Jonathan Quick tinggal satu kemenangan lagi untuk membuat sejarah hoki Amerika.

Kemenangan berikutnya akan menjadi kemenangannya yang ke-392 di NHL, satu lebih banyak dari pemegang rekor saat ini Ryan Miller dan setiap penjaga gawang kelahiran AS lainnya. Ini, bersama dengan tiga kejuaraan Piala Stanley, Piala Conn Smythe dan dua Piala Jennings, mengukuhkan Quick sebagai salah satu penjaga gawang Amerika terhebat, jika bukan yang terhebat.

Sudah sepantasnya dia siap memecahkan rekor — secepatnya pada hari Sabtu melawan Arizona Coyotes — sambil mengenakan sweter New York Rangers berwarna merah, putih dan biru yang sama dengan penjaga gawang yang dia idolakan saat tumbuh dewasa, rekan senegaranya Mike Richter.

Richter menempati peringkat keenam sepanjang masa dalam kemenangan di antara penjaga gawang Amerika, dan pensiun dengan kejuaraan Piala Stanley, medali perak di Olimpiade Salt Lake City 2002 dan medali emas di Piala Hoki Dunia 1996. Richter tumbuh sebagai penggemar Jim Craig , yang mendukung tim Olimpiade AS tahun 1980 dalam Mencapai “Keajaiban di Atas Es”. Sebelumnya, Craig terinspirasi oleh Jack McCartan dan penampilannya saat meraih medali emas untuk Amerika Serikat di Olimpiade Squaw Valley 1960.

Quick tidak pernah mengklaim medali emas Olimpiade. Dia memenangkan medali perak sebagai kiper pilihan ketiga di Olimpiade Vancouver 2010, dan bermain untuk Tim AS di Olimpiade Musim Dingin 2014 di Sochi, tetapi kompetisi internasional yang terbaik dari yang terbaik tidak ada hampir sepanjang karier Quick.

Dan dengan prospek menarik dari yang terbaik dari yang terbaik untuk segera kembali ke Olimpiade, tokoh-tokoh Amerika memasuki pertandingan ini dengan generasi netminder terbaik. Quick, 38, bukan bagian dari grup itu, tapi dia tidak diragukan lagi telah menjadi inspirasi bagi generasi berikutnya, dan tidak pernah dalam sejarah NHL ada lebih banyak penjaga gawang Amerika yang mendekati peringkat teratas NHL.

Connor Hellebuyck siap memenangkan Trofi Vezina keduanya dengan musim terbaik dalam karirnya yang bergengsi. Pesaing terdekatnya adalah Thatcher Demko, penduduk asli California, yang hebat untuk Canucks. Tambahkan Jeremy Swayman, Jake Ottinger, dan John Gibson, dan Amerika Serikat penuh dengan talenta di bidang ini.


Connor Hellebuyck bisa segera menantang rekor ditangguhkan Jonathan Quick. (James Carey Lowder/USA Hari Ini)

Apa yang berjalan baik dalam program pengembangan penjaga gawang di Amerika akhir-akhir ini?

“Saya ingin berpikir bahwa suatu saat nanti, di seluruh dunia hoki, orang akan berkata, ‘Tahukah Anda, penjaga gawang terbaik datang dari Amerika Serikat,’ dan saya pikir kita sedang bergerak ke arah itu.” David Lassonde, pelatih kiper junior nasional AS, mengatakan: Atlet.

Lassonde telah melatih penjaga gawang Amerika selama bertahun-tahun dan di berbagai level, dari tim U-18 hingga Olimpiade. Dia dan Stephen Thompson, direktur pengembangan goaltending USA Hockey, telah membantu membentuk pendekatan negara tersebut dalam melatih posisi selama beberapa tahun terakhir, dengan fokus pada aspek mental dari goaltending lebih dari pada posisi teknis.

“Kami ingin penjaga gawang melihat video dan melihatnya dengan lensa yang tepat,” jelas Lassonde. “Jika mereka bisa membaca permainan, memahami taktik dan memahami bagaimana tim di depan mereka bermain, itu akan membantu mereka dalam memilih tekel. Saya pikir salah satu hal yang saya coba tekankan dalam peran saya adalah penjaga gawang. untuk menjadi mahasiswa posisi tersebut.

Fokus utama lain dari program pengembangan penjaga gawang AS adalah untuk memungkinkan penjaga gawang mempertahankan individualitas mereka, daripada membentuk mereka menjadi gaya yang unik.

“Satu hal yang sangat kami banggakan dengan kursus pendidikan penjaga gawang kami adalah memungkinkan masing-masing penjaga gawang memainkan gaya mereka sendiri, dan tidak mencoba menciptakan model berbasis kinerja ini,” kata Thompson, yang karir kepelatihannya dimulai di Manchester City. Universitas Alaska-Anchorage. “Kadang-kadang Anda bisa mengetahui kewarganegaraan seorang kiper hanya dari cara dia bermain, dan kami berharap Amerika Serikat akan menjadi tempat perpaduan yang juga Anda lihat di internet. Anda mungkin memiliki 15 kiper yang masuk dalam 20 besar liga, dan mudah-mudahan mereka semua bisa bermain.” Sedikit berbeda berdasarkan ukuran, keterampilan, dan kekuatan mereka.

Tidak ada contoh yang lebih baik daripada Quick sendiri. Pertama kali Lassonde melihat Quick hampir dua dekade lalu ketika Lassonde melatih Universitas New Hampshire melawan Quick’s UMass Minutemen.

“Yang saya ingat tentang dia adalah dia bertubuh kecil, sangat eksplosif, dan atletis,” kenang Lassonde. “Kadang-kadang dia tidak ortodoks dalam permainannya, strukturnya, dan gayanya, tetapi dia menemukan cara untuk menghentikan pucks, yang pada akhirnya adalah apa yang Anda ingin seorang penjaga gawang lakukan.”

Setelah bertahun-tahun, tidak ada yang berubah. Quick terus menyesuaikan permainannya dengan gaya hoki yang selalu berubah di NHL, namun tetap setia pada gayanya sendiri. Bahkan pada musim ini, di usianya yang sudah 38 tahun, Quick masih berjongkok dan meletakkan tongkatnya di atas es sambil melompat dari sisi ke sisi. Itu tidak selalu terlihat bagus, tapi dia telah menghentikan banyak pukulan selama bertahun-tahun.

Melihat jumlah penjaga gawang saat ini, mereka tentu saja memiliki gaya yang lebih tradisional daripada Quick, tetapi Hellebuyck, Demko, Oettinger, Swayman dan Gibson semuanya memiliki pendekatan unik dalam menjaga gawang.

“Itulah yang kami coba rekomendasikan kepada pelatih kiper kami,” kata Thompson. “Banyak dari mereka yang ingin tahu, ‘Apa rahasia sausnya?’ Di mana mereka harus memegang sarung tangan? Bagaimana seharusnya posisi mereka? Kami terus memberi tahu mereka, itu tergantung. Ini bukanlah jawaban yang menyenangkan, namun kami berharap mereka dapat mengenal atletnya masing-masing, memberikan kesempatan kepada atlet tersebut untuk mengeksplorasi permainannya, dan tidak merasa harus bermain dengan cara yang benar-benar tertentu jika ingin mewujudkannya.

“Tidak mudah untuk melakukan hal seperti itu. Tidak mudah untuk membuat para atlet mengetahui hal itu. Sebagai seorang pelatih, terkadang Anda merasa tidak berbuat banyak. Sebagai orang tua, Anda merasa pelatih Anda tidak berbuat banyak.” , karena Anda tidak melihat dia mengatur penjaga gawang secara mikro dalam setiap gerakan. Kami sangat yakin bahwa pada akhirnya, kiperlah yang harus memecahkan teka-teki tersebut, padahal sering kali, secara historis, kamilah yang memecahkannya. teka-teki itu untuk penjaga gawang kita. Meskipun mereka terlihat keren dalam latihan ketika Anda melakukan itu, itu terjadi ketika lampu menyala. Ketika bola terang, mereka tidak dapat tampil tanpa pelatih mereka memberitahukan di telinga mereka di mana tepatnya bola akan berada. sebelum sampai di sana.

Masa depan kiper di Amerika Serikat terlihat cerah saat ini. Bertahannya Quick di puncak daftar kemenangan sepanjang masa bisa menjadi singkat jika grup saat ini mempertahankan kecepatan mereka saat ini. Inilah cara lima pemain teratas saat ini mencari kemenangan di antara para penjaga gawang kelahiran AS.

Kebanyakan kemenangan NHL diraih oleh penjaga gawang yang lahir di Amerika Serikat

Kiper kemenangan

Jonatan Cepat

391

Ryan Miller

391

John Vanbiesbrouck

374

Tom Barrasso

369

Craig Anderson

319

Nah, berikut daftar kiper aktif Amerika. Jalan Hellebuyck masih panjang untuk mengejar Quick, tetapi di usianya yang baru 30 tahun, dia punya banyak waktu – begitu pula Demko dan Ottinger.

Kebanyakan dari mereka adalah penjaga gawang NHL yang lahir di Amerika Serikat

Di akhir musim Quick yang berusia 30 tahun, dia meraih 252 kemenangan, jadi Hellebuyck melampaui jumlah itu. Mengingat bahwa kurva penuaan pada penjaga gawang terjadi lebih lambat dibandingkan dengan skater, Hellebuyck memiliki peluang bagus untuk akhirnya menjadi pemimpin kemenangan sepanjang masa di Amerika Serikat. Dalam delapan musim penuhnya sebagai starter, Hellebuyck rata-rata mencetak 34,66 kemenangan per 82 pertandingan. Dia hanya perlu mempertahankan angka tersebut selama empat musim lagi untuk melampaui total kemenangan Quick saat ini pada usia 34 tahun.

Dengan 115 kemenangan, Demko tertinggal dari Quick saat itu dalam karirnya (176 kemenangan pada usia 28), tetapi Demko menjadi starter penuh waktu di kemudian hari dalam karirnya. Jika musim kemenangan Canucks menjadi indikasi bagaimana beberapa pertandingan berikutnya akan berjalan, Demko pasti bisa memasukkan namanya dalam percakapan itu.

Bagan ini dibuat oleh Atlet Dom Luszczyszyn menunjukkan Tujuan yang Diharapkan Hellebuyck Tersimpan Di Atas Ekspektasi (GSAx) saat ia memasuki usia 30-an. Tentu saja, GSAx tidak berhubungan langsung dengan kemenangan, tapi ini memberi kita gambaran bagus tentang berapa tahun lagi kita bisa mengharapkan Hellebuyck untuk tetap menjadi pemain yang solid. Berdasarkan proyeksi tersebut, Hellebuyck akan berada di atas rata-rata hingga ia berusia 35 atau 36 tahun, memberinya banyak waktu untuk mengejar Quick.

Seperti Hellebuyck, Oettinger juga unggul dalam kecepatan Quick saat ini dalam karirnya. Penduduk asli Minnesota berusia 25 tahun ini memiliki 106 kemenangan, 10 lebih banyak dari Quick pada usia itu.

Di akhir karir para penjaga gawang ini, kemungkinan besar daftar lima pemenang teratas sepanjang masa akan terlihat sangat berbeda.

Selain tren mencetak gol di Amerika, staf Hoki AS juga masih merasa tidak puas. Mereka senang dengan jumlah netminder elit Amerika saat ini, tetapi masih berharap lebih mendalami NHL. Program ini memulai inisiatif “51 untuk 30” pada tahun 2016, dengan tujuan agar kiper Amerika menyumbang 51 persen dari waktu es NHL pada tahun 2030. Ini adalah tujuan yang sangat mulia. Ketika USA Hockey mempekerjakan pelatih penjaga gawang penuh waktu pertamanya pada tahun 2007, hanya ada 11 penjaga gawang Amerika di NHL, yang hanya menyumbang 11,4 persen dari waktu es.

Angka-angka ini perlahan meningkat selama 17 tahun terakhir, mencapai puncaknya pada 23,5% dari total waktu es pada musim 2017-18. Musim ini, 20 penjaga gawang Amerika bermain di NHL. Selain para pemain top yang telah disebutkan, Charlie Lindgren mengalami tahun terbaik dalam karirnya di Washington, Joey Daccord mengalami musim terobosan di Seattle dan Anthony Stolarz tampil luar biasa di Florida. Penjaga gawang muda Amerika seperti Joseph Wall, Kayden Primeau dan Dustin Wolfe juga berhasil menembus liga.

Mereka semua menyumbang 21,7 persen dari total waktu beku liga, menyisakan banyak ruang untuk perbaikan guna mencapai target “51 dalam 30”.

“Saya harap ini hanyalah permulaan,” kata Thompson. “Saya akan mengatakan, tahun ini, kami memiliki angka-angka yang sangat bagus dalam hal performa tinggi, namun kami masih belum memiliki kedalaman yang kami cari. Mudah-mudahan kami akan memiliki lebih banyak menit bermain kiper.”

Apakah mereka mencapai tujuan atau tidak, jelas bahwa Hoki AS telah menutup kesenjangan antara dirinya dan Kanada, menjadikan dirinya sebagai salah satu negara penghasil kiper terbaik di dunia.

Pembagian waktu es oleh penjaga gawang NHL

bangsa 2007-08 2023-24

Kanada

46,8%

29,6%

Amerika Serikat

11,4%

21,7%

Rusia

7,4%

16,0%

Swedia

7,2%

10,5%

“Kami berharap antara keberhasilan yang kami lihat di sana dan perhatian yang didapat, hal ini akan menyemangati negara dan benar-benar mendorong masyarakat untuk terus melakukan apa yang telah mereka lakukan, tarik menarik, atau terus melakukannya.” “Atau jika tidak, mungkin ini akan menunjukkan kepada mereka bahwa hal itu berhasil dan mereka dapat ikut serta,” kata Thompson.

Musim panas ini, Hoki AS akan mengadakan turnamen pertamanya Simposium Nasional Tepat Sasaran Di St. Paul, Minnesota. Acara empat hari (30 Mei hingga 2 Juni) akan menampilkan pelatih kiper profesional dan junior perguruan tinggi Divisi I, serta alumni Olimpiade, alumni NHL, dan pemain PWHL saat ini. Ini adalah upaya pertama Hoki AS untuk menjadi yang terbaik dan tercemerlang di bawah satu atap untuk berbagi ide dan bertukar pikiran tentang masa depan posisi tersebut.

Kunci terakhir untuk program pengembangan kiper USA Hockey yang lebih baik adalah dukungan dari pemain NHL saat ini dan mantan pemain, seperti pemain cadangan Canucks Casey DeSmith, yang secara sukarela membantu di kamp kiper nasional Juli lalu. DeSmith berada di sana untuk berbicara dengan penjaga gawang berusia 15 tahun, namun akhirnya melemparkan bantalan untuk mengajari mereka secara langsung di atas es.

“Saya senang ketika melihat para profesional siap memberikan kontribusinya kepada generasi penjaga gawang berikutnya,” kata Lassonde. “Coba pikirkan tentang penjaga gawang (lahir 2008). Di sini mereka berada di atas es dengan penjaga gawang yang bermain di NHL, yang mengenakan perlengkapannya untuk menunjukkan sesuatu kepada Anda, bukan pria berusia 60 tahun seperti saya. Anak-anak menyukainya. “

Fast tidak akan ada di bulan Mei. Dia berharap berada di tengah-tengah babak playoff yang mendalam bersama Rangers saat ini di musim panas, mencari gelar keempat mereka. Pada saat itu, ia akan menjadi pemimpin kemenangan bersejarah negaranya, dan masih menulis babak terakhir dalam karir bersejarahnya. Akan ada banyak waktu baginya untuk menginspirasi para kiper masa depan. Dan saat ini, dia terus menginspirasi mereka dalam hal ini.

(Gambar teratas oleh Jonathan Quick: Patrick Smith/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here