Seorang hakim federal pada hari Senin menolak gugatan yang diajukan oleh perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, yang menggugat kelompok pemantau ujaran kebencian yang disalahkan karena kehilangan jutaan dolar dalam iklan.

Hakim Distrik AS Charles Breyer memutuskan bahwa gugatan tersebut dimaksudkan untuk menghukum Pusat Penanggulangan Kebencian Digital atas kritiknya terhadap X, dan karena itu melanggar undang-undang negara bagian California. Larang tuntutan hukum yang bertujuan untuk menekan pembicaraan.

Setelah mengakuisisi Twitter pada Oktober 2022, Elon Musk menyambut kembali beberapa pengguna yang telah ditangguhkan karena mengirimkan tweet yang melanggar ketentuan layanannya, dan mengurangi jumlah orang yang menerapkan ketentuan tersebut dan memoderasi percakapan di platform tersebut. Namun dukungannya terhadap kebebasan berpendapat di kalangan X ada batasnya; Misalnya, X terkadang punya Cegah orang memposting tautan Untuk pekerjaan mereka di jejaring sosial lain.

X mengajukan gugatan Juli lalu terhadap Center for Countering Digital Hate, sebuah kelompok penelitian dan advokasi nirlaba, setelah organisasi tersebut mendokumentasikan munculnya ujaran kebencian, misinformasi, dan tren lain seputar akun pengguna di platform tersebut selama masa jabatan Musk.

Pengiklan besar seperti Disney, IBM, dan Apple menarik konten mereka setelah Musk mendukung tweet anti-Semit; Ia kemudian mengungkapkan kekesalannya dalam serangkaian postingan online tentang hilangnya pengiklan sejak perusahaan tersebut diakuisisi. Raksasa media sosial itu mengklaim pihaknya kehilangan “setidaknya puluhan juta dolar” dalam periklanan, sebagian karena pemberitaan pusat tersebut, menurut gugatan perusahaan tersebut.

X Corp menggugat organisasi nirlaba tersebut karena pelanggaran kontrak, dengan tuduhan bahwa para peneliti di pusat tersebut menyalahgunakan akses mereka terhadap data pengguna dan salah mengartikan informasi dalam laporan, artikel, dan seruan mereka kepada perusahaan untuk menggunakan dana iklan mereka di tempat lain. X Corp membandingkan pusat tersebut dengan “organisasi aktivis.”[] K menyamar [a] Badan Penelitian[y]”.

Pada bulan November, para pengacara pusat tersebut menolak gugatan X Corp berdasarkan undang-undang California yang membahas “tuntutan hukum strategis terhadap keterlibatan publik” – yaitu, tuntutan hukum yang bertujuan untuk menyensor, mengintimidasi, dan membungkam kritik.

Pada hari Senin, Breyer mengabulkan mosi anti-SLAPP tersebut, menolak mosi X Corp untuk mempertahankan kembali kasusnya dan mengabulkan serta menolak permintaan Center untuk melakukan pemogokan. Breyer juga mengabulkan mosi untuk menolak klaim X Corp terhadap European Climate Foundation.

“Kadang-kadang tidak jelas apa yang memotivasi suatu tuntutan hukum, dan hanya dengan membaca yang tersirat dari tuntutan tersebut seseorang dapat mencoba menebak tujuan sebenarnya dari penggugat,” kata Breyer dalam perintah setebal 52 halaman yang diajukan Senin. “Di lain waktu, pengaduan tersebut sangat tidak tahu malu dan keras mengenai satu hal sehingga tidak ada kesalahan dalam tujuan tersebut. Kasus ini mewakili keadaan yang terakhir. Kasus ini adalah tentang menghukum para terdakwa atas ucapan mereka.”

Breyer melanjutkan dengan menulis bahwa X Corp. Kasus ini diajukan “untuk menghukum CCDH atas postingan CCDH yang mengkritik X Corp. — dan mungkin untuk menghalangi orang lain yang mungkin ingin terlibat dalam kritik semacam itu.”

Pengadilan mencatat hal itu

“Jelas bagi pengadilan bahwa Perusahaan

Email yang dikirim ke pengacara X Corp untuk meminta komentar atas keputusan pengadilan tidak diterima. Musk tidak segera menanggapi putusan pengadilan terhadap X.

Dalam sebuah pernyataan, Imran Ahmed, CEO Pusat Penanggulangan Kebencian Digital, mengatakan bahwa tujuan kelompok tersebut adalah “untuk memperingatkan dunia tentang kegagalan perusahaan yang melemahkan hak asasi manusia dan kebebasan sipil.”

“Hari ini pengadilan menegaskan hak dasar kita untuk meneliti, berbicara, membela, dan meminta pertanggungjawaban perusahaan media sosial atas keputusan yang mereka buat secara tertutup yang berdampak pada anak-anak kita, demokrasi kita, serta hak asasi manusia dan kebebasan sipil.” kata Ahmed.

“Keputusan hari ini membuktikan bahwa bahkan orang terkaya di dunia tidak dapat memaksakan supremasi hukum sesuai keinginannya,” kata pengacara Roberta Kaplan, yang mewakili pusat tersebut.

“Kita hidup di zaman para penindas, dan media sosiallah yang memberi mereka kekuatan yang mereka miliki saat ini,” tambah Kaplan, yang baru-baru ini mewakili E. Jean Carroll dalam gugatan pencemaran nama baik yang sukses terhadap mantan Presiden Trump. “Dibutuhkan keberanian besar untuk melawan para penindas ini; Dibutuhkan organisasi seperti Center untuk Melawan Kebencian Digital.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here