Agen Departemen Keamanan Dalam Negeri melakukan penggeledahan di rumah-rumah besar Holmby Hills dan Miami milik Sean “Diddy” Combs pada hari Senin sebagai bagian dari penyelidikan federal atas tuduhan perdagangan seks yang melibatkan maestro hip-hop dan minuman keras, kata sumber penegak hukum.

Rumah besar seluas 17.000 kaki persegi tempat Combs merilis album terakhirnya setahun yang lalu dipenuhi oleh agen Investigasi Keamanan Dalam Negeri, yang memberikan surat perintah penggeledahan dan mengumpulkan bukti atas nama penyelidikan yang dilakukan oleh jaksa di Distrik Selatan New York. Menurut pejabat penegak hukum yang mengetahui penyelidikan tersebut.

“Sebelumnya hari ini, Investigasi Keamanan Dalam Negeri New York melakukan tindakan penegakan hukum sebagai bagian dari penyelidikan yang sedang berlangsung, dengan bantuan HSI Los Angeles, HSI Miami, dan mitra penegakan hukum lokal kami. Kami akan memberikan lebih banyak informasi setelah tersedia,” sebuah Juru bicara HSI mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Sean “Diddy” Combs tiba di Billboard Music Awards 2022 di Las Vegas.

(Jordan Strauss/Invisi/AP)

Dua putra Combs ditahan sebentar di properti Holmby Hills sementara agen menggeledah rumah tersebut dalam rekaman yang diambil oleh FOX11 di Los Angeles.

Pengacara Combs, Sean Holley, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Bintang hip-hop yang menjadi pengusaha Combs menjadi fokus tuduhan pelecehan seksual dan perdagangan seks tahun lalu. Penggerebekan tersebut merupakan ancaman terbaru dan paling berbahaya terhadap cara hidupnya yang menakjubkan.

Empat penggugat perempuan telah mengajukan tuntutan perdata terhadap Combs dengan tuduhan pemerkosaan, perdagangan seks anak di bawah umur, penyerangan, dan serangkaian dugaan pelecehan lainnya, yang membahayakan kerajaannya dan mengirimkan gelombang kejutan ke industri musik.

Combs, 54, awalnya memperoleh kekayaannya sebagai produser hip-hop, artis, dan pendiri Bad Boy Entertainment, label yang antara lain meluncurkan karier mendiang Notorious B.I.G.. Dia kemudian menambahkan bisnis fesyen dan minuman keras yang menguntungkan ke dalam usahanya, terutama Sean John dan Ciroc vodka.

Mantan pacarnya Cassandra Ventura, penyanyi yang dikenal sebagai Cassie, Dia menuduhnya melakukan pemerkosaan dan penyerangan fisik berulang kali, dan mengatakan bahwa dia memaksanya berhubungan seks dengan pelacur di depannya. Joy Dickerson-Neal menuduh Combs dalam tuntutan hukum membius dan memperkosanya pada tahun 1991, merekam penyerangan tersebut dan kemudian mendistribusikan rekaman tersebut tanpa persetujuannya.

Lisa Gardner mengajukan gugatan ketiga dengan tuduhan bahwa penyanyi Combs dan Guy Aaron Hall melakukan pelecehan seksual terhadapnya. Aula tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Gugatan lain menuduh Combs dan mantan bos Bad Boy Harvey Pierre memperkosa dan melakukan perdagangan seksual terhadap seorang gadis berusia 17 tahun. Pierre mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tuduhan tersebut “menjijikkan”, “salah” dan “upaya putus asa untuk mendapatkan keuntungan finansial.”

Setelah gugatan keempat diajukan, Combs menulis di Instagram: “Cukup sudah. Selama dua minggu terakhir, saya duduk diam dan menyaksikan orang-orang mencoba membunuh karakter saya dan menghancurkan reputasi dan warisan saya. Tuduhan menjijikkan telah dilontarkan terhadap saya oleh orang-orang yang mencari gaji cepat. Biar saya perjelas: Saya tidak melakukan satu pun hal yang dianggap buruk itu. “Saya akan memperjuangkan nama saya, keluarga saya, dan kebenaran.”

Sebuah sumber yang mengetahui investigasi kriminal HSI mengatakan para penyelidik telah mewawancarai beberapa orang yang terkait dengan tuduhan perdagangan seks dalam tuntutan hukum terhadap Combs.

Masalah hukum Combs lebih dari sekadar tuduhan pemerkosaan. Bulan lalu, produser Rodney “Lil Rod” Jones mengajukan gugatan federal terhadap Combs, menuduh raja media yang diperangi itu melakukan pelecehan seksual dan mengancamnya selama lebih dari setahun.

Jones, yang gugatannya juga menuduh putra Diddy, Justin Dior Combs, adalah “korban pelecehan yang terus-menerus, tidak diinginkan, dan tidak sah”. [sexual] Dia “tersentuh” ​​oleh Combs yang lebih tua dan “tidak nyaman dengan rayuan Tuan Combs”. Ketika dia menyampaikan keluhannya kepada kepala staf Diddy, menurut tuntutan hukum, dia diberitahu: “Anda tahu, Sean akan menjadi Sean.”

Dia juga mengklaim bahwa Combs mencoba membujuknya untuk berhubungan seks dengan salah satu rekan produsernya. Jones juga menuduh Combs memberinya rekaman orang-orang yang melakukan aktivitas seksual di rumah Combs, yang diyakini Jones diperoleh melalui kamera yang disembunyikan di seluruh properti.

“Gugatan Mr. Combs menuduh bahwa dia memiliki rekaman yang membahayakan semua orang yang menghadiri kejenakaan dan pesta rumahnya. ‘Berdasarkan informasi dan keyakinan, dan karena banyak bukti yang dimilikinya, Mr. Combs yakin dia kebal hukum dan tidak dapat disentuh. ,'” Holly menjelaskan, setelah gugatan tersebut. Tuduhan ini tidak benar.

Pada hari Senin, Douglas Wigdor, pengacara Cassie Ventura dan penggugat lain yang tidak disebutkan namanya, mengatakan sebagai tanggapan atas laporan surat perintah penggeledahan yang dikeluarkan untuk Combs: “Kami akan selalu mendukung penegakan hukum ketika berupaya mengadili mereka yang telah melanggar hukum.” Kami berharap ini adalah awal dari proses yang akan meminta pertanggungjawaban Pak Combs atas perilaku menyimpangnya.

Combs memiliki sejarah panjang perselisihan dengan hukum. Pada tahun 1999, Combs dituduh menyerang seorang eksekutif Interscope Records dan mengaku bersalah atas pelecehan.

Belakangan di tahun yang sama, setelah penembakan di klub malam Manhattan tempat Combs berpesta dengan pacarnya saat itu Jennifer Lopez dan artis Bad Boy Shine, Combs didakwa dengan kepemilikan senjata dan tuduhan penyuapan. Dia dibebaskan, tapi Shine dijatuhi hukuman 10 tahun penjara karena penyerangan tingkat pertama dalam penembakan tersebut.

Pada tahun 2003, mantan kepala Bad Boy Entertainment menggugat Combs, dengan tuduhan bahwa pada tahun 1996 mantan rekannya mengancamnya — dengan tongkat baseball di tangannya — untuk menandatangani sahamnya di perusahaan tersebut. Pengadilan banding menolak gugatan tersebut pada tahun 2006, memutuskan bahwa undang-undang pembatasan telah berakhir.

Dalam gugatannya, Ventura menuduh Combs memberitahunya pada tahun 2012 bahwa dia akan meledakkan mobil artis rap Kid Cudi, karena dicurigai Ventura dan Cudi sedang berkencan. “Kira-kira pada waktu itu, mobil Kid Cudi meledak di halaman rumahnya,” isi gugatan tersebut. (“Semuanya benar,” kata Cody kepada The New York Times melalui humasnya.)

Pada tahun 2015, Combs ditangkap setelah dia menyerang putranya, Justin, pelatih sepak bola UCLA dan pelatih pengondisian, dengan kettlebell. Dia tidak pernah dihukum karena kejahatan terkait insiden ini.

di dalam wawancara 2019, Gina Huynh, mantan pacar Combs selama lima tahun, mengatakan bahwa dalam satu insiden di Miami, dia “menginjak perut saya begitu keras – seperti dia menghirup angin… Saya tidak bisa bernapas. Dia terus memukul saya. Saya memohon padanya, ‘Bisakah kamu berhenti saja?'” Saya tidak bisa bernapas”.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here