California adalah salah satu dari hanya 12 negara bagian di mana perjudian olahraga tetap ilegal. Kami hanya tinggal sepuluh karena Anda tidak dapat mengubah ponsel Anda menjadi taruhan olahraga versi seluler di Bellagio dan mempertaruhkan tabungan Anda dalam sekejap apakah LeBron James akan melampaui atau di bawah delapan rebound.

Orang Amerika bertaruh rekor $119,84 miliar pada taruhan olahraga legal pada tahun 2023, tetapi California harus terus mengikuti aturan dan menolak permainan yang telah menjadi permainan paling populer di kota tersebut. Perusahaan taruhan olahraga tidak menginginkan apa pun selain menghapus negara bagian itu dari daftar larangan, tetapi keinginan mereka jauh dari kebutuhan California.

Ada sisi buruk dari keuntungan besar yang dihasilkan oleh taruhan olahraga, kolusi liga, dan negara bagian yang memungut pajak. Hal ini terutama muncul di kalangan anak muda.

A Epidemi perjudian remaja Hal ini telah meledak sejak Mahkamah Agung, atas desakan NBA, Diputuskan pada tahun 2018 Untuk mengizinkan negara bagian melegalkan taruhan olahraga. Bagi remaja yang terlibat (bertaruh di bawah umur adalah ilegal tetapi sulit untuk ditegakkan) dan dewasa muda, berjudi tidak hanya pada skor akhir tetapi juga tembakan demi tembakan dan tembakan demi tembakan di aplikasi telepon telah menjadi krisis sosial yang akut. Ambil contoh satu negara bagian saja, dalam lima tahun sejak New Jersey melegalkan taruhan olahraga, Panggilan ke saluran bantuan kecanduan perjudian di negara bagian tersebut meningkat tiga kali lipatdipimpin oleh penjudi berusia antara 25 dan 34 tahun.

Taruhan olahraga itu beracun. Itu eksploitatif. Dia harus diperlakukan di California seperti orang barbar di Golden Gate.

Hal ini sangat jelas terlihat dalam kasus bintang Los Angeles Dodgers Shohei Ohtani. Anda mungkin tahu ceritanya: Mantan penerjemah Ohtani, Ibe Mizuhara, diduga mempertaruhkan $4,5 juta uang Ohtani dengan bandar taruhan ilegal di California. (Mizuhara belum didakwa; tuduhan ini Berasal dari Ohtani dan pengacaranya.) Ada kecurigaan, yang dibantah keras, bahwa Mizuhara bertaruh atas nama Ohtani. FBI sedang menyelidikinya, dan Major League Baseball juga telah mengumumkan penyelidikan penuh. Semua ini pasti akan berdampak buruk pada keseluruhan musim Dodger. (Katakan bukan begitu, Shaw!)

Fakta bahwa taruhan dilakukan dengan bandar taruhan ilegal bukanlah argumen untuk undang-undang, justru sebaliknya. Skandal Ohtani seharusnya memaksa kita untuk berpikir tentang berapa banyak cerita serupa yang bisa terjadi jika perjudian olahraga dilegalkan di California dan apa dampaknya terhadap olahraga di negara bagian tersebut. Legitimasi berarti kemudahan akses dan kemudahan akses berarti lebih banyak godaan, mungkin terutama bagi atlet yang sangat kompetitif dengan waktu istirahat yang lama, gaji yang besar, dan kecanduan telepon yang sudah ada.

Jika Anda ingin tahu seberapa buruknya, periksa saja berita olahraga. Setiap minggunya ada cerita lain: Para pemain mencurigai wasit telah dibeli, jadi mereka melakukannya Tanda uang dengan jari mereka Di depan wajah para penguasa. Bintang Celtics maju Jayson Tatum telah berbicara Fans melolong padanya karena tidak menutupi spread mereka. kata J.B. Bickerstaff, pelatih kepala Cleveland Cavaliers Menerima ancaman Dari penjudi yang tidak bahagia yang juga menargetkan dia dan keluarganya. Sumber ketidakpuasan dan keputusasaan baru telah memasuki hubungan antara penggemar dan pemain.

Pendukung taruhan olahraga akan memprotes. Mereka mengklaim legalisasi berarti kemampuan yang lebih besar untuk menangkap penjudi dan pemain yang melanggar peraturan liga dengan bertaruh pada olahraga mereka sendiri. Selain itu, mereka mengatakan para pemain – atau orang yang menemani mereka – akan bertaruh secara ilegal jika mereka tidak dapat melakukannya sesuai hukum.

Pembelaan ini secara dramatis menggambarkan bagaimana akses terhadap taruhan mengubah dinamika: daya tarik iklan dan algoritme adiktif yang umumnya menarik kaum muda juga menarik para atlet. Jika budaya taruhan olahraga menciptakan asumsi luas bahwa permainan dikompromikan oleh taruhan pemain, maka kita berbicara tentang kematian olahraga profesional.

Taruhan olahraga tentu bukanlah hal baru. Ini telah menjadi bagian integral dari olahraga profesional sejak dimulainya lebih dari satu abad yang lalu, melekatkan dirinya seperti teritip pada perahu. Namun kehebatan undang-undang membuat pasangan ini semakin berbahaya: perjudian adalah jantung dari ekonomi olahraga baru.

Dihadapkan dengan masyarakat yang terpecah dan tidak punya pilihan lagi di mana menaruh uang mereka, olahraga beralih ke perjudian untuk membuat perbedaan. Semua liga besar Amerika bekerja dengan sportsbook dengan cara yang berbeda. Beberapa tim membuka bar di stadion mereka dengan kios taruhan. Mereka menjual data resmi liga – “sumber kehidupan taruhan dalam game,” menurut laporan Associated Press – kepada perusahaan teknologi yang memasoknya ke sportsbook.

Penistaan ​​​​agama semacam ini sangat berbahaya jika kita mempertimbangkan kondisi media olahraga yang semakin terpuruk. Ketika bagian olahraga di surat kabar dan majalah olahraga berusaha untuk bertahan hidup, mereka juga beralih ke ekonomi perjudian sebagai sekoci penyelamat. Menyediakan konten taruhan Dan Promosi yang dapat diklik pada taruhan pertama Anda. Associated Press telah menandatangani FanDuel sebagai penyedia peluang olahraga eksklusif untuk liputan olahraganya. ESPN punya Buku olahraganya sendiri. Sumber berita yang kami andalkan untuk memberikan pengawasan dan wawasan mengenai olahraga, termasuk dampak perjudian, mendapat manfaat darinya.

Segala sesuatu yang disentuh oleh perjudian olahraga merusak kredibilitasnya. Tanya Otani.

California bisa menjadi benteng melawan momok yang semakin besar ini. Atau bisa juga itu hanya pertanda lain. Tidak ada pilihan ketiga.

Dave Zirin adalah editor olahraga The Nation.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here