Pemerintah federal Rencanakan untuk pemburu Membunuh ribuan burung hantu invasif untuk melindungi burung hantu tutul utara yang jumlahnya menurun dengan cepat telah membuat bingung puluhan kelompok pembela hewan.

Pada hari Senin, koalisi 75 organisasi hak-hak hewan dan perlindungan satwa liar pesan Kepada Menteri Dalam Negeri AS Deb Haaland memintanya untuk membatalkan apa yang mereka gambarkan sebagai “rencana sembrono” untuk memusnahkan setengah juta burung hantu yang dilarang di negara bagian Pantai Barat selama tiga dekade mendatang.

Surat tersebut, yang dipimpin oleh Kelompok Kerja Kesehatan Hewan dan Pusat Ekonomi Kemanusiaan, mengkritik rencana tersebut karena tidak dapat dijalankan dan tidak berpandangan pendek, dengan alasan bahwa hal tersebut akan mengakibatkan burung hantu yang salah ditembak dan mengganggu perilaku bersarang.

“Menerapkan rencana puluhan tahun untuk melepaskan ‘pemburu liar’ dalam jumlah tak terhitung di ekosistem hutan yang sensitif adalah sebuah kasus yang tidak bisa dikendalikan oleh satu spesies pun,” kata surat tersebut, yang ditandatangani oleh Wayne Basile, presiden Animal Wellness Action, dan Scott Edwards. Di alam liar.” Penasihat Umum Pusat Ekonomi Manusia.

Pejabat satwa liar federal percaya bahwa langkah ini diperlukan untuk mengendalikan populasi burung hantu yang dilarang – yang mereka anggap invasif – dan memberikan kesempatan bagi burung hantu tutul utara yang terancam untuk bertarung di wilayah mereka.

Proposal tersebut juga bertujuan untuk mencegah penurunan populasi burung hantu tutul di California, yang menurut para pejabat satwa liar juga menghadapi perambahan dari burung hantu yang lebih besar dan lebih agresif di Sierra Nevada.

“Burung hantu tutul utara kemungkinan besar akan punah dari sebagian besar wilayah jelajah bersejarah mereka dalam waktu dekat tanpa pengelolaan burung hantu terlarang,” tulis Dinas Perikanan dan Margasatwa AS dalam proposalnya, mengutip analisis demografi baru-baru ini.

Burung hantu berjeruji dan burung hantu tutul utara berkerabat dekat dan dapat kawin silang. Namun burung hantu yang berasal dari Amerika Serikat bagian timur, digambarkan sebagai “musuh” bagi kerabat mereka.

Burung hantu yang dilarang lebih bersifat generalis, memakan makanan yang lebih beragam dan menempati habitat yang lebih luas.

Burung hantu tutul utara lebih pemilih dan lebih kecil. Jangkauannya meluas dari California barat laut hingga British Columbia barat daya, termasuk Oregon bagian barat dan Washington, menurut Yayasan Margasatwa Nasional.

Majalah Smithsonian Laporan Jumlah burung hantu tutul telah menurun sekitar 75% selama dua dekade terakhir, menurut Dinas Perikanan dan Margasatwa A.S., sementara burung hantu yang dilarang tampaknya terus berkembang.

Pada tahun 1990, burung hantu tutul utara termasuk Ia terdaftar sebagai terancam berdasarkan Undang-Undang Spesies Terancam Punah federal pada tahun 1990. Ia terdaftar sebagai terancam berdasarkan Undang-Undang Spesies Terancam Punah California pada tahun 2016.

Ada kesepakatan luas bahwa burung hantu domestik terancam punah, namun organisasi hak asasi hewan di balik surat oposisi minggu ini mengatakan membunuh burung hantu yang dilarang bukanlah solusinya. Sebaliknya, kelompok tersebut menyerukan cara-cara yang tidak mematikan untuk melindungi burung hantu tutul, termasuk melindungi habitatnya.

“Rencana untuk membunuh burung hantu yang dilarang adalah tindakan yang sangat ceroboh… Hal ini harus dikesampingkan dengan segala cara yang disengaja, dan tindakan pengelolaan yang tidak mematikan untuk melindungi burung hantu tutul dan habitatnya harus menjadi tindakan prioritas.”

Namun, tidak semua kelompok satwa liar setuju.

Tom Wheeler, direktur eksekutif Pusat Informasi Perlindungan Lingkungan, menyebut surat yang mengkritik proposal untuk memukul burung hantu yang dilarang itu “secara faktual menyesatkan” dan “tidak berhubungan dengan apa yang sebenarnya diusulkan.”

Surat tersebut mencatat akan ada “pembunuhan karena kesalahan identitas,” mungkin terhadap burung hantu tutul yang ingin mereka lindungi, namun Wheeler mengatakan proposal tersebut menguraikan strategi untuk menghindari hal tersebut.

Penentang rencana tersebut juga mengkritik keracunan timbal yang mungkin diakibatkan oleh tembakan yang digunakan oleh para pemburu. Menurut Wheeler, rencana tersebut adalah memindahkan bangkai burung hantu dari area tempat mereka ditembak. California melarang perburuan dengan amunisi timah

Proposal tersebut – yang masih berupa rancangan – tidak akan langsung mengarah pada pemusnahan burung hantu yang dilarang.

Sebaliknya, hal ini menghilangkan beban membiarkan orang lain memindahkan burung-burung tersebut, kata Wheeler.

Pengelola lahan publik, seperti Dinas Perikanan dan Margasatwa federal dan Dinas Kehutanan, serta pemilik lahan swasta, “akan dapat terlibat lebih cepat dalam kegiatan ini,” katanya.

Wheeler mengatakan dia menyadari masalah ini penuh dengan bahaya moral, namun dia merasa tidak ada alternatif lain. Jika tidak ada tindakan yang dilakukan untuk mengendalikan burung hantu yang dilarang, ia yakin burung hantu tutul utara akan punah seumur hidupnya.

Organisasinya menginginkan pejabat satwa liar federal mengambil langkah lebih agresif untuk menghentikan perkembangan burung hantu invasif.

“Kita mempunyai pilihan fungsional, yaitu salah satu spesies punah, atau kedua spesies dapat terus ada di lanskap tersebut,” ujarnya.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here