The Broad mendapat back-end baru.

Museum hias pusat kota yang populer di Grand Avenue yang dibuka delapan tahun lalu dianggap terlalu kecil oleh para pemimpinnya. Joan Heller, direktur pendiri Broad, Rabu mengumumkan bahwa $100 juta akan dihabiskan untuk penambahan tiga lantai seluas 55.000 kaki persegi di bagian belakang struktur museum yang ada.

Galeri untuk koleksi pribadi, pendukung seni pop tahun 1960-an dan turunannya, mulai dari Jasper Johns, Ed Ruscha, dan Roy Lichtenstein hingga Jeff Koons, Damien Hirst, dan Takashi Murakami, akan menempati lahan seluas sekitar 35.000 kaki persegi. Koleksinya dikumpulkan oleh pengunjung Los Angeles Edith dan mendiang Eli Broad selama setengah abad, meskipun masih banyak karya yang ditambahkan. Total ruang pameran untuk 2.000 koleksi akan bertambah menjadi sekitar 85.000 kaki persegi.

Pemandangan rencana perluasan besar-besaran seperti yang terlihat dari Hope Street. Struktur baru ini akan berada di belakang Museum Grand Avenue yang sudah ada.

(Atas izin The Broad/Diller Scofidio + Renfro)

Sebagai perbandingan, galeri David Geffen baru yang sedang dibangun di Los Angeles County Museum of Art di Mid-Wilshire akan memiliki luas kurang dari 110,000 kaki persegi. Koleksi LACMA bersifat global dan berumur ribuan tahun. The Broad’s sebagian besar berasal dari Amerika dan sebagian besar berasal dari Perang Dunia II hingga saat ini.

Namun, luas area yang lebih besar akan menambah jumlah karya yang dipamerkan dalam jumlah yang relatif sedikit. Dari 200 menjadi 225 lukisan dan patung saat ini, para pejabat memperkirakan akan ada peningkatan sebesar 70 persen menjadi lebih dari 350. Jumlah tersebut tidaklah banyak jika dibandingkan dengan pengeluaran sebesar $100 juta – jumlah yang mahal yaitu $600.000 atau lebih per buah jika ditambahkan.

Jumlah yang besar ini juga membuat orang berharap agar Broad berhenti memungut biaya masuk ke pameran khusus. Koleksinya bebas untuk dilihat, namun pameran khusus tidak.

Instalasi media campuran William Kentridge di Broad.

Instalasi William Kentridge Penolakan Waktu dipamerkan di Broad Gallery pada tahun 2022, bagian dari pameran yang dikenakan biaya masuk oleh museum.

(Joshua White/Siaran)

Ada beberapa pertunjukan luar biasa, terutama Knockout Poll 2022 oleh seniman Afrika Selatan William Kentridge. Apakah benar-benar perlu mengenakan premi dewasa sebesar $22 untuk membeli presentasi Kentridge yang mahal? Forbes Ini mencantumkan kekayaan bersih keluarga Broad saat ini sebesar $7 miliar. Seorang seniman kulit putih yang bergulat dengan segregasi dan ras di dalam negeri tentu saja membuat pameran tepat pada waktunya, mengingat isu-isu mendesak di Amerika Serikat saat ini. Membukanya untuk semua orang tanpa memandang kemampuan membayar akan diterima.

Ruang yang ditambahkan dalam perluasan tampaknya bertujuan untuk memberikan ruang di dalam gedung bagi orang-orang. Antrean panjang di luar merupakan pemandangan umum di sepanjang Grand Avenue. (Ketika Museum Seni Kontemporer di seberang jalan mengurangi biaya masuk, jumlah pengunjung di sana juga meningkat.) Jumlah penonton melebihi ekspektasi awal tiga kali lipat. Bangunan yang lebih besar harus mengakomodasi pertumbuhan tersebut.

Keuntungan utama lainnya adalah potensi fleksibilitas di ruang pamer. Banyak yang telah dicapai ketika Broad memulai debutnya di ruang bebas kolom, berukuran sepak bola di lantai tiga, tempat koleksi permanen dipajang, dengan cahaya alami indah yang tersebar dari jendela atap yang lebar. (Pameran sementara berada di lantai satu, dan penyimpanan koleksi ada di lantai dua.) Dikatakan bahwa pameran dapat dirancang untuk mengakomodasi perubahan instalasi seni dengan lebih baik.

Ini pasti terlihat bagus di atas kertas. Namun dalam praktiknya, hal-hal tidak berjalan seperti itu. Desain pameran tetap tidak berubah sejak hari pembukaan, dengan beberapa pengecualian kecil.

Tawaran untuk ekspansi eksternal yang luas.

Render tersebut menunjukkan bagian luar broadband yang ada yang dipahat di mana ia akan bertemu dengan hamparan putih datar dari tambahan di belakangnya.

(Atas izin The Broad/Diller Scofidio + Renfro)

Salah satu alasannya mungkin adalah biaya, karena peraturan gempa yang ketat membuat pembangunan tembok sementara menjadi mahal. Setidaknya kemungkinan yang sama: Konstruksi baru akan memerlukan penutupan sebagian besar lantai tiga selama beberapa minggu, sehingga meruntuhkan karya seni dalam jumlah yang signifikan. Itu tidak akan menarik bagi semua pengunjung yang mengantri di luar. Penambahan ruang galeri baru yang terpisah dengan beberapa lantai memecahkan masalah ini.

Kelebihan lainnya: Render digital awal oleh arsitek perluasan, Diller Scofidio + Renfro, tidak menunjukkan panel sarang lebah yang terbuat dari beton bertulang fiberglass di bagian luar bangunan. Rumit untuk diproduksi dan dipasang (kantor Frank Gehry, arsitek Disney Hall yang berdekatan, membantu memecahkan beberapa masalah desain yang pelik), permukaan putih pada bagian luar tampaknya menarik kotoran perkotaan dan tidak mudah dibersihkan. Kesombongan yang menyebut desain museum rias sebagai “kerudung dan lemari besi”, dengan eksterior berlubang menutupi lemari untuk penerbitan koleksi pribadi, selalu lebih megah daripada bermakna. Senang melihatnya berjalan.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here