersebut mencakup bahwa Ridley akan memperluas perusahaannya, termasuk mempekerjakan seorang eksekutif pengembangan yang berdedikasi, peran yang sudah dilakukan Jonasson dengan jabatan direktur pengembangan,” demikian isi gugatan tersebut. “Sebagai tanggapan, Johnson-Ridley menyerukan upah yang setara.”

Perusahaan menawarkan pekerjaan itu kepada orang kulit putih, tapi dia akhirnya menolaknya. Jonasson mengklaim dia terus menjalankan tugasnya tanpa kompensasi yang adil.

Pada tahun 2016, Jonasson meminta Ridley untuk memberikan kesempatan yang sama seperti yang dia tawarkan kepada pria, sesuai dengan keluhannya, tetapi tidak mendapat tanggapan positif. Sebaliknya, Ridley diduga mempekerjakan orang untuk melakukan tugas asisten dan co-produser Kejahatan Amerika Hal yang biasa dia lakukan sebelumnya. Dia menghubungi Ridley lagi tiga tahun kemudian, menurut pengajuan tersebut, di mana dia diduga menunjukkan kepadanya data yang membandingkan beban kerja dan kompensasinya dengan rekan kerja pria kulit putih. Dia mengklaim dia mengatakan kepadanya bahwa jika dia mengerjakan naskah lepas, “dia akan membatalkannya.” THR Laporan menunjukkan bahwa salah satu mitra produksi Ridley menggunakan istilah seksis untuk merujuk padanya saat ini.

Gugatan tersebut mengutip contoh dari tahun 2020 ketika Apple TV+ menantang Ridley untuk hanya mempekerjakan orang kulit putih dalam peran kepemimpinan. Lima hari memasuki hari jadi. “Ridley menanggapi dengan mengatakan, ‘Mereka menangkap saya,’ yang berarti seorang pria kulit hitam yang memiliki posisi penting,” demikian tuduhan dalam pengaduan tersebut. “Tanggapan meremehkan Ridley menunjukkan permusuhannya terhadap perempuan dan kelompok minoritas lainnya dalam posisi kepemimpinan.”

Ridley memecatnya pada tahun 2022, menurut pengaduan tersebut, yang menuduh motifnya adalah dia meminta kenaikan gaji untuk pertama kalinya sejak 2014 setelah perusahaan mempekerjakan seorang wanita kulit putih sebagai direktur kreatif eksekutif. Jonasson mengklaim dia menemui perwakilan dari ABC dan Disney untuk meminta dukungan tetapi mereka tidak membantunya.

“Hukum California mensyaratkan upah yang sama untuk pekerjaan yang setara dan melindungi karyawan yang membela hak-hak mereka,” kata pengacara Jonasson, Claire Liz Kotlay dari Greenberg Gross LLP, dalam sebuah pernyataan. Batu Bergulir. “Kami bangga mewakili Ibu Johnson, yang telah mengambil langkah berani untuk menentang industri yang secara sistematis meminggirkan perempuan dan kelompok minoritas.”

Perwakilan Disney, ABC dan Ridley tidak segera memberikan tanggapan Batu bergulir Permintaan komentar.

Umum

“Jonason sekarang berupaya membela dirinya sendiri dan banyak orang lain di Hollywood yang, tanpa kekuatan tawar-menawar dan dalam menghadapi diskriminasi sistemik, dieksploitasi dan dibiarkan bekerja berjam-jam dengan upah rendah dan sedikit atau tanpa kredit,” demikian isi pengaduan tersebut.

Gugatan Johnson menyusul Gugatan class action 2019 Oleh perempuan yang menentang Disney dengan tuduhan adanya disparitas upah. THR Laporan menunjukkan bahwa tanggal uji coba diperkirakan akan ditetapkan tahun depan.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here