SAN DIEGO — Jung Hoo Lee melakukan sesuatu yang sama sekali tidak terduga dalam pertandingan liga besar pertamanya. Dia dipukul.

Dia mengayunkan lemparan pertama San Francisco Giants musim ini dan melewatkan fastball empat jahitan dari Yu Darvish dari San Diego Padres. Kemudian dia melihat ke tempat pembuangan sampah yang melengkung. Kemudian dia melihat potongan lain dengan empat jahitan di tengahnya. Kemudian dia kembali ke tempat persembunyiannya. Sore harinya, Lee tidak punya waktu untuk merasakan kesuksesan liga besar pertamanya. Darvish menjemputnya di base pertama.

The Giants membuat taruhan $113 juta selama musim dingin bahwa Lee, yang secara luas dipandang sebagai salah satu pemain terbaik Korea Selatan, akan menjadi lebih dari sekedar pemain tengah liga utama yang bisa digunakan dengan keterampilan memukul yang baik. Mereka menilainya sebagai seorang pembuat perbedaan dengan kemampuan komunikasi luar biasa dan kesadaran regional yang akan menghasilkan kekebalan diplomatik. Tapi ini Major League Baseball. Liga ini sangat regional sehingga menyebut acara kejuaraannya sebagai Seri Dunia, meskipun bakat internasionalnya yang eksotis terbatas pada poutine yang dapat Anda beli di tempat konsesi di Toronto. Tidak peduli seberapa yakinnya Giants dalam evaluasi mereka, tidak peduli seberapa besar Lee percaya pada kemampuannya, dia harus menantang kesombongan yang tidak terucapkan. Jika dia kesulitan pada awalnya, kesombongan itu akan disertai dengan bias konfirmasi yang semakin besar.

Lee ditanya setelah penampilan pertamanya: Apakah ada rasa gugup? Tekanan apa? Kepalanya yang gemetar tidak perlu diterjemahkan.

Mungkin penembak lawan harusnya gugup. Karena jika Lee benar-benar memulai karir liga utamanya, atau setidaknya melihat beberapa pukulan untuk merasakan semuanya, hanya diperlukan tiga lemparan tersebut agar semua lampu di pelat tampak hijau.

Lee mencetak home run liga besar pertamanya dalam kemenangan 9-6 Giants pada hari Sabtu di Petco Park. Dia memainkan bola di semua lima pertandingan. Semakin detail Anda menganalisis tiga pertandingan pertamanya, semakin banyak titik emas yang akan Anda temukan.

Lee belum pernah memukul sejak pukulan pertama itu. Dalam 14 penampilannya, dia melihat 58 lemparan. Dia mengayunkan 20 dari mereka. Dia mengayun dan gagal hanya sekali, pada slider Dylan Cease pada inning kelima pada hari Sabtu.

Lee melihat total 20 lemparan di luar zona serangan. Dia mengayunkan hanya tiga dari mereka, termasuk serangan situasional yang bagus dengan fastball tinggi yang menyebabkan pengorbanan pada hari Jumat.

Lee memainkan 12 lemparan, enam di antaranya mencapai kecepatan 100 mph atau lebih. Kontak paling lembutnya adalah 80,4 mph. Yang terberatnya adalah 108,9. Home run sepanjang 406 kaki terjadi pada inning kedelapan selama home run di lapangan kiri melawan starter Padres, Tom Cosgrove.

Tiga pertandingan tidak menentukan karier liga utama Anda, tetapi itu cukup untuk memberikan kesan. Dan inilah kesan yang saya tinggalkan sejauh ini: Anda tentu tidak ingin mengatur waktu kunjungan ke kamar mandi saat waktunya istirahat. Mantan bintang KBO berusia 25 tahun dan pria dengan keterampilan kontak telah menjadi segalanya yang diharapkan Giants di seri ini, dan semangat yang dia berikan kepada mereka dari posisi terdepan bukanlah kontribusi kecil dalam susunan 11-dari-26 dengan pelari di posisi mencetak gol melalui tiga pertandingan. .

“Sulit dipercaya. Kami senang menontonnya,” kata Michael Conforto, yang tampaknya paling bersemangat dengan home run grand slam Lee pada inning kedelapan yang terjadi setelah lima pukulan. “Semua orang memperhatikannya saat dia berada di luar sana. Itu adalah disiplinnya, pandangannya saat bermain, kemampuannya untuk tetap berada di lapangan, tetap berada di tengah lapangan. Dan tentu saja kita telah melihat sedikit kekuatan, banyak kekuatan, ketika dia berada di lapangan yang tepat.

“Dia luar biasa. Kami hanya akan terus menempatkan dia di urutan teratas dan membiarkan dia mengatur suasana untuk kami.”

The Giants terpaku pada pagar ruang istirahat setiap kali Lee berjalan ke plate, dan tidak ada yang bisa melihat lebih dekat selain pemukul No. 2 Jorge Soler dari lingkaran di dek. Tahun lalu, Soler bermain di Miami bersama Luis Arraez, pemukul 0,324 seumur hidup dan satu dari hanya dua pemain dalam sejarah liga utama yang memenangkan gelar batting Liga Amerika dan Liga Nasional. Ini perbandingan yang kuat, terutama setelah hanya tiga pertandingan. Tapi Soler melihat kesamaan.

“Arraez sudah melakukannya sejak lama, jadi (Lee) punya waktu beberapa tahun lagi untuk mengejar ketinggalan,” kata Soler melalui penerjemah bahasa Spanyol Erwin Higueros. “Tapi dia memainkan bola. Dia tahu zona serangnya. Dia tidak akan mengayun jika tidak berada di zonanya. Saat dia mengayun, dia akan melakukan kontak. Dia punya kekuatan lebih (daripada Arrez).

“Saya terkesan, terutama akhir-akhir ini ketika para pemukul sering melakukan ayunan dan meleset. Tapi bukan dia. Dia selalu tepat sasaran.”

Tidak butuh waktu lama bagi Padres untuk menyesuaikan pertahanan mereka ke outfield dan menempatkan shortstop Ha-Seong Kim, sahabat Lee dan mantan rekan setimnya di Kiwoom Heroes, sedekat mungkin dengan base kedua karena pembatasan shift liga memungkinkan. Kim melakukan penghentian akrobatik untuk menerima pukulan keras dari Lee pada inning pertama pada hari Sabtu. Tidak ada pemain yang memanfaatkan momen ini atau melakukan kontak mata. Lee menundukkan kepalanya saat dia berlari kembali ke ruang istirahat.

Mungkin diperlukan waktu lebih lama bagi pelempar lawan untuk merencanakan permainan Lee.

“Dia tangguh,” kata petenis kidal Padres Joe Musgrove, yang melepaskan dua single dan mengajak Lee melakukan tiga kali jalan kaki pada hari Jumat. “Tidak banyak informasi tentang dia. Tidak banyak video untuk ditonton dan mendapatkan gambaran bagus tentang apa yang dia lakukan dengan baik dan apa yang tidak dia lakukan dengan baik. Bahkan jika kita melihat video Korea-nya, itu adalah gaya penyajian bola yang sangat berbeda, (kecepatan) yang berbeda, pendekatan permainan yang berbeda, penyampaian yang berbeda.

“Ada sedikit ruang di sana untuk bermain dengan sedikit penyesuaian waktu dengan cara dia bermain dan sebagainya, tapi sebenarnya saya hanya mencoba untuk merasakannya di awal permainan dan memberinya banyak ruang. Saya pikir semakin kita melihatnya, semakin baik ide yang kita dapatkan mengenai cara menanganinya. Tapi dia mengayunkan tongkat pemukulnya.” ke.”

Seharusnya tidak lebih mudah dari sudut pandang Lee. Menurut Statcast, Darvish melemparkan tujuh jenis lemparan berbeda pada akhir inning ketiga pada hari Kamis. Pemain kanan Dylan Cease, yang melakukan debutnya di Padres pada hari Sabtu, menduduki peringkat ketujuh di liga utama dalam persentase pukulan berayun musim lalu.

Perhentian tersebut membuat Lee mengayunkan slider pada set kelima. Selain itu, dia mengalami kesulitan yang sama seperti orang lain yang melakukan serangan ke sarung tangan penangkap.

“Kami menerima banyak bantuan dan banyak interaksi,” kata Lee melalui penerjemah Justin Hahn. “Saya merasa beradaptasi dengan liga saat ini merupakan proses yang baik, dan itu semua berkat rekan satu tim saya.”

Dilaporkan bahwa Lee mencoba mengubah gayanya musim lalu di Korea Selatan karena ia berharap untuk dikirim ke liga besar. Dia menjelaskan kepada saya bahwa perubahan ayunan ini dirancang untuk meningkatkan akurasi laras. Dia mempertahankan beberapa elemen dari ayunan itu, tetapi berevolusi saat dia mencoba beradaptasi dengan aksi liga utama dalam permainan eksibisi.

“Jadi ayunan yang saya gunakan sekarang hanyalah ayunan alami yang diciptakan selama latihan musim semi,” kata Lee.

Pemain tangan kanan dan mantan pemain dekat St. Louis Cardinals Jordan Hicks menggunakan pegas untuk membangun beban kerja pitcher awalnya, dan debutnya dengan Giants menghasilkan lima inning penutupan bersama dengan kemenangan liga besar pertamanya sebagai starter. Hicks memasangkan splitternya dengan fastball dua jahitan di tahun 90an, dan mendapat sedikit keberuntungan pada pukulan garis untuk mengalahkan Nick Ahmed di kuarter keempat, saat keluar dari kemacetan lalu lintas.

The Giants akan berusaha mendapatkan tiga dari empat Seri pada hari Minggu di belakang mantan pemain tangan kanan Dolton Jeffries, yang melewatkan seluruh musim lalu saat menjalani rehabilitasi dari operasi Tommy John keduanya untuk merekonstruksi siku kanannya. Manajer Giants Bob Melvin mengatakan klub akan membeli kontrak Jeffries sebelum pertandingan hari Minggu.

Langkah terkait berpotensi mengakhiri masa jabatan Joey Bart di organisasi tersebut. The Giants lebih cenderung menggunakan pemain posisi daripada pelempar; Melvin mengatakan dia menahan diri untuk menggunakan Kai-Wei Teng yang baru dipromosikan di babak akhir hari Sabtu karena pemain kidal itu mungkin perlu istirahat panjang untuk mendukung Jefferies pada hari Minggu.

Jadi Melvin mendekati Camilo Duval untuk memulai musim pertamanya dengan keunggulan 9-3 di inning kesembilan. Duvall mungkin telah diperiksa secara mental ketika Giants memimpin delapan putaran pada set kesembilan. Terlepas dari itu, itu adalah pengalaman Camilo Tranquilo seutuhnya. Dia menghabiskan hampir dua menit untuk pergi dari bullpen ke gundukan, kemudian dipukul karena pelanggaran jam lapangan. Pada titik tertentu, pelatih bangku cadangan Ryan Christensen harus mendatangkan Duvall penerima baru dari Pitchcom.

Staf pelatih sebelumnya tidak pernah menemukan cara untuk memecahkan masalah Duvall dengan jam lapangan. Melvin tampaknya tidak memiliki toleransi jika masalah ini terus berlanjut.

“Ini bukan situasi ideal untuk didekati,” kata Melvin. “Aku akan berbicara dengannya sebentar lagi.”

(Foto Jung Hoo Lee melakukan home run pada hari Sabtu melawan Padres: Brandon Slaughter/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here