Penjabat presiden Federasi Sepak Bola Spanyol Pedro Rocha akan melakukan perjalanan ke markas FIFA di Zurich, Swiss, minggu depan untuk meyakinkan FIFA tentang perubahan yang dilakukan organisasinya menyusul sejumlah skandal baru-baru ini.

Rocha dan presiden FIFA Gianni Infantino baru-baru ini bertemu di London untuk membicarakan status federasi tersebut, namun diskusi lebih lanjut direncanakan. Menurut sumber RFEF – yang, seperti semua orang yang disebutkan dalam artikel ini, meminta anonimitas karena mereka tidak memiliki izin untuk berkomentar – komite manajemen Rocha akan secara resmi mengadakan pemilihan untuk memilih presiden tetap RFEF berikutnya minggu depan.

FIFA telah mengirimkan surat kepada federasi tersebut untuk meminta klarifikasi mengenai cara mereka menangani skandal yang terjadi baru-baru ini. Sumber Federasi Spanyol mengatakan pertanyaan ini terdiri dari lima pertanyaan yang berfokus pada penggerebekan di markas besar federasi bulan ini sebagai bagian dari penyelidikan atas tuduhan korupsi dan kemungkinan kejahatan lainnya. Penggeledahan terjadi beberapa jam sebelum Rocha dan panitia bertemu untuk mengumumkan secara resmi tanggal pemilihan presiden.

Dewan Olahraga Tertinggi Spanyol juga mengadakan pembicaraan dengan FIFA untuk mengungkapkan keprihatinannya terhadap keadaan federasi tersebut. Sumber dari dewan mengatakan bahwa pihaknya telah menawarkan bantuan kepada FIFA jika ingin melakukan intervensi terhadap Federasi Sepak Bola Spanyol sebelum Piala Dunia 2030, yang dijadwalkan akan diselenggarakan Spanyol bersama Portugal dan Maroko.

Sumber-sumber FIFA membantah bahwa FIFA ingin melakukan intervensi, dan suara-suara di federasi mengatakan opsi ini sangat kecil kemungkinannya.

Pekan lalu, markas besar Federasi Sepak Bola Spanyol dan rumah mantan presidennya, Luis Rubiales, digeledah sebagai bagian dari penyelidikan atas tuduhan korupsi selama lima tahun masa jabatannya.

Masuk lebih dalam

Krisis Baru Sepak Bola Spanyol: Berita Rubiales Terbaru dan Penjelasan Penggerebekan Federasi Sepak Bola Spanyol

Penyelidik mengkonfirmasi bahwa mereka sedang menyelidiki kemungkinan kejahatan termasuk korupsi, pencucian uang dan penyalahgunaan dana federasi antara tahun 2018 dan 2023, termasuk kesepakatan yang memindahkan Piala Super Spanyol (setara dengan Community Shield Inggris di Spanyol) ke Arab Saudi dan konstruksi. bekerja di stadion La Liga Cartuja di Seville. Stadion ini terkadang menjadi tuan rumah tim nasional Spanyol dan menjadi tuan rumah final Copa del Rey sejak 2021.

Rubiales mengundurkan diri pada September lalu setelah awalnya diskors oleh FIFA menyusul tuduhan ciuman tanpa persetujuan terhadap pemain Spanyol Jenny Hermoso setelah final Piala Dunia Wanita tahun lalu.

Atlet Dilaporkan minggu ini bahwa jaksa penuntut Spanyol menuntut hukuman dua setengah tahun penjara untuk Rubiales, termasuk satu tahun untuk dugaan pelecehan seksual dan satu setengah tahun untuk dugaan pemaksaan.

Tuduhan kedua juga berlaku bagi mantan pelatih timnas putri, Jorge Villeda, mantan direktur pemasaran federasi, Ruben Rivera, dan mantan direktur timnas, Albert Luke, mantan striker Newcastle United. Pada hari Rabu, Federasi Sepak Bola Spanyol mengumumkan bahwa Rivera dan Luque akan diskors dari posisi mereka sampai “masalah hukumnya diklarifikasi.”

Rubiales selalu menegaskan bahwa ciuman di Hermoso dilakukan atas dasar suka sama suka. Hermoso bersaksi bahwa ciuman itu tidak atas dasar suka sama suka. Sementara itu, media Spanyol sebelumnya memberitakan bahwa Velda, Rivera dan Luque membantah tuduhan pemaksaan dalam kesaksian mereka di depan pengadilan.

Federasi Spanyol mengatakan minggu ini bahwa komite administratifnya akan melakukan “audit forensik” terhadap organisasi tersebut. Federasi mengatakan mereka “menjauhkan diri dari tindakan mantan presidennya dan semua orang yang mungkin terlibat” dan menambahkan bahwa mereka menjamin “stabilitas institusi ini” untuk “FIFA, UEFA, CSD dan semua penggemar.”

Rubiales memilih Rocha sebagai penggantinya setelah kejadian yang melibatkan Rocha di final Piala Dunia, namun sebelum ia diskors oleh FIFA.

Sebelum penggerebekan di markas besar Federasi Sepak Bola Spanyol, pemerintah Spanyol diminta untuk segera memberhentikan Rocha dari semua tugas menyusul tuntutan hukum dari Miguel Galán, presiden Federasi Pelatih Sepak Bola Nasional. Dia mengatakan Rocha tidak mengikuti undang-undang federasi dengan gagal mengadakan pemilihan pengganti Rubiales, dan mengambil sejumlah tindakan yang melampaui tanggung jawabnya sebagai penjabat presiden.

Investigasi yang dilakukan oleh Guardia Civil – salah satu dari dua kepolisian nasional Spanyol – terhadap pemberian Piala Super kepada Arab Saudi juga bermula dari tuntutan hukum yang diajukan oleh Galán pada tahun 2022.

(Jonathan Nackstrand/AFP melalui Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here