Dodgers meredakan satu pertanyaan daftar besar pada Sabtu malam.

Namun, dalam kekalahan 6-5 babak tambahan dari St. Louis Cardinals, kekhawatiran personel lainnya segera muncul.

Kabar baik bagi tim: Yoshinobu Yamamoto telah bangkit dari debut buruknya di Korea, di mana ia berhasil melakukan lima babak penutupan dalam awal karir pertamanya di Stadion Dodger.

Mookie Betts juga mempertahankan kecepatannya di awal musim, membantu Dodgers menghapus defisit tiga putaran di akhir dengan tiga pukulan, termasuk homer di pukulan kesembilan, sebelum Dodgers akhirnya meninggalkan base yang terisi pada inning ke-10 untuk mengakhiri permainan.

Kabar buruknya bagi tim: Kelemahan terbesar mereka – kurangnya opsi yang dapat diandalkan untuk melawan pukulan kidal – meledak di hadapan mereka saat keruntuhan pada inning ketujuh.

Joe Kelly yang tidak kidal dipanggil, dengan dua putaran memasuki bagian atas inning ketujuh, untuk menghadapi tidak hanya barisan tengah Cardinals yang mengecewakan, tetapi juga serangkaian pemukul kidal yang bersembunyi di bawahnya.

Kelly tidak membantu Kelly dengan menjalankan pemukul yang maju dan kemudian melakukan dunk pada pemukul berikutnya. Penangkap Will Smith memperburuk kemacetan beberapa saat kemudian, melakukan pelanggaran interferensi penangkap yang memuat pangkalan.

Setelah pengorbanan Ivan Herrera memotong keunggulan Dodgers menjadi dua, Roberts menghadapi keputusan besar pertamanya musim ini.

Biarkan Kelly menghadapi pemain kidal empat lurus Cardinals pada pertandingan berikutnya (orang kidal hanya memukul 0,197 melawan Kelly tahun lalu, tetapi membukukan OPS 0,748 yang mengkhawatirkan)?

Atau beralih ke spesialis kidal di posisinya, Alex Vesia (yang mengikuti penurunan pada tahun 2023 dengan lebih banyak inkonsistensi pada musim semi ini)?

Roberts memilih opsi pertama.

Itu langsung meledak di wajah tim.

Pemain kidal pertama, Alec Burleson, melakukan pukulan fastball tinggi ke kanan yang menyamakan kedudukan.

Selanjutnya, Brandon Crawford mengisi ulang pangkalannya.

Kemudian, dalam urutan singkat yang membingungkan yang memberi Cardinals keunggulan, Victor Scott II melakukan lineout yang tampaknya rutin ke kiri lapangan — hanya untuk wasit base ketiga Ryan Blakeney memanggil Kelly untuk halangan yang meniadakan keluar, memaksa lampu hijau untuk dijalankan. Jalankan melintasi papan.

Baru setelah Cardinals memperbesar keunggulan menjadi 5-2 melalui dua kali pukulan Brendan Donovan — pemukul keempat berturut-turut yang berhasil melawan Kelly — barulah Roberts akhirnya menyerang Vesia.

Dia membatasi kerusakan dengan memensiunkan Nolan Gorman, pemukul kidal lainnya di barisan Cardinals yang tidak seimbang. Namun saat itu, semuanya sudah terlambat.

Saat Kelly meninggalkan lapangan, bahkan popularitasnya yang didorong oleh Mariachi tidak membuatnya aman dari ejekan, ketika 45.019 penonton melampiaskan rasa frustrasinya pada malam yang telah menyaksikan penundaan hujan selama 35 menit yang jarang terjadi — diyakini sebagai yang pertama di Stadion Dodger. Sejak 2015.

Namun, mungkin lebih baik untuk mengarahkan kemarahan nyata pada pengambil keputusan tim; Bukan hanya Roberts, tetapi kantor depan bersalah karena mengganti obat pereda produktif (meskipun tidak dapat diatasi) Caleb Ferguson dan Victor Gonzalez di luar musim ini tanpa menambahkan pengganti yang mampu.

Terlepas dari itu semua, inti Dodgers yang bertabur bintang hampir menghapus rasa sakitnya.

Pada inning ketujuh, Betts menggandakan dan mencetak gol tunggal Smith, memotong defisit menjadi 5-3. Pada inning kesembilan, Betts melakukan home run keempatnya musim ini untuk memangkas keunggulan Cardinals menjadi satu, sebelum Freddie Freeman, Smith dan Max Muncy menyamakan skor dengan tiga single berturut-turut.

Namun, Dodgers tidak mampu menyelesaikan reli tersebut.

The Cardinals mencetak pelari otomatis mereka di menit ke-10. Dodgers terdampar dengan basis dimuat di bagian bawah inning, yang diakhiri dengan popup rutin dari Shohei Ohtani. Untuk pertama kalinya di kandang sendiri tahun ini, Dodgers diingatkan bahwa bahkan pengeluaran di luar musim sebesar $1,4 miliar gagal mengatasi setiap celah yang dapat merugikan mereka dalam pertandingan.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here