Seorang gadis berusia 8 tahun adalah satu-satunya yang selamat setelah sebuah bus yang penuh dengan peziarah dalam perjalanan menuju festival Paskah yang populer di pedesaan Afrika Selatan menabrak jembatan di jalur gunung dan jatuh lebih dari 150 kaki ke dalam jurang sebelum terbakar. . Akibatnya, seluruh penumpang yang berjumlah 45 orang tewas.

Peristiwa ini merupakan pengingat tragis betapa berbahayanya jalanan di Afrika Selatan selama periode Paskah, ketika jutaan orang melintasi negara itu pada akhir pekan yang panjang. Pihak berwenang berulang kali memperingatkan pengendara akan bahaya tersebut dan mengeluarkan beberapa pesan yang mendesak agar berhati-hati hanya satu hari sebelum kecelakaan mengerikan itu terjadi pada hari Kamis.

Gadis itu entah bagaimana selamat setelah bus yang membawa jamaah dari negara tetangga Botswana membelok dari jembatan dan terbakar ketika menabrak batu di bawahnya, menurut pihak berwenang.

Seorang pejabat departemen kesehatan setempat mengatakan pada hari Jumat bahwa kondisi gadis itu stabil setelah dirawat di rumah sakit dengan luka serius, dan dia “di tangan yang aman.” Rincian luka-lukanya tidak diungkapkan.

Penyelidik forensik menemukan 34 dari 45 jenazah yang mereka yakini, namun tidak dapat memastikan jumlah pastinya, mengingat betapa mengerikannya insiden tersebut. Pihak berwenang mengatakan banyak korban yang terjebak di dalam bus mengalami luka bakar hingga tidak dapat dikenali lagi.

Pejabat Departemen Kesehatan Provinsi Limpopo, Dr Phofi Ramathuba, mengatakan hanya sembilan jenazah yang ditemukan yang kemungkinan dapat diidentifikasi.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan para korban, yang semuanya tampaknya berasal dari Botswana, sedang dalam perjalanan ke kota pedesaan Moria di provinsi Limpopo untuk merayakan liburan Paskah, yang menarik ratusan ribu pengikut Gereja Kristen Zionis.

Gereja ini berkantor pusat di Moria dan ini merupakan kali pertama ziarah penuh dilakukan sejak pandemi Covid-19. Para jamaah berbondong-bondong ke kota kecil, yang menampilkan bintang raksasa – lambang gereja – dan tulisan “Kota Sion Moriah” dicat putih di atas bukit.

Gereja di Afrika Selatan terbentuk pada awal abad kedua puluh sebagai denominasi Kristen yang juga mempertahankan beberapa tradisi Afrika. Jumlah pengikutnya diperkirakan sekitar 7 juta di wilayah Afrika bagian selatan.

Ramathuba mengatakan pihak berwenang Afrika Selatan telah meminta para pemimpin gereja di Botswana untuk datang dan membantu mengidentifikasi para korban.

Jumat Agung dan Senin Paskah adalah hari libur nasional di Afrika Selatan dan banyak negara tetangganya, dengan jutaan orang bepergian ke, dari, dan melintasi negara tersebut. Bagi sebagian warga Afrika Selatan, ini adalah kesempatan untuk kembali ke kampung halaman dan desa dari pekerjaan mereka di perkotaan. Para migran juga kembali ke negara asal mereka untuk bertemu keluarga mereka. Beberapa, seperti para peziarah yang meninggal pada hari Kamis, sedang melakukan perjalanan keagamaan.

Perjalanan darat bisa berbahaya; Otoritas Manajemen Lalu Lintas Jalan Afrika Selatan melaporkan bahwa 252 orang tewas dalam kecelakaan lalu lintas antara Kamis Putih dan Senin Paskah tahun lalu.

Pihak berwenang mengatakan tampaknya sopir bus kehilangan kendali atas kendaraannya, menabrak pembatas di sisi jembatan dan kemudian tergelincir ke tepi jembatan.

Menteri Transportasi Afrika Selatan, Sindisiwe Chikonga, berada di provinsi Limpopo untuk menghadiri kampanye keselamatan jalan raya ketika dia diberitahu tentang “berita buruk” tentang kecelakaan tersebut, menurut Departemen Lalu Lintas Nasional.

Ramathuba mengatakan dia sedang menghadiri pertemuan doa Paskah ketika dia dipanggil ke lokasi kejadian di Jembatan Mamatlakala dekat kota Mokopane, sekitar 125 mil sebelah utara ibu kota Afrika Selatan, Pretoria.

“Saya menghadiri kejadian tersebut, namun fokus kami saat ini sebagai Kementerian Kesehatan adalah pada korban kecil yang pemberani. Dia berada di tangan yang aman di rumah sakit dan dirawat oleh para ahli,” kata Ramathuba kepada wartawan. Dia menolak memberikan rincian tentang anak tersebut. cedera, namun pihak berwenang merilis foto anak tersebut terbaring di ranjang rumah sakit dan sedang diperiksa oleh dokter.

Ramathuba juga menolak mengatakan apakah orang tua anak tersebut atau anggota keluarga lainnya berada di dalam bus tersebut, dan mengatakan pihak berwenang memerlukan waktu untuk melacak dan memberi tahu keluarga korban yang tewas, yang sebagian besar berada di Botswana.

Sementara itu, penyidik ​​forensik sedang mengerjakan puing-puing pesawat di tengah bebatuan dan lereng terjal. Diduga setidaknya ada 11 jenazah yang masih berada di dalam sisa bus yang hangus dan hampir hancur.

“Kami berada di lokasi kejadian,” kata warga setempat, Simon Mayema, seraya menambahkan bahwa dia adalah salah satu orang pertama yang tiba setelah kecelakaan itu. “Kami mencoba membantu [but] “Kami tidak bisa berbuat apa-apa karena api yang membakar.”

Penulis Associated Press Imray melaporkan dari Cape Town dan Ntshangasi dari Mamatlakala.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here