Selamat pagi, dan selamat datang di buletin Essential California. itu Minggu 31 Maret. Saya Liam Dillon, dan saya membayar untuk perumahan. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai akhir pekan Anda:

Skid Row adalah ibu kota tunawisma di Amerika. Ini akan segera terlihat berbeda.

Tidak ada daerah yang identik dengan krisis tunawisma di Amerika selain Skid Row di Los Angeles. Saat ini, kawasan ini sedang mendekati momen perubahan yang menentukan generasi.

Banyak kota lain yang memiliki “jalur selip” sendiri sebelum dibongkar, sering kali melalui pembangunan jalan raya dan proyek pembaruan perkotaan. Bukan di Los Angeles

Skid Row melanjutkan di Los Angeles. Untuk memahami alasannya, Anda harus kembali ke tahun 1970-an.

Area 50 blok di sebelah timur kawasan pusat bisnis pusat kota yang dikenal sebagai Skid Row terancam oleh proyek pembangunan kembali. Namun para pemimpin Los Angeles memutuskan bahwa di suatu tempat di kota tersebut harus ada perumahan murah dan layanan sosial bagi masyarakat miskin dan tertindas di wilayah tersebut. Mereka telah mengambil langkah-langkah untuk melestarikan ribuan kamar di hotel kamar tunggal (SRO) yang sudah ada sejak pergantian abad – bangunan dengan kamar pribadi kecil dan kamar mandi bersama – yang sudah ada. Namun motifnya bukan sekedar memberikan tempat tinggal bagi masyarakat miskin.

Idenya, yang dikenal sebagai “rencana penahanan”, dirancang untuk menjaga agar orang-orang tetap berada di Skid Row di lingkungan tersebut sehingga mereka tidak bepergian ke bagian lain kota.

Sejak itu, layanan tuna wisma dan tuna wisma telah berkembang di seluruh wilayah. Namun tarik ulur antara pembangunan kembali – Anda dapat menemukan produsen mainan dan bahkan beberapa pengembangan mutakhir – dan pelestarian yang dimulai oleh diskusi mengenai rencana penahanan pada tahun 1970-an masih menentukan nasib Skid Row.

Ada tiga perkembangan besar yang sedang berlangsung yang dapat mengubah masyarakat selamanya.

SRO sedang dalam masalah. Pada tahun 1980-an dan 1990-an, dengan dukungan para pemimpin kota, kawasan bobrok direnovasi dan diubah menjadi perumahan permanen bagi para tunawisma. Namun bangunan-bangunan tersebut kembali menghadapi krisis keuangan dan mata pencaharian.

Banyak pejabat pemerintah dan penyedia layanan berpendapat bahwa SRO sudah tidak berguna lagi, dan ingin menghancurkannya serta menggantinya dengan apartemen dengan fasilitas pribadi untuk setiap penyewa. Jika SRO menghilang, era perumahan resor terakhir yang dimulai dengan berdirinya Skid Row akan berakhir.

Penyedia nirlaba sedang membangun perumahan bertingkat tinggi untuk para tunawisma. Weingart Center mengubah tampilan dan nuansa Skid Row dengan Tiga proyek perumahan baru untuk para tunawisma Saat ini sedang dibangun. Gedung 12, 17 dan 19 lantai ini akan menjadi salah satu yang tertinggi di kawasan tersebut dan dapat menampung 700 orang dalam studio dan satu kamar tidur. Yang pertama dijadwalkan dibuka pada musim semi ini. rencana Yayasan Layanan Kesehatan AIDS Gedung 216 unit dengan 15 lantai Miliknya sendiri di Skid Row.

Proyek senilai $2 miliar dapat mendatangkan ribuan penduduk berpenghasilan tinggi ke Skid Row. Pengembang yang berbasis di Denver, Continuum Partners, mengusulkan pembangunan besar-besaran senilai $2 miliar di perbatasan timur laut Skid Row di sebelah Little Tokyo dan Distrik Seni. Jika disetujui oleh Dewan Kota, proyek ini akan menghasilkan 1.500 rumah baru, ruang kantor seluas 410.000 kaki persegi, hotel dengan 68 kamar, dan ruang restoran ritel. Hal ini didukung oleh Gubernur Gavin Newsom.

Pengembang tampaknya tidak memasukkan Skid Row dalam pemasaran proyek, dan menyebut upaya tersebut sebagai “Gerbang Baru ke DTLA”.

Secara keseluruhan, kemungkinan lima tahun dari sekarang, Skid Row akan terlihat sangat berbeda dibandingkan saat ini. Namun status lingkungan tersebut sebagai tempat perlindungan bagi kelompok paling rentan di Los Angeles tampaknya tidak berubah. Awal bulan ini, rekan saya Robin Vives dan Doug Smith melaporkan tentang keluarga migran yang baru tiba dengan anak-anak kecil dari Nikaragua, Peru, Honduras, dan Venezuela, yang tidak memiliki koneksi ke Los Angeles, tinggal di tenda-tenda di jalanan Skid Row.

Cerita terbesar minggu ini

(Rumah Christina/Los Angeles Times)

Libur Paskah

Sean “Diddy” Combs menyelidiki kasus perdagangan seks

pengelak

Kegilaan Maret NCAA

Lebih banyak cerita besar

Dapatkan akses tak terbatas ke Los Angeles Times. Berlangganan di sini.

Bacaan bagus hari ini

Sebuah ilustrasi konseptual menunjukkan instrumen bedah pada nampan yang retak.

Di Kalifornia, dokter berlisensi “dapat melakukan praktik kedokteran apa pun, jika mereka melakukannya dengan cara yang kompeten dan sesuai dengan hukum,” kata dewan medis negara bagian. Hal ini memungkinkan orang yang terlatih di bidang pediatri atau ginekologi untuk melakukan operasi plastik.

(Ilustrasi oleh Rob Dube/Untuk The Times)

Dia meninggal setelah sedot lemak di tangan dokter anak. Dokter memperingatkan ‘Wild West’ operasi plastik Di California, dokter terlatih sebagai dokter anak, dokter kandungan-ginekolog dan spesialis lainnya dapat melakukan operasi kosmetik yang menguntungkan – dan mungkin berisiko.

Bacaan bagus lainnya

Bagaimana kita dapat menjadikan selebaran ini lebih bermanfaat? Kirim komentar ke esensialcalifornia@latimes.com.

Untuk akhir pekanmu

Rib eye on the grill di Jeongyeokgeum di Koreatown.

Rib eye on the grill di Jeongyeokgeum di Koreatown.

(Myung Jae-chun/Los Angeles Times)

Keluar

tinggal di

Urusan Los Angeles

Benamkan diri Anda dalam kisah-kisah menggoda tentang kencan, hubungan, dan pernikahan.

(Daniel Fishel/Untuk Waktu)

Tempat pertamaku di Los Angeles tampak seperti adegan dari film “Melrose Place.” Dua lantai, bergaya motel tua, dengan halaman di tengahnya. Irisan surga yang disinari matahari. Saat saya sedang menurunkan mobil pikap Toyota saya (hadiah perpisahan dari mantan pacar), saya bertanya-tanya bagaimana saya bisa masuk ke tempat ini, tempat bernama Studio City, di mana jalanannya lebar dan rambut setiap orang memiliki warnanya masing-masing. Menenun emas. Dengan pakaian hitam, sepatu tebal, dan veneer New York yang masih menempel, saya berpikir: “Apa yang saya lakukan di sini?” Lalu aku melihatnya di seberang kolam. Pria yang akan mengajariku tentang dia selamanya.

Semoga akhir pekan Anda menyenangkan, dari tim Essential California

Liam Dillon, Reporter Perumahan
Christian Orozco, editor asosiasi

Periksa kami Berita terpenting, benang Dan itu Artikel Terbaru pada latimes.com.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here