Saham-saham AS naik ke rekor tertinggi pada hari Rabu setelah keluar dari jeda tiga hari.

Indeks Standard & Poor’s 500 naik 44,91 poin atau 0,9% menjadi 5.248,49 poin. Ini merupakan kenaikan pertama indeks sejak mencatatkan level tertingginya pada hari Kamis.

Dow Jones Industrial Average melonjak 477,75 poin atau 1,2% menjadi 39.760,08 poin, dan Indeks Komposit Nasdaq naik 83,82 poin atau 0,5% menjadi 16.399,52 poin. Mereka berdua menyelesaikan sedikit malu dengan rekor mereka sendiri.

Saham Merck naik 5% setelah regulator federal menyetujui pengobatannya untuk orang dewasa dengan hipertensi arteri pulmonal, penyakit langka di mana pembuluh darah di paru-paru menebal dan menyempit.

Cintas, perusahaan yang menyediakan seragam kerja dan perlengkapan kantor, menjadi kekuatan lain yang mendorong S&P 500 lebih tinggi. Sahamnya melonjak 8,2% setelah mengumumkan laba yang lebih kuat pada kuartal keempat dari perkiraan analis.

Sementara itu, saham Trump Media and Technology Group terus melaju dengan pesat dan naik tambahan 14,2%. Perusahaan berada di balik kerugian tersebut Kebenaran sosial Platform ini telah melampaui apa yang dianggap rasional oleh para kritikus, karena para penggemar mantan Presiden Trump terus mendorongnya ke puncak.

Saham Robinhood Markets naik 3.7% setelah meluncurkan kartu kredit pertamanya, yang ditujukan untuk anggota emas yang membayar langganan, bersama dengan produk baru lainnya.

Di Wall Street yang mengalami kerugian adalah Nvidia, yang mengalami kerugian kedua berturut-turut setelah naik 91% sepanjang tahun ini. Harganya turun 2,5% karena beberapa investor mungkin telah mengambil keuntungan sebelum menutup bukunya pada kuartal pertama tahun ini. Nvidia telah menjadi salah satu pemenang besar dalam kegilaan Wall Street seputar kecerdasan buatan.

Saham GameStop turun 15% setelah melaporkan keuntungan pada kuartal keempat dan penurunan pendapatan dari tahun sebelumnya. Ini adalah stok meme asli, bertahun-tahun lebih tua dari Trump Media. Harganya sering kali bergerak berdasarkan sentimen investor yang berkantong lebih kecil dibandingkan fundamental tradisional seperti pendapatan dan pendapatan.

Di pasar obligasi, imbal hasil Treasury turun pada hari ketika hanya ada sedikit laporan ekonomi yang mampu membalikkan keadaan.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun turun menjadi 4,19% dari 4,23% pada akhir Selasa.

Peristiwa penting minggu ini untuk pasar obligasi kemungkinan besar akan terjadi pada hari Jumat, ketika pemerintah AS merilis update bulanan terbaru mengenai belanja konsumen AS. Ini akan mencakup ukuran inflasi yang lebih disukai The Fed untuk digunakan ketika menetapkan suku bunga.

Pasar obligasi dan saham AS akan tutup pada hari itu untuk Jumat Agung. Hal ini dapat menyebabkan beberapa perdagangan spekulatif pada hari Kamis. Ini akan menjadi hari perdagangan terakhir pada kuartal pertama tahun ini, yang dapat semakin memperumit masalah.

S&P 500 berada di jalur untuk meraih kemenangan kelima berturut-turut dan telah meningkat sejak akhir Oktober. Perekonomian AS tetap tangguh meski menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi. Selain itu, Federal Reserve tampaknya siap untuk mulai menurunkan suku bunga tahun ini karena inflasi telah turun dari puncaknya.

Namun para kritikus mengatakan banyak perusahaan perlu menghasilkan pertumbuhan pendapatan yang kuat untuk membenarkan pergerakan harga yang besar. Kemajuan dalam membawa Inflasi ekonomi Dia pun terjatuh Lebih kasar Baru-baru ini, dengan Laporan Tahun ini akan datang Lebih panas dari yang diharapkan.

Namun, ekspektasi luas di kalangan pedagang masih tetap ada Federal Reserve Untuk mulai memotong suku bunga utama pada bulan Juni.

Saham umumnya cenderung berkinerja terbaik ketika lebih dari separuh bank sentral dunia memangkas suku bunga, menurut penelitian Ned Davis. Dunia belum sampai pada titik tersebut, namun banyak bank sentral, termasuk Bank Swiss, sudah mulai memangkas suku bunga baru-baru ini, dan hal ini mungkin akan terjadi pada akhir tahun ini.

Di pasar saham luar negeri, indikator-indikatornya beragam di Eropa dan Asia.

Saham-saham Tiongkok termasuk yang berkinerja terburuk. Saham turun 1,4% di Hong Kong dan 1,3% di Shanghai.

Choi menulis untuk Associated Press. Penulis AP Matt Ott dan Ellen Kurtenbach berkontribusi pada laporan ini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here