Pada penguasaan bola pertamanya dalam tarian pertamanya, Judea Skies-Watkins kehilangan bola.

Itu menggiring bola tepat ke tangan pertahanan Texas A&M Corpus Christi. Aku membeku. Itu mencolok. aku meringis.

Anda tahu apa artinya itu.

Saatnya Jojo.

Pemain bola basket wanita terbaik di dunia ini secara rutin menghasilkan permainan yang benar-benar menakjubkan, di mana setiap noda disambut dengan gangguan menyakitkan yang menginspirasinya untuk mengambil kuas dan memutarnya lagi.

“Saya memberi diri saya sedikit rahmat,” kata keajaiban USC itu. “Rasanya seperti di game pertama, saya sudah dua minggu tidak bermain, oke, biarkan saya mendapatkannya kembali.”

Oh, saya mendapatkannya kembali, semuanya, dan beberapa lagi.

Beberapa saat setelah pertandingan pembuka hari Sabtu, Watkins menggiring bola berputar-putar di luar garis 3 angka sebelum dengan mulus melangkah maju dan mencetak lemparan tiga angka.

Beberapa saat kemudian, dia memotong di belakang pertahanan, mengoper bola dan mencetak gol melalui backdoor layup yang menakjubkan.

Itu memberinya 815 poin untuk musim ini, memecahkan rekor sekolah legendaris Cheryl Miller selama 38 tahun.

Beberapa jam kemudian, Watkins membantu menghasilkan angka yang lebih signifikan – satu – saat ia memimpin unggulan teratas Trojans meraih kemenangan 87-55 atas unggulan ke-16 Islanders di Galen Center yang hampir penuh.

“Sejujurnya, saya tidak tahu apa yang diharapkan, dan saya masih belum benar-benar tahu apa yang diharapkan,” kata penjaga mahasiswa baru tentang pengalaman Turnamen NCAA pertamanya. “Aku di sini hanya untuk jalan-jalan.”

Seperti yang dia jelaskan sekali lagi pada hari Sabtu, Watkins akan mengarahkan. Dia mengatasi game pertama yang goyah dengan kecemerlangannya yang biasa selama 30 menit, mencetak empat poin lebih sedikit dari rata-rata 23 poinnya tetapi mengungguli Islanders dalam segala hal lainnya. Dia melakukan lima rebound, empat assist, empat blok dan cukup aktivitas untuk melakukan tujuh pelanggaran, dan pencetak gol menarik juga melakukan pekerjaan kotor.

Di berbagai titik, dia melakukan operan yang berubah menjadi lemparan tiga angka, melakukan tekel dengan pelompat jarak menengah, mencuri dribel di tengah yang berubah menjadi layup, dan bahkan pernah melepaskan tembakan melebar dan masuk ke dalam terowongan.

“Saya pikir kita sedang menyaksikan sesuatu yang luar biasa terjadi dengan JuJu,” kata pelatih USC Lindsay Gottlieb. “Untuk melihat dampak keseluruhan yang dia berikan pada program ini, dia membuat orang lain di sekitarnya menjadi lebih baik.”

Bintang USC Juju Watkins dilanggar oleh guard Texas A&M Corpus Christi Timberlyn Criswell selama kuarter pertama pada hari Sabtu.

(Brian Van Der Brug/Los Angeles Times)

Jangan salah, ini baru permulaan, baik bagi pemain berusia 18 tahun maupun tim spesial ini. Trojans, yang akan menghadapi unggulan kedelapan Kansas pada putaran kedua di sini Senin malam, memiliki banyak sisa. Trojans memiliki bakat dan kegembiraan yang cukup – dengan 13 kemenangan dalam 14 pertandingan terakhir mereka – untuk mencapai Final Four.

Jojo Watkins, selamat datang di dunia.

“Ada 31 pertandingan di belakang kami yang menunjukkan kepada orang-orang bahwa ini adalah ‘sekarang’ dalam bola basket wanita,” kata Gottlieb pekan lalu. “Saya pikir setiap kali dia mendapat kesempatan untuk bermain, dia menyadari apa yang terjadi dengan menjadi JoJo, bahwa ada banyak perhatian yang tertuju padanya, dan saya tidak tahu apakah ini berbeda dalam hal itu, tapi saya pikir mungkin khalayak yang lebih luas akan melihatnya dan dia hanya perlu menjadi dirinya.” Kita hanya perlu menjadi diri kita sendiri sebagai satu tim.

Jika mereka berhasil mencapai Cleveland, Watkins hampir pasti akan diberi nama Kaitlin Clark musim depan, dan berpotensi bertemu bintang Iowa State itu dalam pertarungan semifinal selama ini.

Watkins menempati peringkat kedua secara nasional di belakang Clark dalam hal mencetak gol sementara mungkin peringkatnya lebih tinggi dalam hal disukai.

Tidak ada yang membenci ketenaran Watkins karena dia belum terkenal secara nasional. Tidak ada yang mempertanyakan omongan sampah Watkins karena di lapangan dia tidak berbicara, lebih memilih berkomunikasi dengan cara yang sederhana, alis terangkat, telapak tangan terentang, dan desahan raksasa.

Tidak ada yang iri dengan kesuksesan Watkins karena dia tampaknya masih belum ternoda olehnya.

Dalam konferensi pers pasca pertandingan pada hari Sabtu, dia mengakui bahwa dia tidak menyangka telah memecahkan rekor home run sepanjang masa Miller, kemudian menyebut Miller sebagai “KAMBING” ketika berbicara tentang dia.

“Saya sangat bersyukur disebutkan dan menjadi bagian dari warisan Trojan,” katanya.

Kemudian, dia tampak lebih bersemangat dengan dua gol yang dicetak oleh favorit penggemar lama India Otto, sambil berseru: “Itu adalah poin terbaik yang pernah saya lihat sepanjang musim.”

Kemudian dia menoleh ke arah Otto di podium konferensi pers, mengepalkan tinjunya dan berkata: “Selamat, saudara.”

Dia berbicara dengan kehangatan yang tampak seperti tidak mementingkan diri sendiri. Saya berbicara dalam semangat seorang pemimpin.

“JuJu menangani beban itu semua dengan keanggunan yang tidak dapat Anda gambarkan,” kata Gottlieb.

Lalu ada nama ini. Joe Joe. Joe Joe! Judul yang bagus. Seperti dia. Penuh warna, ekspresif, seimbang sempurna, kuat tanpa pretensi.

Di penghujung kuarter ketiga hari Sabtu, sorakan mulai mengalir dari tribun Galen Center.

“Ayo-pergi apa-apa… ayo-pergi apa-apa,” teriak kerumunan.

Hal yang menarik tentang kegembiraan adalah bahwa hal itu sepenuhnya acak. Watkins tidak hanya membuat drama dramatis. Dia menggiling dengan tenang dan tanpa ekspresi.

Penonton bisa merasakan stadion menjadi ajaib hanya dengan kehadirannya. Dia disemangati karena menjadi dirinya sendiri.

Sementara tim lain memiliki daya tariknya masing-masing, wanita Trojan memiliki jujunya sendiri.

Usai pertandingan, di ruang pertemuan di luar stadion, Watkins berfoto bersama dua anak bungsu dari seorang pemain yang pernah memiliki kehadiran misterius serupa. Ya, sempurna sekali, dia berpose bersama Bianca dan Capri Bryant.

Oh, dan ingat perputaran properti pertamanya?

Tidak membuat satu sama lain sepanjang permainan.

“Itu gila, ya,” kata Watkins sambil tersenyum lebar.

Satu jatuh, tanggal untuk pergi.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here