Perayaan hari raya Purim yang penuh kegembiraan tahun ini, berdasarkan kisah alkitabiah tentang penebusan orang Yahudi, sangat kontras dengan perang di Gaza, di mana pemerintah setempat mengatakan Israel telah membunuh lebih dari 32.000 warga Palestina dalam upayanya menghancurkan gerakan bersenjata Hamas. .

Di Israel, hari raya secara tradisional dirayakan dengan meminum alkohol dan mengenakan kostum, dan di kota-kota sekuler seperti Tel Aviv, suasananya biasanya mirip dengan perayaan Halloween ala Amerika.

Banyak warga Israel yang menganggap perayaan publik tahun ini tidak pantas mengingat perang berdarah yang dimulai pada 7 Oktober dengan serangan pimpinan Hamas di Israel selatan yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Namun beberapa keluarga para sandera yang disandera pada hari itu melihat liburan tersebut sebagai momen untuk menarik perhatian terhadap penderitaan orang yang mereka cintai yang masih ditahan di Gaza. Yang lain memanfaatkan kesempatan itu untuk memberi hormat kepada korban perang Israel dan mereka yang kehilangan tempat tinggal akibat pertempuran dengan Hamas di daerah dekat Gaza dan di perbatasan utara akibat bentrokan dengan kelompok Hizbullah Lebanon.

Tahun ini, kelompok agama sayap kanan Israel merayakan Purim dengan penuh semangat, ketika Yerusalem mengadakan parade Purim pertamanya dalam lebih dari empat dekade, dan pemukim Yahudi di Tepi Barat memberikan penekanan simbolis yang besar pada kehancuran historis musuh-musuh orang Yahudi, seperti yang diceritakan dalam Alkitab. Kitab Ester dalam Alkitab.

Bagi warga Palestina di Tepi Barat yang hidup dalam bayang-bayang pemukiman Yahudi, hari raya ini menandai semakin banyak kesulitan yang meningkat sejak pecahnya perang. Di bawah langkah-langkah keamanan yang ketat, para pemukim di dan dekat kota Hebron di Tepi Barat mengorganisir pawai kemenangan.

Purim dimulai pada Sabtu malam dan berlanjut hingga Minggu di sebagian besar wilayah negara itu, tetapi Yerusalem merayakan hari libur tersebut keesokan harinya, dimulai pada Minggu malam dan berlanjut hingga Senin.

Orit Struck, tengah, Anggota Knesset dan Menteri Pemukiman dan Misi Nasional, menerima pemukim Israel di kota Hebron, Tepi Barat.

Prosesi perayaan Purim adalah yang pertama di Yerusalem dalam empat dekade.

Prosesi perayaan Purim adalah yang pertama di Yerusalem dalam empat dekade.

Gabriella Gember, 3 tahun, berpakaian seperti astronot, duduk di bahu ayahnya saat mereka menghadiri parade di Yerusalem.

Gabriella Gember, 3, berpakaian seperti astronot, duduk di bahu ayahnya saat mereka menghadiri parade di Yerusalem untuk merayakan hari raya Purim Yahudi.

1

Paulina Hoffman, 6, dan Tayla Hoffman, 7, berbaur dengan orang banyak di jalan pada perayaan Purim.

2

Leah Oritz, 8, kiri, dan Sari Oritz, 5, berfoto saat perayaan Purim.

3

Gadis berpakaian seperti pengantin di jalan

1. Paulina Hoffman, 6, dan Tayla Hoffman, 7, berbaur dengan orang banyak di jalan pada perayaan Purim di Yerusalem. 2. Leah Oritz, 8, kiri, dan Sari Oritz, 5, mengambil foto pada perayaan Purim di Yerusalem. 3. Pada hari libur yang ditandai dengan kostum, seorang “pengantin” mungil berjalan melewati toko yang tutup selama perayaan Purim di Yerusalem.

Anggota komunitas Yahudi ultra-Ortodoks Israel melewati jalan sempit di Yerusalem.

Anggota komunitas Yahudi ultra-Ortodoks Israel melewati jalan sempit di lingkungan Mea Shearim di Yerusalem, yang sebagian besar dihuni oleh orang-orang Yahudi yang religius.

Selama perayaan Purim di Yerusalem, penari dari kelompok kota menghadiri pertunjukan tersebut.

Selama perayaan Purim di Yerusalem, penari dari kelompok kota menghadiri pertunjukan tersebut.

Prosesi, beberapa mengenakan kostum, menghadiri perayaan hari raya Purim Yahudi di Yerusalem.

Prosesi, beberapa mengenakan kostum, menghadiri perayaan hari raya Purim Yahudi di Yerusalem.

1

Yonatan Lear memegang tangan putranya Neve sementara putranya yang lain, Mayon, mengikuti.  Sebuah keluarga mengenakan seragam militer saat parade Purim di Hebron di Tepi Barat.

2

Dengan orang berkostum di dekatnya, seorang anggota pasukan keamanan Israel memantau perayaan Purim di Hebron.

1. Yonatan Lear memegang tangan putranya Neve sementara putranya yang lain, Mayon, mengikuti. Sebuah keluarga mengenakan seragam militer saat parade Purim di Hebron di Tepi Barat. 2. Dengan seseorang berkostum berdiri di dekat anggota pasukan keamanan Israel, mengamati perayaan Purim di Hebron.

Seorang gadis muda menghadiri perayaan Purim di Yerusalem dengan mengenakan pakaian yang melambangkan peran sebagai ibu.

Seorang gadis muda menghadiri perayaan Purim di lingkungan keagamaan di Yerusalem dengan mengenakan pakaian yang melambangkan peran sebagai ibu.

Seorang tentara Israel berjaga-jaga terhadap pemukim Yahudi yang berpartisipasi dalam parade militer di kota Hebron di Tepi Barat.

Seorang tentara Israel menjaga pemukim Yahudi selama parade militer dalam rangka Purim di kota Hebron.

Walikota Yerusalem Moshe Lion, kedua dari kiri, memimpin prosesi.

Walikota Yerusalem Moshe Lion, kedua dari kiri, berjalan memimpin parade, bersama perwakilan keluarga warga Israel yang disandera di Jalur Gaza.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here