Pelatih Chelsea Emma Hayes mengkritik “agresi maskulin” yang ditunjukkan oleh rekannya dari Arsenal Jonas Edvall di pinggir lapangan pada final Piala Conte hari Minggu.

Stina Blackstenius mencetak satu-satunya gol final di perpanjangan waktu untuk menutup pertandingan Arsenal dan memastikan tim Edival mempertahankan trofi yang mereka menangkan musim lalu.

Hayes dan Edivall terlihat saling adu mulut di pinggir lapangan pada final di Molineux, sebelum manajer Chelsea itu tampak mendorong pemain Swedia itu menjauh darinya setelah pertandingan selesai.

“Ada cara untuk berperilaku di pinggir lapangan,” kata Hayes tentang insiden setelah pertandingan.

“Sangat penting bagi kita untuk menjadi panutan dengan cara yang benar, namun saya tidak siap menghadapi agresi laki-laki dari pinggir lapangan dan serangan terhadap pemain. Bagi saya, ini tidak dapat diterima. Saya kecewa dan saya mengatakan hal itu kepada Jonas. Saya tidak melakukannya.” Menurutku, berperilaku seperti ini dapat diterima.

“Dia mendapat kartu kuning dan mungkin seharusnya dikeluarkan dari lapangan. Saya mendukung perjuangan untuk menang, dan saya tidak pernah mendapat kartu kuning dalam 12 tahun. Saya sepenuhnya menerima bahwa dia adalah pemenang tetapi perilakunya tidak dapat diterima.”

Masuk lebih dalam

Hayes, Eideval dan babak terbaru persaingan manajerial paling intens di WSL

Hayes kemudian ditekan mengenai apa yang menyebabkan terjadinya perselisihan, yang tampaknya dimulai dari lemparan ke dalam yang disengketakan.

“Ya, ada beberapa,” jelas Hayes. “Yang ada Anne (Kathrin Berger) datang untuk mengambil bola. Cara dia memperlakukan Irene (Cuthbert), menurut saya tidak bisa diterima.

Hayes menambahkan: “Saya pikir kita tidak perlu membesar-besarkannya. Saya yakin ketika dia tenang kita bisa membicarakan hal itu. Saya sudah jelas dengannya, saya pikir itu tidak bisa diterima. Ini tidak bisa diterima.” pertama kalinya dia diberitahu tentang perilakunya di pinggir lapangan.

“Kita tidak perlu membuat cerita besar tentang hal itu, masalahnya adalah Anda akan melakukannya. Saya hanya ingin mengucapkan selamat kepada Arsenal, saya tidak ingin hanya tentang hal itu.”

Edvall menggambarkan komentar Hayes sebagai “sangat tidak bertanggung jawab” dan menolak versi manajer Chelsea tersebut.

“Saya pikir (mengatakan ‘agresi laki-laki’) adalah cara yang sangat tidak bertanggung jawab untuk menggambarkan perilaku yang saya lakukan,” kata Edvall tentang insiden tersebut. “Saya tidak merasa nyaman dengan label itu. Menurut saya itu tidak benar, jadi menurut saya itu sangat tidak bertanggung jawab.”

“Orang-orang bisa mendengarkan apa yang saya katakan dan melihat apa yang saya lakukan. Tidak ada yang di luar kebiasaan atau di luar kebiasaan.”

Edvall menambahkan tentang insiden lemparan ke dalam: “Saya tidak melihatnya sebagai masalah besar. Saya tentu tidak melihat saya menjadi agresif dalam situasi ini. Saya pikir sangat tidak bertanggung jawab, memberi label itu pada situasi ini.

“Argumen yang kami miliki adalah sebelum pertandingan, jika kedua tim sepakat untuk memainkan sistem multi-bola, maka final Piala Conte akan dimainkan dengan sistem multi-bola. Arsenal ingin memainkan sistem multi-bola.

“Chelsea inginnya dimainkan dengan sistem satu bola. Jadi finalnya dimainkan dengan sistem satu bola. Dalam kejadian itu, bola ditendang melebar dan Chelsea ingin bermain dengan bola baru untuk melakukan lemparan cepat- di dalam.

Saya katakan kepada mereka: Anda ingin bermain dengan satu bola, sekarang Anda harus mendapatkan bola itu. Tentu saja Irene tidak senang dengan hal ini. Saya tidak berkata apa-apa lagi dalam situasi ini. Jika Anda memutuskan untuk bermain dengan satu bola, kami bermain dengan satu bola.

“Saya suka bermain dalam sistem multi-bola, ketika permainannya cepat tetapi mereka tidak mau melakukannya dan Anda tidak bisa melakukannya saat itu cocok untuk Anda.

“Pasti ada cara Anda berperilaku di bidang teknis, dan saya juga berpikir ada cara Anda berperilaku setelah pertandingan. Untuk menjadi pemenang yang baik, tetapi Anda juga harus menjadi pecundang yang baik. Anda harus bertanggung jawab dalam kedua kasus tersebut.”

“Saya sangat senang dengan cara saya menangani diri sendiri, dan orang lain perlu melihat diri mereka sendiri di cermin dan melihat apakah mereka bahagia dengan diri mereka sendiri.”

(Tandai Atkins/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here