Mayat dua pria, yang ditemukan di dalam truk pickup merah yang tenggelam, ditemukan dari reruntuhan jembatan Baltimore yang runtuh Rabu pagi, kata para pejabat. Kini misi pemulihan telah menjadi operasi penyelamatan.

Kisah seputar Jembatan Francis Scott Key dimulai Selasa pagi dengan peringatan bahaya dari awak kapal kontainer sepanjang 985 kaki dalam perjalanan ke Sri Lanka. Mereka kehilangan kekuatan dan menuju ke jembatan.

Panggilan pengiriman segera menyusul, pada pukul 1:28 pagi

“Saya membutuhkan salah satu dari Anda di sisi selatan, salah satu dari Anda di sisi utara – hentikan lalu lintas di Key Bridge,” kata seorang petugas operator darurat kepada dua petugas polisi dari Otoritas Transportasi Maryland. Kirim panggilan Disediakan oleh Siaran.

Kedua petugas tersebut dengan cepat menempatkan diri di kedua sisi Jembatan Baltimore dalam upaya mencegah semua kendaraan menempuh jarak 1,6 mil.

Kru konstruksi sedang mengerjakan jembatan untuk memperbaiki batu dan lubang. Petugas operator meminta petugas untuk memberi tahu mandor dan melihat apakah para pekerja dapat dievakuasi.

Tapi sudah terlambat. Sekitar 30 detik kemudian, kapal menabrak salah satu tiang penyangga jembatan, mengirimkan pecahan logam ke Sungai Patapsco 50 kaki di bawahnya.

Seluruh jembatan baru saja runtuh! salah satu petugas berteriak. “Mulailah, siapa, semuanya. Seluruh jembatan baru saja runtuh!”

Delapan pekerja konstruksi terjatuh ke dalam air dingin di bawah. Dua orang berhasil diselamatkan. Salah satu dari mereka menolak pengobatan dan yang lainnya dirawat di rumah sakit. Pihak berwenang terpaksa menghentikan pencarian awal awak kapal lainnya sekitar 18 jam setelah jembatan runtuh, dengan mengatakan puing-puing dan arus yang bergeser menghambat upaya penyelamatan.

Kolonel Roland L. Butler Jr. dari Kepolisian Negara Bagian Maryland mengatakan jasad dua orang ditemukan pada Rabu pagi. Mayat-mayat itu ditemukan sesaat sebelum jam 10 pagi di dalam truk yang terendam air sedalam 25 kaki di dekat tengah jembatan.

Mereka diidentifikasi sebagai Alejandro Hernandez Fuentes, 35 tahun, dari Baltimore dan Dorlean Castillo Cabrera, 26 tahun, dari Dundalk, Maryland, kata Butler.

Penyelam tidak lagi dapat melakukan pencarian dengan aman di sekitar bangkai kapal karena banyaknya puing, menurut Gubernur Maryland Wes Moore, yang menambahkan bahwa upaya pencarian di sekitar jembatan itu sendiri telah habis.

Butler mengatakan upayanya akan fokus pada penyelamatan sekarang.

Dia menambahkan: “Berdasarkan pemindaian sonar, kami sangat yakin bahwa kendaraan tersebut ditutupi bangunan atas dan beton yang kami lihat secara tragis.”

Walikota Baltimore Brandon Scott menggambarkan runtuhnya jembatan itu sebagai “sesuatu yang keluar dari film laga”. Sejak itu, wilayah tersebut tidak hanya menderita karena hilangnya jaringan transportasi penting, namun juga karena penutupan Pelabuhan Baltimore, yang menurut para ahli dapat sangat menghambat perekonomian.

Namun Scott juga memuji petugas yang merespons keadaan darurat dan berusaha mengeluarkan semua orang dari jembatan sebelum kecelakaan terjadi.

“Dengan kemampuan mereka menghentikan mobil melewati jembatan, orang-orang ini adalah pahlawan,” kata Scott pada konferensi pers, Selasa. “Mereka menyelamatkan nyawa.”

Sekitar 30.000 kendaraan melintasi jembatan setiap hari, namun keruntuhan terjadi jauh sebelum jam sibuk di pagi hari. Setidaknya lima kendaraan jatuh ke dalam air – sebuah truk semen, tiga mobil penumpang dan satu kendaraan tak dikenal – dan tim penyelamat menggunakan sonar untuk mendeteksi mereka, kata Kepala Pemadam Kebakaran Baltimore James Wallace kepada CNN.

Pejabat NTSB menemukan perekam data kapal, “yang pada dasarnya adalah kotak hitam,” kata Jennifer Homendy, kepala Dewan Keselamatan Transportasi Nasional. Badan tersebut akan mengembangkan garis waktu kejadian menjelang kecelakaan tersebut. Pembaruan diharapkan pada Rabu malam.

Enam orang yang diduga tewas berasal dari negara-negara Amerika Latin, menurut berbagai laporan.

Miguel Luna, dari El Salvador, berangkat kerja pada hari Senin pukul 18.30 dan tidak kembali, menurut Layanan Imigran nirlaba. Kami adalah Casa. Luna menikah dengan tiga anak. Dia tinggal di Maryland selama 19 tahun.

“Mereka hanya mengatakan kepada kami bahwa kami harus menunggu, dan mereka tidak dapat memberikan informasi kepada kami saat ini,” kata istri Luna, Maria del Carmen Castellon. Telemundo 44. “Hati kami hancur karena kami belum tahu apakah mereka sudah menyelamatkan mereka. Kami hanya menunggu kabar apa pun.”

Minor Yasser Suazo Sandoval, 38, berasal dari Honduras dan telah tinggal di Amerika Serikat selama 18 tahun, dan saudaranya, Martin Suazo, Dia mengatakan kepada CNN. Sandoval menikah dan memiliki seorang putra berusia 18 tahun dan seorang putri berusia 5 tahun.

Marina Maldonado Vileda, kerabat Sandoval, menggambarkan Sandoval dalam postingan Facebooknya sebagai “seorang pria yang hangat dan berkualitas, serta seorang wirausaha dengan visi dan misi untuk melayani komunitas kami.”

“Kami berharap dari hati kami bahwa dia masih hidup, dan doa kami adalah kami dapat bertemu Anda lagi dan terus menikmati kegembiraan dan antusiasme Anda. “Kami memelukmu bersama keluarga Suazo Sandoval,” tulis Phyllida.

Kementerian Luar Negeri Guatemala Yakin Dua dari korban yang diduga adalah warga negara Guatemala, meskipun badan tersebut tidak mengidentifikasi nama mereka, hanya mengatakan bahwa mereka berusia 26 dan 35 tahun dan berasal dari San Luis, Petén, dan Camotán, Chiquimula.

Presiden Meksiko Andrés Manuel López Obrador juga Dia membenarkan kepada wartawan Tiga warga Meksiko menjadi korban ambruknya jembatan tersebut. Satu berhasil diselamatkan.

Presiden Biden pada hari Selasa berjanji untuk menggunakan dana federal untuk membantu membangun kembali jembatan dan membuka kembali pelabuhan, tetapi Menteri Transportasi Pete Buttigieg mengatakan kepada wartawan pada konferensi pers pada hari Rabu bahwa hal itu tidak akan “cepat, mudah atau murah,” mengingat bahwa periode awalnya memakan waktu lima tahun Untuk konstruksi.

Buttigieg juga mengatakan bahwa jika bukan karena seruan mayday dan tindakan cepat dari petugas pertolongan pertama serta saat keruntuhan terjadi, jumlah korban jiwa bisa saja jauh lebih tinggi.

Dia menambahkan, “Jika bukan karena beberapa faktor… korban jiwa akan mencapai puluhan.”



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here