Stand yang baru dibangun di Vicarage Road di Watford menggantikan stand lain yang telah lama direncanakan untuk dibongkar; Hal ini sangat dikecam sehingga jurnalis hanya boleh duduk diam saja.

Reruntuhan bangunan kuno ini adalah tempat Massimo Cellino duduk dan menonton pada tahun 2014, hanya beberapa hari setelah dia keluar dari Liga Premier dan membeli Leeds United. Di sisinya adalah Brian McDermott, pelatih kepala yang disebutkan tetapi akan dipecat. Carilah foto-foto mereka bersama dan Anda akan melihat dinamikanya: orang Italia itu tampil penuh semangat dan McDermott diam, hampir siap untuk melanjutkannya.

Di tempat parkir setelahnya, Celino dikejar oleh orang-orang yang berkeliaran, dengan mata liar dan siap lepas landas. Ketika saya pergi untuk mewawancarainya keesokan harinya, dia tenggelam dalam sebotol wiski – yang, sejujurnya, adalah apa yang dapat dilakukan Leeds terhadap Anda. Perjalanan ke Vicarage Road tidak boleh gagal untuk mengingatkan klub akan waktu yang dihabiskan di pinggir lapangan.

Perintah Daniel Farke untuk skuad Leeds saat ini adalah untuk ‘menekan tombol’ melawan Watford tadi malam, dan dia tidak berbicara tentang tombol yang biasa mereka tekan di Elland Road selama bertahun-tahun: tombol merah besar yang bertuliskan ‘Anda tahu kamu ingin’ menjadi ‘Dikatakan ‘itu’. . Ada juga sidik jari yang tak terhitung jumlahnya di mana-mana, banyak di antaranya tidak dapat diidentifikasi, dan setiap kali sebuah klub berlayar melalui perairan seperti yang ada di sekitar mereka kemarin – tenang, seimbang, tidak ada awan yang menggantung – perlu waktu untuk menyesuaikan diri secara emosional dengan gagasan tersebut. menemukan… Leeds di atasnya. mudah.

Seiring berkembangnya tahun 2024, Anda semakin teringat akan meme terkenal dari toko takeaway; FARC diam-diam mengurus urusan mereka sendiri sementara Leicester City, Ipswich Town, dan Southampton saling bertarung di depan pintu. Tapi Leeds telah terseret ke dalam pertarungan melawan Watford, karena mereka hampir kalah di liga selama berbulan-bulan. Mathieu Joseph membawa mereka keluar dari bangku cadangan untuk mencetak gol melalui sentuhan keduanya menjelang akhir waktu normal, namun hasil imbang 2-2 yang menegangkan menjadi indikasi berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk pertandingan terakhir turnamen; Tentang seberapa banyak teater yang bisa dicapai divisi ini dalam tujuh atau delapan pertandingan.

Farke tergoda untuk mengambil poin dan berlari karena Leeds tidak bermain bagus selama satu jam. Mereka mungkin bisa meraih kemenangan jika bukan karena penyelamatan besar-besaran Daniel Bachmann terhadap Jadon Anthony – pemain sayap itu hampir mengalahkan Joseph dengan mencetak gol melalui sentuhan pertamanya – tetapi sebagian besar dari apa yang terjadi sebelum peluangnya menentukan suasana untuk malam yang panjang. Terakhir kali Farke merasa gugup di akhir pertandingan adalah saat menjamu Preston North End pada bulan Januari, dan itu adalah tanda dari Championship bahwa Leeds tidak terkalahkan dalam 14 pertandingan penuh waktu dan sedikit pintar. Pada tahun di mana setidaknya tiga tim bisa saja dipromosikan, tidak ada yang cukup sombong untuk mengharapkan hal itu terjadi.

Tidak peduli seberapa bagus kinerja Leicester, Ipswich atau Southampton, jeda internasional yang berakhir tadi malam tidak terlalu cocok untuk Leeds. Farke mengisyaratkan pada debutnya bahwa dia lebih suka melanjutkan tanpa dia, dan membuat suara yang sama pada hari Rabu, menghitung biaya untuk sisa musim ini.

Ilya Gruev mengalami cedera pergelangan kaki saat membela Bulgaria dan hilang dari Vicarage Road. Wilfried Gonto mengalami cedera hamstring bersama Italia U-21 dan akan absen selama tiga minggu. Connor Roberts juga kembali dalam keadaan terluka setelah bertugas bersama Wales. Anggota skuad Welsh Farke lainnya memainkan perpanjangan waktu melawan Polandia pada hari Selasa, dan kembalinya Junior Firpo dari Amerika Selatan membuatnya dimasukkan ke bangku cadangan. Secara umum ada kurangnya intensitas yang menyelimuti penampilan Leeds di Watford. “Bagi kami, itu (istirahat) adalah hasil terburuk,” kata Farke, meratapi kenyataan bahwa timnya tidak bisa berlatih kolektif sekaligus.

Farke memang tak banyak berbuat salah sejak akhir Desember lalu, namun pemilihan starting XI yang dilakukannya tadi malam tak menemui sasaran. Dia mengatasi ketidakhadiran Gruev dengan membongkar kemitraan bek tengah Ethan Ampadu dan Joe Rodon, kombinasi yang dibangun pada bulan Januari yang belum kebobolan satu gol pun di liga dalam permainan terbuka. Farke mungkin akan berusaha mengembalikan segalanya ke jalurnya saat melawan Hull City pada hari Senin. “Saya tidak suka (harus melakukan itu), sejujurnya, tapi tidak ada pilihan lain,” ujarnya.


(Alex Bantling/Getty Images)

Ampadu mengisi tempat kosong yang ditinggalkan oleh Gruff pada menit keenam, Liam Cooper masuk ke pertahanan dan Leeds kebobolan dua gol dari permainan terbuka dalam waktu 44 menit, dengan tendangan voli Fakoun Bayo setelah Watford bergerak maju dari kiri dan Emmanuel Dennis melakukan konversi. tembakan rendah setelah cadangan. Cooper ada di sebelah kanan. Butuh permata dari Crescencio Summerville, pemain populer yang menghasilkan performa sangat mengesankan, untuk mengurangi keunggulan Watford menjadi 2-1 di babak pertama.

Pada menit ke-64, Farke memasukkan Firpo untuk menggantikan Cuper, menyesuaikan segalanya dan menghasilkan sistem yang bisa ia mulai: Firpo, Rodon, Ampadu dan Sam Byram di empat bek, dengan Gray memasuki lini tengah. Segalanya menjadi lebih baik dari sana ketika Watford, yang pergi ke tim FARC dengan gol yang lebih besar daripada yang biasanya dimiliki tim Championship, melambat di setengah jam terakhir. Joseph duduk di bangku cadangan selama 25 detik sebelum menyamakan kedudukan pada menit ke-85 melalui tembakan jarak dekat.

Anthony mengira dia telah mencetak gol kemenangan dalam serangan berikutnya, namun Bachmann melihat apa yang seharusnya dilakukan seorang penjaga gawang dengan memulihkan diri dari satu penyelamatan untuk bersiap melakukan penyelamatan lainnya. “Ini pertama kalinya musim ini saya menari di atas meja,” aku Farke.

Meskipun ada kesibukan di akhir pertandingan, permainan tersebut memaksa Leeds untuk mundur dan kemudian menggali lebih dalam. Kemarin secara keseluruhan memberikan banyak tekanan pada empat besar, dan hanya satu dari klub tersebut yang berhasil mengalahkan Good Friday hingga meraih kemenangan. Jadi, di akhir minggu ketika Farke ditanya apakah Leeds atau Leicester difavoritkan untuk memenangkan gelar, Ipswich mengacaukan diskusi itu dengan menuju puncak klasemen pada akhir pekan. Terlepas dari semua kesalahan yang dilakukan Celino di Elland Road, menyimpan wiski bukanlah ide terburuk.

(Gambar atas: Alex Bantling/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here