Sejak debut MonsterVerse di “Kong: Skull Island” tahun 2017, karakter utamanya telah bertarung melawan cumi-cumi licik, predator mematikan seperti kadal, Godzilla yang perkasa, dan bahkan mekanisme berteknologi tinggi yang dirancang untuk menjatuhkan mereka semua.

Namun dalam “Godzilla x Kong: The New Empire” (yang tayang di bioskop hari ini), kera raksasa harus menghadapi musuh terberatnya: sakit gigi.

“Film-film ini selalu mengambil hal-hal yang relevan dan kemudian mengembangkannya,” kata sutradara Adam Wingard, 41. “Anda mencari hal-hal tersebut.” [that] “Akan sangat menyenangkan melihatnya dalam skala besar yang belum pernah kita lihat sebelumnya” — seperti Kong yang menggaruk pantatnya saat mandi di ‘Godzilla vs. Kong’ tahun 2021.

Perjuangan Kong melawan sakit gigi yang melemahkan terinspirasi oleh masalah gigi Wingard. Saat syuting film horornya “You’re Next” pada tahun 2011, sutradara tersebut dilanda rasa sakit yang luar biasa yang membuat dokter gigi menggaruk-garuk kepala selama lebih dari setahun.

“Saya mencari katarsis untuk apa yang saya hadapi,” kata Wingard. “Memiliki adegan di mana Kong sedang melakukan perawatan gigi merupakan penutupan bagi saya.”

Film kelima dalam serial MonsterVerse yang legendaris, “Godzilla x Kong,” menandai kali kedua Wingard terjun ke dunia sinematik ini. Sutradara yang gemar membuat film Hindi ini sudah lama bermimpi untuk menyutradarai film besar.

Adegan dari film “Godzilla x Kong: The New Empire.”

(Gambar Warner Bersaudara)

“Tidak ada sutradara yang dapat mempersiapkan Anda untuk membuat film dengan karakter setinggi enam kaki, berukuran 300 kaki yang bekerja bersama dan semua mekanisme gila yang menyertai pembuatan film kaiju,” katanya. “Saya tahu saya belum selesai dengan serial ini karena saya tahu ada banyak potensi yang belum dimanfaatkan dalam hal apa yang bisa dilakukan terhadap monster.”

Membawanya kembali bukan hanya kesempatan untuk bertarung dalam pertempuran yang lebih besar, itu adalah kesempatan untuk fokus pada apa yang dilakukan monster-monster ini di antara Itu adalah pertempuran terbesar. (“Godzilla x Kong” telah digoda sebagai sebuah tim sejak awal, meskipun pemirsa yakin tidak semuanya berjalan mulus antara musuh-musuh sebelumnya.)

“Apa yang ingin saya lakukan dengan film ini lebih dari apa pun adalah menempatkan Anda dalam perspektif monster,” kata Wingard. “Saya ingin membuat film yang didorong oleh rangkaian visual dan non-verbal.”

Ini juga merupakan bonus bagi Wingard bahwa ia akhirnya dapat merasakan kehebohan yang datang dari mega-rilis beranggaran besar. Film awal “Godzilla vs. Kong” karya Wingard dirilis pada tahun 2021 ketika sebagian besar jaringan teater belum dibuka kembali. Meskipun film tersebut memecahkan rekor jumlah penonton pada saat itu, tidak ada pemutaran perdana karpet merah secara tradisional, sebagian besar tur pers dilakukan secara virtual dan film tersebut dirilis secara bersamaan di layanan streaming yang sebelumnya dikenal sebagai HBO Max, sebuah keadaan yang kurang ideal. . . Kepada Wingard.

“Karakter-karakter ini sebenarnya adalah karakter terbesar dalam sejarah perfilman,” kata sutradara kelahiran Tennessee ini. “Jadi cara terbaik untuk menikmatinya adalah di layar sebesar mungkin.”

Selama wawancara kami dikelilingi oleh perlengkapan MonsterVerse, seni konsep, poster film Godzilla era Showa seperti “Destroy All Monsters” tahun 1968, dan bahkan sampul album dari band seperti Judas Priest dan Megadeth, Wingard tampaknya menikmati setiap momen. Dia dengan lembut dan menawan mengungkapkan bahwa dia hampir dirampok. Pada tahun 2021, saat dalam tahap awal produksi film tersebut, Wingard ditabrak oleh mobil yang melanggar lampu merah saat menyeberang jalan.

“Itu benar-benar salah satu hal yang membuka mata saya, saat saya menyadari untuk pertama kalinya bahwa saya adalah manusia,” kata sutradara. “Saya tahu pasti bahwa saya mungkin tidak akan pernah mendapat kesempatan lagi untuk membuat film lain. Jadi pendekatan saya terhadap film ini, lebih dari sebelumnya, adalah… [was] Untuk mengeluarkan semuanya. Saya mencoba membuat film monster yang menggabungkan semua pengaruh dan minat saya hingga palet warna dan sebagainya.

Pria yang duduk di teater melempar popcorn.

Sutradara Adam Wingard, syuting di Los Angeles pada bulan Maret.

(Emil Ravelo/Untuk Waktu)

Seorang pria berpakaian hitam duduk di bioskop.

(Emil Ravelo/Untuk Waktu)

Hasilnya adalah sebuah film yang memperluas mitologi berbagai makhluk kaiju – disebut Titans di MonsterVerse – dan memperkenalkan penjahat baru yang menyeramkan. Foto-fotonya mengesankan, begitu pula tetesan jarum yang melimpah.

“Godzilla x Kong” hadir pada saat Godzilla sedang mengalami sedikit kebangkitan. Serial ini ditayangkan di televisi dengan serial Apple TV+ “Monarch: Legacy of Monsters,” sementara serial Jepang “Godzilla Minus One” meraih Academy Award pertamanya awal bulan ini.

“Tentunya ini saat yang tepat untuk menjadi penggemar Godzilla,” kata Wingard.

Tahun ini juga menandai peringatan 70 tahun debut Godzilla, dan Wingard peka terhadap warisan sosial dan politik dari kecemasan nuklir di dunia nyata.

“Anda tentu tidak ingin kehilangan akar asal mula karakter-karakter ini diciptakan,” kata Wingard. “Saya suka caranya [recent] film Jepang [like ‘Shin Godzilla’ and ‘Minus One’] Benar-benar fokus pada realitas Godzilla – kualitas metaforis Godzilla dan apa artinya bagi Jepang.

Pendekatan Wingard terhadap karakter tersebut adalah sesuai dengan apa yang Godzilla maksudkan baginya sebagai seorang anak – dia adalah orang baik. Anak berusia 10 tahun itu selalu ada dalam pikirannya.

“Dalam MonsterVerse, Godzilla sangat mirip dengan sel darah putih di Bumi — dia ada di sini untuk melindunginya,” kata Wingard. “Tujuannya bagi saya adalah untuk menginspirasi pembuat film masa depan, dan anak-anak yang menonton film ini dan melihat monster-monster ini sebagai karakter. Mereka akan memahami apa yang terjadi dan akan memiliki interaksi mereka sendiri dengan imajinasi mereka di dalamnya.”

Namun, mencintai Godzilla tidak selalu mudah. Dibandingkan dengan Kong yang berbulu lebat dan menggemaskan, yang memiliki kemampuan untuk mengeluarkan emosi dan merupakan karakter yang selalu diidentifikasi oleh penonton, Godzilla “sedikit lebih rumit untuk dilakukan,” menurut sutradara.

“Banyak inspirasi saya atas perilakunya berasal dari kucing saya, Mischief,” kata Wingard. Dia menunjuk ke foto kucing hitam di samping ilustrasi Godzilla yang sedang tidur di dinding dan menambahkan, “Istirahatnya di sarang kucingnya adalah inspirasi bagi Godzilla di Colosseum.”

Seekor kadal raksasa mengaum ke arah langit.

Sutradara Adam Wingard mengatakan kucingnya menginspirasi kejenakaan Godzilla.

(Gambar Warner Bersaudara)

“Ada sesuatu tentang perilaku kucing,” lanjut Wingard. “Mereka punya kepribadian, tapi mereka tidak tersenyum atau cemberut. Tapi Anda memahami kucing Anda tanpa mereka menunjukkan emosi dengan cara yang normal, dan ada sesuatu tentang itu yang diterjemahkan menjadi Godzilla – sikap yang dimiliki kucing.”

Wingard bukan satu-satunya sutradara “Godzilla” yang mengambil inspirasi dari seekor kucing. Dia mengatakan kepada saya bahwa sutradara “Godzilla Minus One” Takashi Yamazaki, yang dia temui setelah pemutaran film, juga terinspirasi oleh kucing peliharaannya.

Kini, setelah hampir tujuh tahun fokus pada Godzilla dan Kong, Wingard mengakui bahwa sebagian dari dirinya tertarik untuk kembali ke akarnya dan mengembangkan proyek horor. Namun, dia akan mengambil kesempatan untuk membuat film MonsterVerse lainnya jika diminta.

“Saya pikir ketika Anda membuat dua film, selalu ada kecenderungan menuju trilogi,” katanya, dengan jelas menunjukkan sisi dirinya yang berusia 10 tahun. “Kita lihat saja nanti.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here