Ketika Austin Hicks duduk di kelas tiga, dia kehilangan minat bermain bisbol. Ibunya mendaftarkannya ke kamp lacrosse.

“Saya menemukan panggilan saya,” katanya.

Dia segera bergabung dengan liga rekreasi dan ingat melihat pelatihnya mendemonstrasikan cara memasukkan bola ke gawang dengan tongkat.

“Pelatih sedang melakukan latihan dan menunjukkan kepada kami cara menembak,” katanya. “Dia melepaskan tembakan sempurna ke sudut gawang. Tembakannya begitu indah dan ajaib. Saya ingat ingin menembak seperti ini, ingin bermain seperti itu, dan melihatnya memasukkan bola dengan begitu mudah ke dalam gawang.

Hicks, seorang siswa senior berusia 18 tahun di Sekolah Menengah St. Margaret, menjadi pemain lacrosse berbakat di California, menduduki peringkat No. 1 di California Selatan dan menuju ke Duke. Dengan tinggi badan 5 kaki 11, 195 pon, dia adalah contoh bagaimana para pemain di California dapat mencapai tingkat keterampilan rekan-rekan mereka di Pantai Timur dengan semangat dan komitmen yang tepat.

“Apa yang membuat Austin istimewa adalah dia memiliki kemampuan fisik yang hebat,” kata pelatih Brian Kelly. “Dalam lacrosse, Anda biasanya salah satu atau yang lain. Austin adalah kombinasi unik dari keduanya, di mana dia bisa mengalahkan Anda dengan cara apa pun.

Pemain sekolah menengah bersaing untuk mendapatkan uang beasiswa perguruan tinggi terbatas karena tim lacrosse mirip dengan tim bisbol perguruan tinggi, harus membagi uang beasiswa (beasiswa 12,6 diperbolehkan untuk lacrosse putra).

Hicks mencetak 84 poin (kombinasi gol dan assist) musim lalu. Dia adalah mantan pemain sepak bola yang meninggalkan olahraga tersebut setelah musim keduanya. Fisik yang dia pelajari dari sepak bola saat bermain running back dan receiver telah membantu dalam lacrosse. Namun, jangan salah, yang membuatnya menjadi pemain lacrosse elit adalah mendapatkan pengalaman melawan yang terbaik.

Dia telah bermain untuk tim klub sejak kelas delapan. Ketika timnya melakukan perjalanan ke Maryland, Connecticut dan New York untuk kompetisi musim panas, Hicks mendapat pelajaran penting.

Austin Hicks dari St. Margaret’s menduduki peringkat sebagai pemain lacrosse teratas di California.

(TJ Talbot)

“Ini benar-benar mendorong permainan saya maju,” katanya. “Tingkat persaingan keterampilannya tinggi. Agak mengejutkan ketika Anda pertama kali keluar dari sana, ‘Wow, anak-anak ini benar-benar bagus.’ Semakin saya menyadari bahwa saya bisa bersaing dengan anak-anak ini.”

Dia dipisahkan oleh sifat atletis, kekuatan dan ketangkasan Hicks.

“Kemampuan terbaik saya adalah mampu menembak dan melepaskan tangan saya, dan itu didapat dari pemain yang fisiknya,” ujarnya.

Kelly mengatakan pemain-pemain top California sebanding dengan yang lain, namun kurangnya kedalaman membuat Pantai Timur tidak tertandingi. “Saya pikir talentanya sangat terkonsentrasi di level atas,” katanya.

Lacrosse berada di persimpangan jalan. Setelah pertumbuhan pesat kaum muda sekitar 10 tahun yang lalu, Kelly mengatakan ia yakin bahwa pertumbuhan tersebut telah stabil atau sedikit menurun. Dia mengatakan ada kebutuhan untuk fokus pada tingkat akar rumput, memberikan tanggung jawab kepada generasi muda dan membantu liga rekreasi mengembangkan generasi pemain berikutnya hingga sekolah menengah atas dan seterusnya.

“Memastikan masih ada peluang bagi pemain junior dan terus berlanjut bagi pemain muda yang ingin berkembang,” kata Kelly.

Seperti banyak olahraga lainnya, lacrosse telah beralih ke mode bayar untuk bermain. Perekrut perguruan tinggi hanya merekrut tim di luar klub. Para orang tua diminta mengeluarkan ribuan dolar untuk membantu mensponsori tim klub. Hicks mengatakan dia bersyukur orang tuanya mampu membuat komitmen finansial yang memungkinkan dia mengembangkan permainannya untuk tim klub, namun dia ikut memperingatkan Kelly bahwa peluang harus diberikan bagi mereka yang tidak mampu membiayai pelatihan pribadi.

“Saya pikir menginspirasi generasi berikutnya adalah salah satu tujuan saya,” katanya. “Saya ingin menunjukkan kepada mereka mengapa saya menyukai olahraga ini dan mendorong mereka untuk terus bermain.”

Kelly melakukan perannya dengan mengajar pendidikan jasmani di St. Margaret’s kepada siswa kelas tiga ke atas, membuka pintu bagi mereka yang ingin bermain lacrosse.

“Saya melihat pekerjaan saya bukan hanya tentang lacrosse, tetapi juga membuat anak-anak tertarik dengan olahraga ini,” katanya.

Hicks juga dapat berpengaruh dalam mengubah stereotip yang mengikuti pemain dan pelatih lacrosse, beberapa di antaranya memberikan kesan bahwa mereka lebih baik dari orang lain dan tidak memiliki kesabaran terhadap siapa pun yang tidak terbiasa dengan olahraga mereka.

“Itulah mengapa saya berusaha bersikap baik. Saya ingin mematahkan stereotip itu,” kata Hicks.

Margaret’s berada di peringkat No. 1 di Divisi Lacrosse Divisi 1 Bagian Selatan. Ini adalah tahun keempat lacrosse dianggap sebagai olahraga playoff di Bagian Selatan.

Hicks berada dalam posisi untuk menunjukkan apa yang dapat dicapai seorang pemain dan menjadi standar untuk diikuti oleh pemain lain.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here