Orang tua dari anak laki-laki Palmdale yang berusia 4 tahun tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan dan penyiksaan terhadap putra mereka, dalam kasus yang telah memicu pengawasan baru terhadap sistem kesejahteraan anak di Los Angeles County.

Ursula Juarez, 30, dan Jose Cuatro, 32, dituduh membunuh putra mereka, Noah, pada Juli 2019, sebulan sebelum ulang tahun kelima anak laki-laki tersebut.

Di ruang sidang Antelope Valley, keduanya bertopeng dan mengenakan pakaian oranye duduk di samping pengacara mereka. Nenek buyut Nuh, Eva Hernandez, menyaksikan di dekatnya sambil menangis dan dikelilingi oleh keluarganya serta anggota keluarga dari anak-anak lainnya yang terbunuh.

Quatro tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan dan penyiksaan tingkat pertama dan menghadapi hukuman 32 tahun penjara hingga seumur hidup. Juarez tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan dan penyiksaan tingkat dua dan menghadapi hukuman 22 tahun penjara hingga seumur hidup.

Mereka dijadwalkan akan dijatuhi hukuman pada 30 April. Keduanya telah melepaskan hak mereka untuk mengajukan banding.

Juarez menangis saat meninggalkan ruang sidang.

Perwakilan distrik. Atty. Jonathan Hatami menggambarkan ekspresi emosinya sebagai “air mata buaya” dan mengatakan wanita tersebut tidak pernah menunjukkan penyesalan apa pun.

“Jika Ursula benar-benar peduli, dia pasti sudah mengakui pada hari pertama apa yang terjadi dalam kasus ini dan apa yang dilakukan Quattro,” kata Hatami. “Saya pikir air mata itu untuk dia, karena dia tahu dia akan menghabiskan 22 tahun di penjara seumur hidup.”

Pengacara Cuatro dan Juarez tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar setelah sidang.

Tepat setelah jam 6 sore pada tanggal 5 Juli 2019, Cuatro dan Juarez memanggil pihak berwenang ke kompleks apartemen Palmdale mereka. “Tolong, tolong, seseorang,” kata Quatro kepada petugas operator dengan panggilan 911 yang panik. Orang tuanya mengaku bahwa Noah sedang berenang di kolam kompleks dan berhenti bernapas.

Noah Quatro dalam foto tak bertanggal. Nuh meninggal pada 6 Juli 2019.

(catatan)

Namun ketika paramedis tiba, mereka menemukan bocah tersebut tidak sadarkan diri di apartemen keluarganya dan menjadi curiga.

“Hal-hal tidak sesuai dengan apa yang sebenarnya dikatakan oleh ayah kami – bahwa anak ini telah berada di kolam selama lebih dari 30 menit, dan tiba-tiba dia kering dan mengenakan celana pendek yang tidak basah, kata petugas pemadam kebakaran. Paramedis Chad Sullivan bersaksi.

Di tempat kejadian, tubuh Noah menunjukkan “bintik-bintik” di sekitar lehernya, tanda sesak napas, menurut catatan kasus.

Di ruang gawat darurat, anak laki-laki tersebut mengalami memar di dada, lengan dan kaki, dengan tanda besar di dahinya, kata penyelidik. Susan Velasquez bersaksi.

“Dalam hati Anda, Anda tahu bahwa ada hal lain yang tidak bisa dia ceritakan kepada kami, bahwa tubuhnya menceritakan sebuah kisah kepada kami, dan kami harus mencari tahu apa yang terjadi,” kata Velasquez.

Noah meninggal keesokan harinya, 6 Juli, di Rumah Sakit Anak Los Angeles. Sekelompok dokter dan perawat berkumpul di sekitar tubuhnya, memegang tangannya saat dia menghembuskan nafas terakhir.

Carol Berkowitz, seorang dokter anak di Universitas California, memeriksa jenazahnya dan menyimpulkan bahwa meskipun Noah mengalami “banyak luka”, termasuk patah tulang rusuk setidaknya dalam dua minggu, dia meninggal karena mati lemas.

Para ahli juga menemukan adanya trauma pada rektum anak laki-laki tersebut, namun tidak dapat menentukan apa yang telah menembus tubuhnya hingga menyebabkan cedera tersebut.

Jose Cuatro tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan putra ini, Noah Cuatro.

Jose Cuatro tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan putranya, Noah Cuatro, dan menghadapi hukuman 32 tahun penjara.

(Myung Jae-chun/Los Angeles Times)

Dewan juri mendakwa Cuatro dan Juarez pada tahun 2020, masing-masing mendakwa satu dakwaan pembunuhan dan satu dakwaan penyiksaan.

Juarez juga didakwa melakukan pelecehan terhadap anak yang kemungkinan besar menyebabkan kematian, dan Cuatro didakwa melakukan penyerangan dan penetrasi seksual terhadap anak di bawah 10 tahun. Tuduhan pelecehan anak, penyerangan dan penyerangan seksual semuanya dibatalkan sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan.

Kasus Cuatro – salah satu dari serangkaian kematian anak-anak terkenal di Antelope Valley, termasuk Gabriel Fernandez – telah menyebabkan pengawasan baru oleh Departemen Layanan Anak dan Keluarga Kabupaten Los Angeles.

Ursula Juarez menitikkan air mata saat sidang praperadilannya

Ursula Juarez menitikkan air mata selama sidang praperadilan, di mana dia tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan putranya, Noah Cuatro, dan menghadapi hukuman 22 tahun penjara hingga seumur hidup.

(Myung Jae-chun/Los Angeles Times)

Hernandez, nenek buyut Noah, mengajukan gugatan terhadap Los Angeles County pada tahun 2020, menuduh DCFS gagal mencegah kematiannya dan lalai menyelidiki sepenuhnya dan menghentikan pelecehan orang tuanya. Pengacara Hernandez baru-baru ini meminta hakim untuk memaksa mantan Direktur DCFS Bobby Cagle menjawab pertanyaan di bawah sumpah tentang kasus Noah.

Gugatan tersebut berfokus pada bagian unik dari kasus Noah: Sejak kelahirannya, anak laki-laki tersebut berada di bawah pengawasan agensi.

Ketika dia baru lahir di rumah sakit, DCFS membawanya pergi dari orang tuanya karena agensi tersebut menuduh ibunya, Juarez, menganiaya saudara tirinya yang masih bayi dan menyebabkan patah tulang tengkorak. Noah menghabiskan minggu-minggu pertama hidupnya bersepeda melewati panti asuhan hingga akhirnya tiba di rumah keluarga Hernandez.

Bersama Hernandez, Noah membentuk ikatan paling penting dan penuh kasih dalam kehidupan singkatnya, terkadang memanggil nenek buyutnya dengan sebutan “Ibu,” menurut catatan penitipan anak yang diperoleh The Times.

Selama dia pergi, orang tua Noah menaruh dendam terhadap DCFS, merasa bahwa agensi tersebut merampas bulan-bulan pertama perawatan putra mereka.

Sesaat sebelum ulang tahun pertamanya, Noah pindah kembali bersama orang tuanya setelah DCFS tidak dapat membuktikan tuduhan pelecehan terhadap Juarez. Begitu dia berada di bawah perawatan mereka, kesehatannya memburuk. Orang tuanya melewatkan banyak janji medis, mendorong Kaiser Permanente untuk memperingatkan hotline pelecehan anak di Los Angeles County tentang kemungkinan pengabaian.

Setelah penyelidikan lebih lanjut, pekerja sosial menyadari bahwa berat badan Noah hanya bertambah beberapa ons dari bulan Februari 2015 hingga Oktober 2016 dan berat badannya tetap sekitar 17 pon, yang merupakan penghentian pertumbuhannya secara signifikan.

“Dia terlihat sangat kurus. Matanya cekung,” kata Jennifer Montano, yang menangani kasus Noah saat itu.Juarez mengklaim Noah makan terlalu banyak hingga membuatnya muntah sehingga berat badannya tidak bertambah.

Untuk kedua kalinya, petugas kasus membawanya pergi dari orang tuanya, dengan dalih pengabaian mereka dan kondisi kesehatannya yang buruk. Untuk sementara waktu, dia tinggal di sebuah rumah di Lembah San Gabriel untuk anak-anak yang secara medis lemah, di mana berat badannya bertambah beberapa kilogram dan pertumbuhannya semakin cepat.

Jose Cuatro, kanan, dan Ursula Juarez, kedua dari kiri, tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan anak mereka, Noah Cuatro.

Jose Cuatro, kanan, dan Ursula Juarez, kedua dari kiri, tidak mengajukan keberatan atas pembunuhan anak mereka, Noah Cuatro. Mereka juga melepaskan hak mereka untuk mengajukan banding.

(Myung Jae-chun/Los Angeles Times)

Noah kembali tinggal bersama nenek buyutnya, yang menggambarkannya sebagai “anak kecil yang cerdas”.

“Setiap hari, dia berkata kepadaku, ‘Nenek, tahukah kamu jam berapa sekarang?’ Sudah waktunya bagimu untuk memelukku dan mengatakan kepadaku bahwa kamu mencintaiku,” kata Hernandez dalam sebuah wawancara.

Setelah hampir dua tahun hidup terpisah, orang tua Noah menginginkan dia kembali. Neneknya meminta Noah untuk tinggal bersamanya. “Mereka tidak pernah dekat dengan Noah, dan saya pikir itulah sebabnya mereka memperlakukannya seperti itu,” kata Hernandez kepada seorang pekerja sosial.

Hernandez mengatakan pada hari Jumat bahwa dia tidak akan pernah mengerti mengapa orang tua Noah tidak menyukai bayinya. Dia ingat meminta Juarez untuk bangga pada Noah, tapi sang ibu memarahinya dengan keras atas pujiannya.

Meskipun ada tentangan dari DCFS, hakim memutuskan bahwa Cuatro harus dikembalikan kepada orang tuanya.

Selama tahun terakhir hidupnya, DCFS semakin terganggu oleh situasi anak laki-laki tersebut, dan pekerja sosial utama mengatakan kepada hakim pengadilan remaja bahwa orang tuanya mengisolasi dia dan “hampir tidak mungkin” untuk menilai kesehatannya.

Bibinya, Maggie Hernandez, melakukan panggilan anonim ke hotline pelecehan anak, salah satu dari beberapa tuduhan pelecehan yang diterima agensi tersebut mengenai anak laki-laki tersebut. Bibinya melaporkan bahwa Noah mengatakan “pantatnya sakit” dan ibunya “tidak memberinya makan.”

“Jika dia mengatakan sesuatu yang salah dan mengalami teror malam, saya merasa ada sesuatu yang terjadi,” kata bibinya.

Pekerja sosial Noah, Susan Johnson, mendokumentasikan bekas luka di lengan kanan dan lehernya serta “memar besar” di lengan kirinya. Ketika ditanya apa yang terjadi ketika dia melakukan kesalahan, Noah mengatakan kepada Johnson: “Saya dihajar.” Ketika pekerja tersebut menanyakan rincian kasusnya, dia mundur dan berkata, “Saya tidak dipukuli.”

Johnson memperoleh perintah untuk mengeluarkan Noah dari orang tuanya dan melakukan pemeriksaan medis atau kekerasan seksual.

Namun Johnson pada akhirnya dilarang memisahkan Noah dari orang tuanya, dan bahkan menghadapi tuduhan bahwa dia bias dan memiliki “agenda”, menurut penyelidikan Times pada tahun 2021.

“Mereka sepertinya tidak menganggap kekhawatiran saya benar,” ungkap Johnson melalui email kepada atasan langsungnya. Dia memprotes kepada pejabat senior DCFS dan kemudian bersaksi bahwa dia “kesal” karena tidak diikutsertakan dalam kasus Noah.

“Saya tidak percaya mereka melakukan hal itu,” Johnson bersaksi. “Belum pernah ada yang bisa mengeluarkanku dari kasus seperti ini sebelumnya.”

Alih-alih Johnson, DCFS mempekerjakan seorang karyawan yang tampaknya bersimpati kepada orang tua Noah dan, melalui email, mengkritik Hernandez, nenek buyut anak laki-laki tersebut, karena menyebabkan Johnson “menimbulkan kecurigaan di kalangan keluarga”.

“Saya merasa kami sebagai sebuah departemen menargetkan keluarga ini,” tulis karyawan DCFS Maggie Vasquez Ducos tentang Juarez dan Cuatro dalam email tertanggal 3 Juli, tiga hari sebelum Noah dibunuh.

Cagle, yang saat itu menjabat sebagai direktur DCFS, mendukung stafnya dalam menangani kasus ini dalam wawancara tahun 2021 dengan Times.

“Saya rasa sangat sulit bagi masyarakat khususnya untuk memahami mengapa keputusan tersebut diambil, namun saya yakin bahwa keputusan yang diambil adalah keputusan yang tepat,” kata Cagle saat itu.

Setelah kematian Noah, Eva Hernandez diberikan hak asuh atas tiga saudara kandung Noah yang masih hidup. Dia sedang dalam proses mengadopsi mereka secara sah, menurut catatan yang diajukan awal bulan ini dalam gugatannya.

Hernandez mengatakan pada hari Jumat bahwa dia mengajak saudara-saudara Nuh mengunjungi makamnya, di mana mereka melihat gambar Nuh di batu nisannya. Kakak laki-lakinya yang berusia 11 tahun mengingatnya, namun kedua adik laki-lakinya tidak.

Dia adalah bayi kecil yang cantik. “Dia sangat penyayang,” kata Hernandez. “Kata-kata terakhir yang dia ucapkan kepadaku adalah jangan pernah melupakannya. Dia berkata, ‘Berjanjilah padaku, Nek, jangan pernah melupakanku.’

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here