HOUSTON β€” Minute Maid Park adalah tempat di mana impian kejuaraan Seri Dunia New York Yankees era Aaron Judge mati. The Yankees berada di posisi 1-8 pada postseason di Houston sejak 2017. Houston Astros adalah roh iblis kolektif yang sepertinya tidak bisa diusir oleh Yankees.

Astros telah menjadi waralaba MLB yang paling sukses sejak musim terobosan Judge pada tahun 2017, memenangkan dua gelar dan maju ke tujuh penampilan seri berturut-turut di Seri Kejuaraan Liga Amerika selama periode tersebut. Tapi satu pemain di daftar Yankees melihat Astros menerobos dan memenangkan segalanya melawan mereka di postseason: Juan Soto.

Soto bersama Washington Nationals pada tahun 2019 ketika mereka memenangkan Game 7 Seri Dunia tandang di Houston. Dia muncul sebagai bintang berusia 19 tahun di Seri itu, melakukan beberapa home run, termasuk satu melawan starter Yankees saat ini, Gerrit Cole. Lima tahun kemudian, penggemar Astros masih belum melupakan Soto. Mereka mencemoohnya saat perkenalan, dan mencemoohnya saat dia masuk ke dalam kotak pukulan, namun suara tersebut tidak menghentikannya untuk mendominasi melalui tiga game. Dia berada di base sembilan kali dalam 15 pertandingan, dan pada Sabtu malam, dia kembali pada tahun 2019.

Pada inning ketujuh dengan skor imbang 3, Soto melakukan lemparan berlawanan, go-ahead single ke kotak kiri lapangan Crawford. Momen itu bukanlah hasil home run ke lapangan lawan seperti yang ia lakukan di Game 1 Seri Dunia 2019 melawan Cole, melainkan momen yang memunculkan kenangan buruk tentang sebuah bola baseball yang terbang di udara menuju ke sana. bagian dari taman. Saat Soto mendekati posisi pertama, dia menghantamkan tinjunya ke jahitan “New York” di jerseynya saat ejekan menghujani dirinya.

“Menyenangkan! Menyenangkan! Saya menyukainya,” kata Soto sambil berseri-seri dengan bangga. “Jika mereka mencemooh Anda, Anda melakukan hal yang benar.”

Perjalanan Soto yang terus berlanjut menghasilkan kemenangan ketiga berturut-turut dari ketertinggalan Yankees β€” kemenangan 5-3 β€” untuk memulai musim, pertama kalinya terjadi sejak 1957. The Yankees unggul 3-0 untuk pertama kalinya sejak itu 2003. Ukuran sampelnya sangat kecil, tetapi sejauh ini jajaran The Yankees terlihat berbeda. Mereka berlatih melempar pitcher, menghitung secara mendalam, melewatkan lemparan keras, dan mencapai base. Melalui tiga pertandingan, Yankees sudah berjalan sebanyak 19 kali. Pendekatan Soto terhadap IMF telah mempengaruhi semua orang.

β€œDia sangat hebat, dia seorang pembunuh,” kata manajer Yankees Aaron Boone. “Anda bisa merasakan dia suka berkompetisi di level tertinggi. Itu tidak akan terlalu menghalangi kehebatan. Ini bisbol, jadi Anda akan mengalami fase (buruk), bahkan fase hebat. Saya tidak berpikir dia menanganinya seperti itu. Dia berada dalam mode kompetitif dan dia pergi ke sana dengan penuh percaya diri.” “

Pemain luar Yankees Marcus Stroman, yang melakukan debut musimnya pada hari Sabtu dan menjalani enam inning tanpa hasil lari (tiga), mengatakan dia merasa susunan pemain mereka “bisa meledak kapan saja.” Apa yang dia katakan melalui tiga pertandingan adalah bahwa Yankees “tidak akan gentar pada siapa pun,” kata shortstop Anthony Volpe.

Yankees menang meskipun Judge dan Gleyber Torres, dua pemukul terbaik mereka musim lalu, digabungkan untuk menghasilkan 3-dari-23 untuk memulai musim. Formasi ini diperkirakan akan berbahaya dengan penambahan Soto, namun sejauh ini masih belum terlihat seperti yang diharapkan karena awal yang lambat dari Judge dan Torres. Namun tidak seperti musim lalu ketika susunan pemain Yankees berantakan setelah Judge absen selama dua bulan karena cedera jari kaki, mereka memiliki Soto tahun ini.

Itu belum diumumkan. Dan mungkin tujuh bulan dari sekarang, dia akan menjadi alasan hantu pascamusim Yankees akhirnya bisa diistirahatkan.

β€œDia akan menjadi salah satu orang yang saya bicarakan ketika saya menjadi seorang kakek dan saya bisa bermain dengannya,” kata Stroman tentang Soto. “Anda hanya perlu menyadari hal itu. Dia adalah talenta yang diturunkan dari generasi ke generasi. Cara dia mendekati permainan, cara dia tidak pernah menyerah, sungguh luar biasa. Saya merasa dia tidak pernah menyerah di lapangan. Untuk memiliki seseorang yang ada di sana untuk setiap Sekali dalam barisan, tidak ada pelempar yang ingin merasa seperti itu. Dengan Hakim di belakangnya dan semua orang di barisan kita, ini adalah barisan yang sulit untuk dinavigasi.

(Foto oleh Juan Soto setelah home run pada inning ketujuh: Tim Warner/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here