Nigeria Perusahaan tersebut sekarang memproduksi minyak mentah dari lebih dari 246 ladang di seluruh negeri dan mengoperasikan 188 terminal/platform produksi, kata pemerintah federal.

Data yang diperoleh di Abuja pada hari Jumat dari Komisi Pengaturan Perminyakan Nigeria, sebuah badan pemerintah federal, menunjukkan bahwa ladang produksi minyak Nigeria telah meningkat sejak penemuan minyak komersial pertama di negara itu oleh Shell D’Arcy di Oloibiri, Negara Bagian Bayelsa. , pada tahun 1956.

Dokumen NUPRC, yang berfokus pada stabilitas di sektor perminyakan, sebagian menyatakan: “Sejak tahun 1956, lanskap minyak dan gas Nigeria telah berkembang dengan pembangunan dan pemasangan berbagai fasilitas minyak dan gas.

“Dengan lebih dari 246 lapangan produksi, 2.777 rantai produksi, 188 pabrik/platform produksi, empat terminal gas, lima terminal darat, 11 FSO (floating storage and offloading unit), 18 FPSO (floating production storage and offloading), dan masih banyak fasilitas lainnya. di dalam dan sekitar Berbagai tahap pembangunan, Nigeria siap untuk meningkatkan produksi dan meningkatkan keamanan energi.

Nigeria telah mencatat peningkatan produksi dan fasilitas minyak baru-baru ini.

Ingatlah bahwa Sunday PUNCH melaporkan pada 17 Maret 2024 bahwa jumlah rig pengeboran minyak yang beroperasi di seluruh negeri meningkat sedikit menjadi 16 pada bulan Februari.

Hal ini berdasarkan data laporan pasar minyak bulanan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk Maret 2024, kata laporan itu.

Angka yang dikeluarkan oleh OPEC menunjukkan bahwa jumlah rig minyak di negara tersebut meningkat dari 15 pada bulan Januari menjadi 16 pada bulan Februari, sebuah perkembangan yang digambarkan oleh para operator industri sebagai hal yang penting untuk produksi minyak mentah.

Data OPEC menunjukkan, menurut laporan hari Minggu, negara tersebut mengoperasikan rata-rata 13, 16, dan 14 rig minyak masing-masing pada kuartal kedua, ketiga, dan keempat tahun 2023.

Anjungan minyak adalah struktur besar dengan fasilitas untuk mengekstraksi dan memproses minyak dan gas alam yang ditemukan dalam formasi batuan di bawah dasar laut.

Nigeria, sebagai negara kaya minyak dan gas, setiap hari melakukan pengeboran minyak mentah dari sumber-sumber dalam dan luar negeri untuk diekspor.

Lebih dari 80 persen mata uang asingnya berasal dari minyak; Oleh karena itu, jumlah rig eksplorasi minyak yang beroperasi di seluruh negeri sangatlah penting.

Sementara itu, dalam dokumen terbaru Komisi Kekayaan Intelektual Nasional yang diperoleh pada hari Jumat, komisi tersebut mencatat bahwa mengingat tantangan keamanan yang ada di seluruh negeri, perlindungan yang disengaja terhadap aset minyak dan gas adalah hal yang sangat penting.

Ia menggambarkan aset minyak sangat penting tidak hanya bagi perekonomian negara tetapi juga bagi kesejahteraan warganya dan pembangunan berkelanjutan negara tersebut.

Meskipun realisasi produksi nasional saat ini sebesar 1,33 juta barel minyak per hari dan 256 ribu barel kondensat per hari, namun potensi produksi teknis nasional saat ini sebesar 2,26 juta barel per hari, sedangkan kuota OPEC saat ini sebesar 1,5 juta barel per hari.

“Menjembatani kesenjangan antara produksi minyak aktual dan kemampuan teknis merupakan peluang besar bagi Nigeria untuk membuka sumber pendapatan tambahan, mengatasi kesenjangan devisa saat ini dan meningkatkan ketahanan ekonominya.

“Meningkatkan keamanan infrastruktur dan fasilitas transportasi minyak dan gas merupakan elemen penting untuk mencapai tujuan ini,” kata komite tersebut.

Ia mencatat bahwa dengan mengadopsi pendekatan terpadu yang mengatasi tantangan infrastruktur, transportasi dan keamanan secara holistik, Nigeria akan meningkatkan stabilitas, keberlanjutan dan ketahanan di sektor energinya.

“Strategi terpadu seperti ini akan mengakui keterhubungan antara berbagai aspek rantai nilai energi dan menekankan perlunya kerja sama antara lembaga pemerintah, pasukan keamanan, pemangku kepentingan industri, dan mitra internasional untuk menerapkan strategi dan inisiatif yang ditargetkan.

“Berbagai aspeknya meliputi investasi pada proyek infrastruktur baru, pemeliharaan aset yang ada, pengembangan dan penerapan teknologi modern, investasi pada jaringan pipa, jaringan pipa virtual, pelabuhan, jalur kereta api, dan jalan raya untuk memfasilitasi pengangkutan sumber daya energi.

“Hal ini juga mencakup penerapan langkah-langkah keamanan komprehensif untuk melindungi infrastruktur dan aset energi dari ancaman seperti vandalisme, pencurian, vandalisme, dan serangan siber.

“Pendekatan ini juga memerlukan pembentukan kerangka kebijakan dan mekanisme peraturan yang jelas untuk mendukung investasi, mendorong persaingan dan memastikan transparansi dan akuntabilitas dalam sektor energi,” kata regulator.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here