Kehadiran produktif Dawn Staley dalam bola basket menuju ke layar lebar. Pelatih Carolina Selatan ini akan menjadi fokus film dokumenter baru yang menelusuri evolusi bola basket wanita melalui kisah bekas Hall of Famer Bola Basket Olympian dan Naismith Memorial.

Proyek ini masih dalam tahap awal, namun tim produksi telah memfilmkan Staley di berbagai titik selama musim ini, termasuk pembuka musim Carolina Selatan di Paris melawan Notre Dame; pertandingan melawan LSU di Baton Rouge pada bulan Januari; Pertandingan bulan Februari melawan UConn di Columbia, Carolina Selatan; Dan lagi di bulan Maret untuk final musim reguler melawan Tennessee di Kolombia. The Crews juga akan berada di Final Four di Cleveland bersama Staley jika South Carolina berhasil lolos. Gamecocks unggulan teratas menghadapi No. 4 Indiana pada hari Jumat di Sweet 16.

Film ini disutradarai oleh Christine Labas dan Sarah Springer. Ini akan dibiayai dan diproduksi oleh Teton Ridge Entertainment, dipimpin oleh Thomas Tull, pemilik minoritas Pittsburgh Steelers dari NFL dan New York Yankees dari MLB dan anggota dewan direksi National Baseball Hall of Fame. Perusahaan tempat Lappas bekerja, perusahaan konten Words+Pictures, juga menjadi produser film tersebut.

“Bola basket wanita belum didokumentasikan secara historis untuk generasi mendatang,” kata Staley dalam sebuah pernyataan. Atlet. “Namun, setelah berdiskusi dengan Thomas Tull dan tim Words+Pictures, saya menjadi yakin bahwa pendekatan narasi dan tujuan mereka selaras dengan menciptakan karya sejarah tentang bola basket wanita.”

Staley adalah salah satu subjek yang ditampilkan dalam “Dream On,” sebuah film dokumenter yang disutradarai oleh Lappas yang menceritakan tentang tim bola basket wanita perintis AS yang memenangkan medali emas di Olimpiade Atlanta 1996, yang pertama dari sembilan gelar Olimpiade berturut-turut bagi Amerika. Setelah pemutaran perdana film tersebut pada tahun 2022, La Passe mengatakan dia dan Staley membicarakan kemungkinan berkolaborasi lagi saat berada di pesta untuk film tersebut di bar atap di New York.

Buletin pulsa

Pembaruan olahraga harian gratis langsung ke kotak masuk Anda. berlangganan

Pembaruan olahraga harian gratis langsung ke kotak masuk Anda. berlangganan

Dia membeliBeli buletin Pulse

“Dawn berkata malam itu jika kita ingin melakukan sesuatu dengan Carolina Selatan, saya harus meneleponnya,” kata LaPasse. “Dan akhirnya aku melakukannya.”

Tull adalah salah satu produser “42”, sebuah film biografi tentang upaya Jackie Robinson untuk mendobrak batasan warna di Major League Baseball, dan memiliki banyak kredit produksi, termasuk “The Dark Knight” dan “The Hangover.” Tal awalnya mendekati pembuat film dokumenter olahraga Jonathan Hauck musim semi lalu dan mengatakan dia ingin mendanai film dokumenter tentang evolusi bola basket wanita. Hawk menunjuk Labas sebagai calon direktur.

Lappas mengatakan Toole menugaskannya untuk mengajukan proposal untuk proyek tersebut, dan dia merekomendasikan Staley, yang telah menjadi tokoh sentral dalam bola basket wanita selama lebih dari 30 tahun. Tim Olimpiade 1996 menjadi katalis pembentukan WNBA pada tahun berikutnya, dimana Staley bergabung pada tahun 1999. Ia menjadi pelatih kepala Temple pada tahun 2000 sambil terus bermain untuk WNBA hingga tahun 2004 dan sebagai pemain profesional Amerika WNBA hingga tahun 2006. Dia mengambil alih di Carolina Selatan, di mana dia memimpin Gamecocks ke dua kejuaraan nasional. Dengan rekor 34-0, mereka difavoritkan untuk kembali merebut gelar tahun ini.

“Tidak ada kehidupan profesional atau pribadi yang mengikuti jalur evolusi bola basket wanita seperti yang dilakukan Dawn,” kata Labas, yang juga menyutradarai. “Giannis: Perjalanan yang Menakjubkan” yang dialirkan secara global di Amazon Prime Video. “Anda dapat menceritakan kisah bola basket wanita melalui lensa terfokus melalui karier dan kehidupan Dawn Staley dan bagaimana dia memengaruhi permainan. Pada akhirnya, Tal, Hawk, saya, Dawn, dan timnya berbicara. … Dan tiga minggu setelah percakapan itu, kami terbang ke Paris untuk mulai Tembak dia.

LaPass mengatakan mereka akan syuting bersama Staley hingga Desember, termasuk perjalanan ke Philadelphia, kampung halaman Staley. Para kru berharap untuk mewawancarai 30 orang, termasuk Hall of Famers seperti Nancy Lieberman dan Lisa Leslie serta pemain saat ini seperti Diana Taurasi dari Phoenix Mercury dan mahasiswa baru USC JuJu Watkins. Tujuannya adalah menayangkan film tersebut pada musim semi 2025.

(Foto: John Byrom/Icon Sportswire melalui Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here