Jerman memutuskan untuk melegalkan sebagian ganja mulai Senin, memenuhi janji penting pemerintah koalisi Kanselir Olaf Scholz.

Namun, akses terhadap obat tersebut tidak mudah.

Berikut ringkasan aturan baru tersebut:

April Mop?

Mulai 1 April, diperbolehkan membawa hingga 25 gram ganja kering untuk penggunaan pribadi, yang cukup untuk menggulung sekitar 80 batang, tergantung jumlah yang digunakan.

Budidaya ganja di rumah juga akan diizinkan, dengan maksimal tiga tanaman per orang dewasa dan 50 gram ganja kering.

Namun, merokok obat tersebut akan tetap dilarang dalam radius 100 meter dari sekolah, taman kanak-kanak, stadion, dan fasilitas olahraga umum.

Merokok juga akan dilarang di kawasan pejalan kaki antara pukul 07.00 hingga 20.00.

“Klub ganja”

Mulai tanggal 1 Juli, Jerman berencana untuk membentuk asosiasi budidaya ganja yang terorganisir untuk memungkinkan masyarakat memperoleh obat tersebut secara legal.

Setiap klub ganja akan memiliki hingga 500 anggota dan akan mampu menjual maksimal 50 gram ganja kering per bulan per anggota.

Orang dewasa di bawah usia 21 tahun akan dibatasi mengonsumsi 30 gram ganja per bulan yang mengandung tidak lebih dari 10 persen zat psikoaktif tetrahydrocannabinol (THC).

Bertemu dan mengonsumsi ganja tidak diperbolehkan di klub dan keanggotaan akan dibatasi pada satu klub dalam satu waktu.

Tidak ada turis

Satu-satunya cara legal untuk mendapatkan ganja adalah dengan menanamnya di rumah atau mendapatkannya melalui klub ganja, dengan kedua pilihan tersebut terbatas pada orang yang telah tinggal di Jerman setidaknya selama enam bulan.

Pembatasan ini dimaksudkan untuk menghilangkan ketakutan partai-partai oposisi, terutama koalisi konservatif antara Uni Demokrat Kristen dan Uni Sosial Kristen, bahwa undang-undang baru tersebut dapat mendorong “pariwisata narkoba.”

Pemerintahan SPD yang dipimpin oleh Schulz, Partai Hijau dan Partai Demokrat Bebas yang pro-bisnis pada awalnya berjanji untuk melangkah lebih jauh dan mengizinkan penjualan ganja di toko-toko, sebuah langkah yang ditolak oleh Uni Eropa.

Undang-undang kedua kini sedang dipersiapkan untuk bereksperimen dengan penjualan obat di toko atau apotek di wilayah tertentu.

Uang tunai

Pemerintah menegaskan undang-undang baru ini akan mengurangi risiko kesehatan yang terkait dengan ganja karena akan mengatasi masalah zat-zat yang terkontaminasi di pasar gelap.

Namun undang-undang tersebut telah banyak dikritik oleh asosiasi medis dan kelompok kesehatan.

Hal ini juga menimbulkan keluhan dari pemerintah daerah yang bertugas mengawasi pelaksanaannya.

Mereka khawatir akan dibebani dengan birokrasi yang lebih banyak karena mereka harus membatalkan hukuman penjara dan denda yang sudah dikenakan untuk kejahatan yang tidak lagi dapat dihukum berdasarkan undang-undang baru.

Friedrich Merz, pemimpin oposisi Konservatif, memperingatkan bahwa jika partainya kembali berkuasa setelah pemilu 2025, dia akan “segera mencabut undang-undang tersebut.”

Agensi Pers Prancis

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here