Ada sedikit cinta yang hilang ketika James Harden keluar dari Kota Cinta Persaudaraan pada November lalu.

Ketika Harden menolak tampil selama pramusim dan kemudian menolak bermain di musim reguler, 76ers menelan ludah dan mengirimkan mantan MVP itu ke Clippers dalam kesepakatan tujuh pemain yang bisa dibilang mengubah nasib kedua tim.

“Dia mendapatkan apa yang diinginkannya,” kata mantan rekan setimnya Joel Embiid.

Pada hari Minggu, kedua tim bertemu untuk pertama kalinya sejak pertukaran tersebut. Bahkan dengan Embiid, MVP liga, yang sedang memulihkan diri di rumah dari operasi lutut, 76ers mendapat balas dendam, memanjakan Harden dengan kemenangan 121-107 di Crypto.com Arena.

Harden melakukan perannya, menyelesaikan dengan 12 poin dan 14 assist, memberinya 38 poin dalam tiga pertandingan terakhirnya. Tapi dengan lima pemain mencetak dua digit, dipimpin oleh Tyrese Maxey dan Tobias Harris, yang masing-masing mencetak 24 gol, Clippers tidak pernah memimpin, karena kemenangan beruntun dua pertandingan mereka berakhir sementara kekalahan beruntun mereka yang mengkhawatirkan di kandang diperpanjang menjadi empat pertandingan.

Maxey mendapat manfaat lebih dari Sixer lainnya dari kepergian Harden, dengan rata-rata lebih dari 25 poin per game sambil berusaha untuk mencapai karir tertinggi dalam permainan, permulaan, dan menit bermain. Namun bagi pelatih Clippers Ty Lue, ini adalah kesepakatan yang dilupakan kedua tim.

“Itu sudah lama sekali. Musimnya terlalu panjang,” ujarnya.

Namun, dia senang hal serupa terjadi.

“Kami sangat senang memiliki James dan semua yang dia lakukan di sini untuk kami,” kata Law. “Saya tidak begitu yakin apa yang terjadi di Philly. Saya hanya fokus pada apa yang dia lakukan di sini untuk kami.

Apa yang dilakukan Harden bersama Clippers adalah memimpin tim dalam hitungan menit per game dan memberikan assist, menempatkan mereka di ambang penampilan playoff kedua berturut-turut. Itu membuat penyerang Kawhi Leonard lebih baik dan memungkinkan Lue untuk menggunakan Russell Westbrook dari bangku cadangan, di mana ia berkembang pesat sebelum ia mengalami patah tulang di tangan kirinya awal bulan ini, membuatnya absen selama 12 pertandingan.

Sementara itu, 76ers memasuki hari Minggu setelah kalah tujuh dari 10 pertandingan terakhir mereka, dan akan menyelesaikan dengan rekor terburuk mereka setidaknya dalam tujuh musim — itulah sebabnya Harden kemungkinan akan menerima tepuk tangan meriah ketika Clippers membuka perjalanan terpanjang kedua mereka musim ini. . Rabu di Philadelphia.

Harden, yang pernah bermain untuk lima tim, pernah mengatakan bahwa dia berharap untuk pensiun di Philadelphia. Namun setelah kekalahan awal playoff musim semi lalu, Harden berselisih dengan presiden operasi 76ers Daryl Morey dan mengatakan dia tidak akan pernah bermain untuk tim itu lagi.

Jelas bahwa Clippers dan Harden telah pindah. Dengan pemain keenam yang berharga, Norman Powell, kembali dari cedera kaki kirinya untuk mencetak 20 poin dalam 25 menit dan Westbrook diperkirakan akan segera kembali, mungkin saat pertandingan hari Senin dengan Indiana, Clippers tetap sehat seperti minggu-minggu sebelumnya.

Sementara itu, 76ers yang terpuruk bermain hari Minggu tanpa Embiid, yang memimpin NBA dengan 35,3 poin per game karena meniskus di lutut kirinya mengalami cedera. Philadelphia telah unggul 10-15 sejak pemain tengah itu absen pada bulan Januari.

Tapi Philadelphia, yang menutup tiga pertandingan lawatan ke Pantai Barat di awal pertandingan, adalah tim yang berbeda pada hari Minggu. Dengan Harris mencetak tujuh poin pertama dalam permainan, Philadelphia memimpin 17 poin di awal babak kedua, membuat delapan dari 10 lemparan tiga angka untuk menggandakan keunggulan Clippers di papan skor.

Dengan Leonard mencetak enam poin terakhir pada babak pertama – setengahnya termasuk tembakan udara dari Harden dari belakang garis busur – Clippers memangkas keunggulan menjadi tujuh poin melalui jeda. Kemudian tembakan tiga angka dari Paul George di awal kuarter ketiga – yang pertama berkat assist dari Harden – membuat Clippers unggul tiga angka, dengan pertandingan terakhir menjadi 73.

Turnover dan pelanggaran menghentikan comeback di sana dan Clippers tidak pernah mendekati lima poin di kuarter terakhir.

Leonard menyamai Powell dengan 20 poin sementara George menyelesaikan dengan 18 poin. Namun Clippers hanya menembak 48,2% dari lantai, gagal dalam 18 dari 28 lemparan tiga angka dan membalikkan bola sebanyak 14 kali, menghasilkan 17 poin Sixer.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here