Zoomer takut pada mereka. Boomer menginginkan lebih banyak dari mereka. Milenial akan terus memproduksinya sepanjang tahun ini.

Lahir antara sekitar tahun 2010 dan akhir tahun 2024, Generasi Alfa adalah penerus demografis Generasi Z. Anggota tertuanya belum siap dalam lima tahun, sedangkan yang termuda akan hamil dalam beberapa minggu mendatang.

Ketika anak-anak terakhir tiba pada bulan Desember mendatang, kelompok anak-anak terbesar yang pernah ada di Bumi akan punah. Sudah ada kekhawatiran bahwa anak-anak tidak “baik-baik saja”. Sebagian besar dari mereka belum lulus sekolah dasar, dan 1 dari 5 masih memakai popok, namun mereka secara luas diberi label sebagai “brutal”, “buta huruf”, dan “terkutuk” di YouTube dan TikTok – tempat para alpha itu sendiri terbentuk. sebuah kelompok besar Dan meningkatkan Bagikan pengguna.

Salahkan pola asuh yang buruk yang dilakukan oleh generasi milenial, perusahaan teknologi, atau keduanya – namun banyak dari mereka yang bertanggung jawab untuk menyebarkan wacana ini secara online setuju bahwa kita harus mengkhawatirkan mereka.

“Semua orang di internet sangat takut dengan Gen Alpha,” kata influencer Gen Z Revata Dutta, juga dikenal sebagai Reeve, yang kontennya populer di TikTok. “Mereka seperti, ‘Ya Tuhan, Jenderal Alpha sangat aneh.’

Meskipun angka kelahiran telah menurun selama beberapa dekade dan kekhawatiran terhadap pandemi ini telah berlangsung selama bertahun-tahun, kini ada lebih banyak lagi hal yang mengkhawatirkan 2 miliar Anak-anak alfa di seluruh dunia – lebih dari seperempat populasi dunia – dan sekitar 6 juta di California saja.

Beberapa aspek budaya mereka memicu reaksi kekerasan.

Dekorasi anak-anak di “sedih Warna krem“?Ini Jenderal Alpha.

Terobsesi dengan layar anak-anak iPad? Alfa lagi.

Toko kosmetik barbar Sephora Gadis remaja berkerumun di lorong perawatan kulit sambil mengolesi wajah bayi mereka dengan retinol? Alfa, seperti yang diklaim.

Dalam beberapa bulan terakhir, Alpha telah muncul sebagai penjahat terbaru TikTok, sebuah label yang mengikuti mereka ke media arus utama. Jika alat zoom sensitif Kepingan saljuAlpha adalah kebalikannya – mengejar gerombolan pencuri Gajah mabuk Produk kosmetik.

Tapi dari mana datangnya reputasi ini? Kenapa naik? SekarangKapan alpha terakhir masih dalam kandungan?

“Jumlah anak saat ini lebih banyak dibandingkan sebelumnya. [and] “Kita telah mencapai puncak baby boom,” kata Mark McCrindle, ahli demografi yang menciptakan nama “Generasi Alfa” pada tahun 2008.

“Saya ingin bertanya kepada kaum milenial – mengapa anak-anak Anda begitu buruk?”

Alpha sebagian besar merupakan keturunan generasi Milenial (mereka yang lahir antara tahun 1981 dan 1996), yang dikenal dengan kepribadian mereka. penghancuran Institusi Amerika yang dicintai seperti department store, pasar perumahan, dan Foundation pernikahan.

Sekarang, menurut… lebar Spasi Bawahan InternetMilenial adalah sabotase Masa kecil untuk generasi penerus.

“Saya ingin bertanya kepada kaum milenial – mengapa anak-anak Anda begitu buruk, dan yang lebih penting, mengapa menurut Anda hal itu lucu?” Kata TikToker Alanna Dinh dalam video viral pada bulan November.

Banyak Generasi Tipe Ini.

Ini dimulai dengan bayi krem ​​​​yang sedih.

Estetika oatmeal yang berani ini telah mendominasi penitipan anak sejak pertengahan Generasi Alfa pada tahun 2017, mengubah saturasi kursi tinggi, gym, dan bak popok dari warna hijau elektrik menjadi warna sage yang halus. Bahkan Fisher-Price telah mengurangi palet warnanya sebagai respons terhadap permintaan pasar akan pakaian, mainan, dan peralatan yang lebih banyak dan tidak terlalu gender.

Ketika menyangkut anak-anak usia sekolah yang mempunyai hak istimewa, kekhawatirannya terpusat pada “anak iPad” yang banyak dikritik, yaitu anak yang tidak bisa duduk sambil makan di restoran atau naik transportasi umum tanpa meluncurkan YouTube dari tablet di perangkat plastik. . masalah.

“Stigmanya adalah kita tidak boleh menampilkan anak-anak kita di depan layar sepanjang waktu, tapi saya mungkin juga sering memeriksa ponsel saya,” kata Chris Chen, 39, yang putranya yang berusia 8 tahun, Kavin, telah menjadi bintang YouTube. dengan setengah juta generasi. Pengikut alfa. “Selama dia mempertahankan nilainya, saya membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan, dan seringkali dia memilih untuk beralih ke iPad.”

Pemirsa sekolah dasar berbondong-bondong mengunjungi Kavin untuk melihatnya menjelajahi hal-hal baru permainan Di Roblox, nikmati kesenangan yang luar biasa Liburan disney Dan Buka kotak itu Surprise Egg Games – Hiburan yang menurut sebagian besar pengamat remaja dan dewasa membingungkan namun menenangkan.

Aspek lain dari zeitgeist Alpha lebih ekstrim. Misalnya: Toilet yang sempitserangkaian film pendek bernuansa kekerasan dan kelam yang memulai debutnya pada Februari 2023. Game ini berbagi pasar dengan game horor populer, termasuk Rainbow Friends dan Poppy Playtime, yang mungkin mengejutkan sebagian orang dewasa dengan kengerian makhluk kartun berwarna-warni.

Namun, kreasi tersebut unggul pada level rendah, dengan taring Hoogie woogie Boneka-boneka yang digantung di kios-kios pedagang kaki lima Permainan arcade Di Walmart.

Bagi siswa sekolah dasar yang penasaran, YouTube sering bertindak seperti Wikipedia, menjawab pertanyaan seperti, Di manakah pohon tertua di Bumi?, kata para ahli. Bagaimana cara mengalahkan Shy Guy di Level 4 Paper Mario? Terbuat dari bahan apa booger?

“Untuk anak-anak yang mungkin tidak memiliki akses ke kelas seni, kami memiliki pencipta yang melakukan hal itu,” kata Amanda Klecker dari Pocket.watch, yang mewakili pencipta anak-anak populer seperti Ryan’s World dan “Kid’s World.” Pusat Seni untuk Anak-anak. “Mereka akan menunjukkan ilustrasi yang sangat keren, dan ayah serta anak perempuannya akan memotongnya secara berdampingan” sehingga anak yang menontonnya juga bisa belajar menggambarnya.

Lainnya, termasuk influencer Gen Z Dutta, setuju dengan penilaian ini.

“Saat saya menghabiskan waktu bersama anak-anak sekarang, mereka punya banyak energi, dan mereka sangat berwawasan luas,” kata Dutta. “Mereka memiliki semua informasi ini di ujung jari mereka.”

Terjemahkan informasi ini menjadi dampak dengan Sibuk Dan secara relatif permisif Orang Tua Milenial: Anak-anak kini semakin menentukan seperti apa keluarganya Dia membelidi mana mereka liburan Dan bahkan siapa mereka Tonton di TVPenelitian menunjukkan.

“Anak-anak kita zaman sekarang sangat pintar,” kata Agnes Hsu dari Hello, Wonderful, yang putranya yang berusia 6 tahun telah membaca ratusan buku digital, meski tumbuh di rumah yang penuh dengan buku fisik. “Ini akan menjadi salah satu generasi paling cerdas dalam hidup kita.”

Namun tidak semua orang begitu optimis.

“Seluruh generasi kegagalan”

Buta huruf adalah salah satu kritik paling umum yang dilontarkan terhadap Gen Alpha secara online. Hal ini juga berlaku secara empiris pada kelompok penduduk yang rata-rata berusia 6½ tahun.

Di California, anak-anak diharapkan dapat membaca sekitar bulan Desember di kelas satu, yang berarti mayoritas siswa harus sudah bisa membaca pada Hari Tahun Baru.

Namun ribuan orang masih mengalami kesulitan, menjadikan membaca sebagai salah satu pengingat paling kuat akan pandemi yang sebaiknya diabaikan oleh sebagian besar remaja dan orang dewasa.

Anak-anak alfa “adalah anak-anak yang paling terpengaruh dalam hal membaca,” kata Chervona Anderson-Bird., Direktur Proyek Membaca dan Sastra California. “Hanya 43% siswa kami yang berada pada tingkat kelas California.”

Rata-rata siswa kelas empat di L.A. Unified saat ini menghabiskan separuh masa taman kanak-kanak dan seluruh kelas satu di rumah, mempelajari dasar-dasar membaca di Chromebook. Pada saat siswa yang sama kembali ke kelas sebagai siswa kelas dua pada bulan Agustus 2021, dia secara efektif telah mencapai akhir pengajaran fonik formal.

“Itulah sebabnya ada begitu banyak siswa kelas tiga yang hasilnya terlihat sangat buruk [on last year’s state assessments]kata Anderson-Bird. “Kami telah menciptakan seluruh generasi kegagalan untuk anak-anak ini.”

Dia mengatakan membaca sangat penting untuk semua tugas akademis mulai dari akhir sekolah dasar dan seterusnya. Namun, bahkan guru bahasa Inggris pun tidak dilatih untuk mengajarkan phonics dan keterampilan perbaikan lainnya di luar kelas awal. Hal ini menyebabkan siswa kelas empat yang tertinggal ketika pandemi melanda pada tahun 2020 masih buta huruf secara fungsional di kelas delapan.

“Para guru mengeluh karena ada anak berusia 14 tahun yang tidak bisa membaca,” kata Anderson-Bird.

Keluhan serupa juga terjadi di TikTok dan Reddit, dimana para guru menyebut kurangnya keterampilan membaca sebagai salah satu alasan mereka meninggalkan profesinya.

“Anak-anak tidak bisa membaca, dan mereka menjadi tidak terkendali di sekolah karenanya,” tulis seorang guru dalam postingan bulan Februari di subreddit r/Teachers berjudul “Mereka Tidak Tahu Cara Membaca. Saya tidak mau untuk melakukan ini lagi.”

Pustakawan setempat mempunyai pandangan yang lebih cerah, dengan mencatat bahwa meskipun sirkulasi masih menurun sejak pandemi, pinjaman digital untuk serial populer seperti Dogman, Diary of a Wimpy Kid, dan Desmond Cole Ghost Patrol tetap kuat.

“E-book dan audiobook seperti kue panas,” kata Grisel Oquendo, penyeleksi novel anak-anak di Los Angeles County Library System.

Generasi alfa yang lebih muda juga kemungkinan besar akan mendapat manfaat dari peralihan nasional dari literasi seimbang ke literasi berbasis fonetik, yang mungkin akan segera diwajibkan berdasarkan undang-undang California.

Namun bagi separuh generasi, langkah ini mungkin sudah terlambat.

“Kami mendengar orang-orang mengeluh [alphas] “Anda kurang empati, Anda mempelajarinya melalui literatur,” kata Anderson-Bird. “Ada banyak kesalahan yang ditimpakan pada anak-anak ini ketika orang dewasalah yang mengatur narasinya.”

“Lebih banyak kekacauan akan terjadi”

Enam bulan terakhir telah terlihat munculnya stereotip terbaru tentang Generasi Alfa: Sephora tween. Anak-anak berusia 12 tahun yang terobsesi dengan serum ini difilmkan menjarah toko kecantikan, merusak sampel, meneror pembeli dewasa, dan menimbun produk mahal yang dirancang untuk kulit dewasa.

Para ahli mengatakan bukan suatu kebetulan bahwa gelombang spekulasi buruk tentang gen alfa muncul pada saat orang lanjut usia memasuki masa pubertas, puncak perilaku buruk dan selera buruk.

Mereka berargumentasi bahwa hiruk pikuk saat berbelanja produk perawatan kulit di Sephora atau melihat toilet Skipedi tidak berarti banyak tentang sebuah era.

“Fenomena Sephora adalah ciri penuaan yang tidak lekang oleh waktu,” kata McCrindle, ahli demografi. “Kita berbicara tentang anak-anak yang masih mengembangkan keterampilan dan perilaku sosialnya. Anak-anak yang meninggalkan penguji riasan adalah kekacauan yang menyertai tahapan kehidupan mereka.

Dutta, sang influencer, setuju.

“Itu adalah tahapannya,” katanya. “Kamu ingin menjadi keren saat berumur sepuluh tahun.”

Namun, dia yakin Alpha akan tetap menjadi orang luar.

“Saya memperkirakan akan terjadi lebih banyak kekacauan,” kata Dutta. “Generasi Alpha adalah anti jerawat alami.”



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here