Mahasiswa California akan memiliki waktu satu bulan ekstra untuk mengajukan permohonan bantuan keuangan negara, perpanjangan tenggat waktu untuk membantu mengatasi kemunduran dan penundaan yang terus-menerus mengganggu peluncuran formulir federal baru yang diandalkan oleh perguruan tinggi dan negara bagian untuk menghitung beasiswa dan pinjaman mahasiswa.

Pejabat federal memberi tahu perguruan tinggi tentang insiden terbaru pada hari Jumat – kesalahan dalam memproses Aplikasi Gratis untuk Bantuan Mahasiswa Federal, atau FAFSA, yang menyebabkan sekolah menerima informasi yang tidak akurat tentang kelayakan siswa untuk mendapatkan bantuan.

Batas waktu untuk Cal Grants dan program bantuan pemerintah lainnya – yang bersama-sama mendistribusikan lebih dari $2,3 miliar – akan diundur dari 2 April hingga 2 Mei berdasarkan undang-undang yang mulai berlaku segera pada hari Senin dengan tanda tangan Gubernur Gavin Newsom.

Beasiswa ini membantu mahasiswa yang kuliah di University of California, California State University, atau community college negeri. Siswa yang kuliah di universitas swasta California dan beberapa sekolah kejuruan atau teknik mungkin juga memenuhi syarat.

Pekan lalu, undang-undang tersebut disahkan oleh DPR dan Senat negara bagian, tanpa ada suara yang berbeda pendapat.

Perpanjangan tenggat waktu ini merupakan upaya lain untuk meringankan apa yang telah menjadi mimpi buruk jangka panjang bagi mahasiswa yang bergantung pada bantuan keuangan untuk kuliah.

Permasalahan muncul di tingkat federal, ketika Departemen Pendidikan AS berada di bawah perintah Kongres untuk menjadikan FAFSA lebih sederhana dan lebih mudah diakses.

Namun sistem baru ini diganggu oleh penundaan, gangguan, dan elemen yang belum teruji sehingga perlu dimodifikasi.

Yang paling terkena dampaknya adalah keluarga berpenghasilan rendah dengan situasi pribadi yang kompleks, termasuk keluarga yang orang tua atau siswanya tidak memiliki nomor Jaminan Sosial.

Departemen Pendidikan AS bulan ini mengumumkan bahwa mereka telah melakukan hal tersebut Koreksi sistem Agar formulir online dapat berfungsi bagi keluarga yang tidak memiliki satu atau lebih nomor Jaminan Sosial, meskipun beberapa informasi masih harus diserahkan secara manual.

Namun beberapa keluarga masih menghadapi kesulitan, dan tampaknya permasalahan baru terus bermunculan seiring dengan solusinya.

Pada hari Jumat, Departemen Pendidikan AS Menyatakan adanya kesalahan perhitungan pada rumus Pemrosesan FAFSA menghasilkan “informasi yang salah tentang kebutuhan keuangan beberapa ratus ribu mahasiswa yang dikirim ke perguruan tinggi dan universitas,” menurut National Assn. Untuk pengelola bantuan keuangan mahasiswa. “Pemerintah pada akhirnya perlu memproses ulang catatan siswa ini dan mengirimkannya ke sekolah-sekolah, yang mengakibatkan penundaan lebih lanjut dalam…penawaran bantuan keuangan,” kata sebuah pernyataan asosiasi.

“Ini adalah kesalahan sendiri yang kemungkinan akan menyebabkan penundaan lebih lanjut dalam pemrosesan siswa,” kata Presiden asosiasi Justin Dreger.

“Pada tahap ini, setelah begitu banyak penundaan, setiap kesalahan semakin besar dan akan sangat dirasakan oleh setiap siswa yang bergantung pada bantuan keuangan berdasarkan kebutuhan untuk mengejar impian pasca sekolah menengah mereka,” tambah kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan.

Gambaran federal mengenai besarnya masalah ini lebih ambigu. Situs berita utama Departemen Pendidikan AS tidak memuat peringatan sama sekali. Sebaliknya, peringatan dikeluarkan untuk “institusi dan vendor,” dengan menyatakan bahwa masalah tersebut “hanya” mempengaruhi informasi siswa yang diserahkan ke perguruan tinggi sebelum 21 Maret.

Di tahun-tahun sebelumnya, informasi yang benar bisa saja disampaikan beberapa bulan sebelumnya.

Kementerian menyatakan 1,3 juta formulir tidak terdampak, tanpa menyebutkan jumlah paket bantuan mahasiswa yang mungkin terdampak. Masalah khusus ini adalah kesalahan penilaian yang menimpa siswa yang melaporkan memiliki aset pribadi.

Masalah FAFSA telah terbukti menjadi bahan politik bagi Partai Republik yang menargetkan pemerintahan Biden – meskipun Partai Demokrat juga menuntut penjelasan dan reformasi.

“Kesalahan ini mempunyai konsekuensi nyata bagi siswa. Kita memerlukan efisiensi dan akuntabilitas di Departemen Pendidikan,” Senator Bill Cassidy, anggota Partai Republik dari Louisiana, menulis di media sosial.

Masalah terbaru muncul setelah terungkapnya informasi baru-baru ini bahwa pada awal Maret, kotak masuk Departemen Pendidikan telah dikirimkan 70.000 email dari pelamaryang berisi informasi dasar, tidak tersentuh oleh karyawan departemen.

Perpanjangan tenggat waktu California tidak mempengaruhi kasus-kasus di tingkat federal. Namun hal ini akan memberikan siswa lebih banyak waktu untuk mengisi aplikasi tanpa dirugikan di tingkat negara bagian – dimana sebagian besar bantuan keuangan siswa akan diberikan.

Pembayaran kembali Cal Grant tidak diperlukan, tetapi pelamar harus mengajukan permohonan menggunakan FAFSA atau Penegakan hukum impian California Sesuai tenggat waktu dan memenuhi semua persyaratan kelayakan dan keuangan serta nilai rata-rata minimum.

Ada berbagai jenis Cal Grants, namun siswa tidak perlu mengetahuinya. Sistem aplikasi melakukan itu untuk mereka. Hibah berkisar hingga $15.400 pada tahun tertentu, dengan banyak faktor yang menentukan jumlah bantuan yang tersedia.

Usulan pelonggaran batas waktu negara bagian ini menyusul upaya sebelumnya untuk memberikan bantuan di seluruh negara bagian.

Pada bulan Februari, UCLA dan California State University mengumumkan bahwa mereka akan memperpanjang batas waktu dari 1 Mei hingga 15 Mei bagi mahasiswa untuk menerima tawaran penerimaan mereka untuk musim gugur 2024.

Batas waktu 15 Mei berlaku untuk mahasiswa tahun pertama di sembilan kampus UC; Batas waktu CSU adalah “tidak lebih awal dari” tanggal 15 Mei untuk seluruh 23 kampus.

Staf penulis Times Ashley Ahn berkontribusi pada laporan ini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here