Aspek paling inspiratif dari seni drag adalah bagaimana seni ini mengungkapkan pentingnya pertunjukan dalam kehidupan kita sehari-hari. Hal ini bahkan lebih jelas lagi ketika memikirkan tentang seks. Rambut palsu, sepatu hak tinggi, dan riasan sangat membantu dalam mengungkapkan feminitas sebagai semacam perlengkapan yang sengaja ada di mana-mana di jalanan maupun di atas panggung. Dalam “Femme,” film debut Sam H. Freeman dan Ng Chun Ping, inti kebenaran ini menjadi dasar dari film thriller balas dendam yang menyeramkan yang berlatar di London.

Ketika Jules (Nathan Stewart-Jarrett) menjadi sorotan di sebuah bar sebagai alter egonya, Aphrodite, Anda dapat melihat dia ada dalam elemennya. Dengan penari mempesona yang mengelilinginya, Aphrodite diberi nama yang tepat. Dia adalah dewi malam. Jika Anda melihatnya hanya diterangi oleh cahaya bulan, Anda akan dimaafkan jika mengagumi keanggunannya. Namun pesona tersebut cenderung hilang di bawah lampu neon di sebuah toko, terutama penggunaan kosmetik yang keras.

“Apakah ini laki-laki?” Jules sengaja mendengar seorang teman bertanya kepada Preston (George MacKay dari “1917”), sementara Aphrodite mengantri menunggu sebungkus rokok. Secara diam-diam, dalam jarak dekat, Anda melihat Ratu mencoba mencari cara terbaik untuk menanggapi sikap homofobik Preston. Haruskah dia merendahkan dirinya atau mencoba bersinar secemerlang yang dia lakukan di atas panggung?

Dia memilih yang terakhir. “Bagaimana kamu bisa menyebutku homo di depan semua temanmu padahal aku memergokimu memeriksaku lebih awal?” Katanya. Dengan sangat cepat pemandangan itu berubah menjadi kabur. Dia ditelanjangi, ditendang, dan direkam di ponsel Preston selama cobaan berat itu, sehingga Jules tidak punya apa-apa. Tidak ada rambut palsu. baik. Tidak kembali. Tidak ada martabat.

Bayangkan keberuntungannya, ketika suatu hari di kamar mandi, Jules menemukan pelakunya (semua perut, tato, dan sikap). Dalam sepersekian detik, semua rasa kasihan pada diri sendiri yang dia rasakan setelah serangan itu lenyap. Dia mengejar Preston (yang, tampaknya, tidak mengenali korbannya), masuk ke mobilnya dan memulai perjalanan tête à tête yang mendebarkan dan menegangkan yang membentuk neo-noir yang elegan dan menarik ini.

George MacKay, kiri, dan Nathan Stewart-Jarrett memerankan dua kekasih yang terluka dengan dorongan hati yang lincah dan chemistry seksual yang mudah berubah dalam film thriller neo-noir “Femme.”

(Utopia)

Menjelajahi Internet untuk mencari video seks cowok “straight”, Jules mulai menyusun rencana. Jika dia bisa menampilkan Preston di depan kamera, mungkin dia akhirnya bisa menemukan penyelesaian, menemukan cara untuk berhasil dalam rangkaian ejekan yang mendorong pria kejam ini melakukan tindakan kekerasan yang tidak masuk akal. Berdenyut dengan soundtrack mirip drone Adam Jannotta Pzowski, diterangi oleh sinematografi bernuansa neon James Rhodes dan dipotong dengan penuh selera oleh Selina MacArthur, adegan ini hanyalah satu momen di mana “Femme” dengan tegas memantapkan dirinya sebagai debutan yang berani dan percaya diri.

Sudah menjadi pemain yang antusias, Jules segera menjadi segalanya yang diinginkan pria tertutup. Menggunakan rasa malunya sebagai daya rayuannya yang paling serbaguna, Jules (dan Stuart Garrett) unggul Seorang pria pembunuh Membutuhkan film. Ini termasuk mengenakan pakaian “normal” selama “kencan” makan malamnya dengan Preston dan memainkan fantasi yang dia tahu akan membuatnya bergairah.

Pertemuan larut malam ini dimulai dengan chemistry yang liar dan mudah berubah. Tapi dia segera menjadi lebih lembut. Jauh dari rekan satu timnya, Preston tampak lebih lembut daripada yang terlihat saat tenggelam dalam kaus dan senyuman kejam. Berbekal pasangan yang protektif (atau mungkin dia hampir merekam rekaman seks balas dendamnya sendiri), Jules akhirnya mampu keluar dari depresi yang telah menggagalkannya.

Pertanyaan yang muncul sepanjang film adalah apakah hubungan yang mulai berkembang ini nyata atau mungkin nyata. Ini adalah dua pemuda yang bergerak di dunia yang mengharuskan mereka untuk tampil terus-menerus. Mereka berdua ahli dalam alih kode, mengkalibrasi gerakan, kata-kata, dan bahkan tubuh mereka ke dalam konteks tertentu. Keduanya mulai menampilkan versi diri mereka satu sama lain yang tidak dapat mereka tunjukkan kepada orang lain. Ketika masing-masing dari mereka bertanya-tanya apakah kerentanan ini tidak akan menjadi beban, kita malah bertanya-tanya apakah film dan romansanya bisa berakhir dengan kekerasan.

Menyaksikan Stuart Garrett (pisau baja yang berkilauan) dan McKay (tinju baja yang mekar) memerankan sepasang kekasih yang terluka ini bagaikan menyaksikan dua aktor berjalan di ujung pisau cukur. Motivasi karakter mereka yang lincah sering kali sangat terpecah sehingga Anda tidak pernah yakin apa, jika ada, yang asli.

Dalam cerminan lucu dari premis aksi-thriller, “Femme” terbukti menjadi meditasi yang menarik tentang pertunjukan yang aneh dan aneh. Ketika film Freeman dan Wong mencapai akhir yang kejam dan berdarah – meskipun mengejutkan sekaligus tidak dapat dihindari – Anda akan sama terpecahnya dengan duo sentral. Memar, ya. Tapi mungkin semuanya menjadi lebih kuat karenanya.

“Keluarga”

tidak terklasifikasi

Durasi: 1 jam 39 menit

Bermain: Sekarang dalam edisi terbatas

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here