Tayangan televisi di Peru pada Jumat malam memperlihatkan agen-agen pemerintah dari tim investigasi menyerbu kediaman presiden dengan palu godam dalam penggerebekan yang diizinkan oleh pengadilan atas permintaan kantor kejaksaan.

Dina Bolwarti telah menjalani penyelidikan awal karena memiliki koleksi jam tangan mewah yang tidak diumumkan sejak ia menjabat pada Juli 2021 sebagai Wakil Presiden dan Menteri Inklusi Sosial, dan kemudian sebagai Presiden pada Desember 2022.

Awalnya, dia mengklaim kepemilikan setidaknya satu jam tangan Rolex sebagai kepemilikan jangka panjang yang diperoleh melalui “keuntungan pribadi” sejak usia 18 tahun, dan mendesak media untuk tidak menyelidiki masalah pribadi.

Awal pekan ini, Atty. Jenderal Juan Villena mengkritik permintaan Boluarte untuk menunda kehadirannya di pengadilan selama dua minggu, menekankan komitmennya untuk bekerja sama dalam penyelidikan.

Bolwarti mengatakan bulan ini selama penyelidikan terhadap kemungkinan korupsi bahwa dia menjabat dengan “tangan bersih” dan akan meninggalkan jabatannya dengan cara yang sama.

Gejolak politik bukanlah hal baru di Peru, yang telah dipimpin oleh enam presiden dalam lima tahun terakhir. Namun banyak yang melihat pernyataan terbaru Bolwart bertentangan dengan janjinya sebelumnya untuk berbicara jujur ​​kepada jaksa, sehingga memperburuk krisis politik yang disebabkan oleh kepemilikan jam tangan Rolex yang tidak dapat dibenarkan.

Jaksa Penuntut Umum menekankan komitmen Bolwarti untuk segera membawa ketiga jam tangan Rolex tersebut untuk diselidiki, dan memperingatkan agar tidak membuang atau menghancurkannya.

Boluarte, seorang pengacara berusia 61 tahun, naik jabatan dari pejabat rendah distrik menjadi wakil presiden di bawah Presiden Pedro Castillo pada Juli 2021, dan kemudian menjabat sebagai presiden pada Desember 2022 setelah Castillo dimakzulkan setelah mencoba membubarkan Kongres dan memerintah melalui dekrit.

Setidaknya ada 49 orang Tewas dalam protes Itu menyusul.

Para kritikus menuduh pemerintahan Bolwarti semakin bersikap otoriter sambil berusaha menghindarinya Tuntutan pemilu dini Dia bekerja dengan anggota Kongres untuk membahas undang-undang yang mengancam independensi sistem peradilan Peru.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here