DETROIT — Gali lebih dalam dari 32 kemenangan Purdue dan 27 kemenangan Tennessee, dan gali lebih dalam tentang pertarungan dan detail bola basket, dan Anda akan kesulitan untuk membuat keputusan pada final Regional Midwest hari Minggu di Little Caesars Arena.

Boilermakers unggulan No. 1 (32-4) adalah tim No. 3 KenPom, dan Vols unggulan No. 2 (27-8) adalah No. 6. Ini adalah pertahanan peringkat ketiga Tennessee melawan pelanggaran peringkat ketiga Purdue. Ini adalah pertahanan peringkat ke-17 Purdue melawan pelanggaran peringkat ke-28 Tennessee.Purdue memimpin negara dengan 41 persen dari jarak 3 poin. Tennessee menempati peringkat kelima dalam persentase sasaran lapangan efektif yang diperbolehkan (45,3). Center senior Purdue, Zach Eddy, akan mengulang sebagai Pemain Terbaik Nasional Tahun Ini, dan sayap senior Tennessee Dalton Knecht – Pemain Terbaik Amerika Utara dan SEC – memiliki alasan yang sama kuatnya dengan non-Eddy seperti siapa pun untuk penghargaan tersebut.

Tennessee memiliki lebih banyak bakat, kedalaman, dan atletis. Namun hanya satu tim dalam olahraga ini yang memiliki Eddie setinggi 7 kaki 4 dan 300 pon yang rata-rata mencetak 24,6 poin dan 12,4 rebound per game.

Jadi hal-hal yang tidak berwujud akan menceritakan kisahnya. Pilihlah tim yang paham perjuangan, tim yang terdiri dari para veteran yang telah belajar dari kegagalan masa lalu di Turnamen NCAA, dan yang bermain di bawah bimbingan seorang pelatih yang kariernya yang luar biasa sering kali dirusak oleh penampilannya yang mengecewakan dalam hal ini.

Ya, itu juga cucian. Begitu juga dengan sentimentalitas yang ada – terhadap mereka yang tidak terafiliasi – dan kelelahan selama bertahun-tahun mendengar bagaimana Rick Barnes dari Tennessee dan Matt Painter dari Purdue tidak dapat menyelesaikan pekerjaannya pada bulan Maret.

“Anda sedang berbicara tentang dua pemain yang paling disukai di luar sana,” pelatih Oakland Greg Camby, yang timnya mengalahkan Kentucky di babak pertama, mengatakan hari Sabtu tentang Barnes dan Painter. “Anda tidak akan pernah mendengar siapa pun – dan maksud saya siapa pun – dalam bisnis kita mengatakan hal buruk tentang salah satu dari mereka. Tidak akan pernah. Mereka adalah generasi yang lebih tua, para pelatih keras yang mendapatkan apa yang mereka inginkan dan melakukannya dengan benar. cara. Anda sedang berbicara tentang reputasi yang sama. “

Perjuangannya tidak persis sama. Barnes mencapai Final Four pada tahun 2003, sering kali berkinerja buruk dibandingkan dengan kesuksesannya di musim reguler. Painter tampil sedikit lebih baik di turnamen tersebut tetapi tidak pernah mencapai Final Four. Profesi kepelatihan mengetahui bahwa mereka dapat merayakan kenyataan bahwa salah satu dari pelatih ini akan tampil di panggung terbesar akhir pekan depan, namun mereka juga mengetahui bahwa mereka berdua memiliki skuad yang cukup baik dan bahwa pelatih ini akan memikul beban tersebut setelah hari Minggu dan memasuki musim depan.

“Ya, 100 persen,” kata Camby, teman pelatih dan dekat Barnes.

Sejarah di luar para pelatih Tennessee bermain di Final Four pertamanya dalam sejarah program — hanya di final regional kedua — dan bermain melawan Purdue untuk pertama kalinya sejak 1980.

“Saya merasakannya,” kata Painter, membandingkannya dengan basis penggemar Chicago Cubs seumur hidup yang akhirnya dianugerahi gelar Seri Dunia 2016, yang pertama dalam waralaba tersebut dalam 108 tahun.

“Itulah yang dipikirkan pikiran kami 24/7,” kata penjaga tingkat dua Purdue, Fletcher Loyer. “Melihat hal-hal seperti ini dalam beberapa tahun terakhir, bagaimana hal itu dilakukan, dan jumlah pekerjaan yang telah dilakukan orang-orang ini dalam beberapa tahun terakhir, sungguh menyedihkan. Anda hanya ingin programnya, universitasnya, dan semua orang bisa mengatasi masalah itu. Itulah yang kami lakukan. ingin lakukan dan apa yang akan kami lakukan.” Sulit untuk mencapainya pada hari Minggu.”

Tennessee tidak memiliki tradisi bola basket putra kaya yang sebanding dengan Purdue, jadi dari sudut pandang program, keluarga Vol tahu bahwa mereka diberi kesempatan langka. Keputusasaan yang mereka rasakan adalah pada Barnes. Pinter membandingkan Barnes dengan mentornya, mantan pelatih dan bos di Purdue, Gene Keady, yang mungkin merupakan contoh terbaik tentang bagaimana turnamen ini dapat menghasilkan penilaian yang keras terhadap sebagian kecil pekerjaan selama beberapa dekade yang selalu sangat baik.

Tapi itulah turnamennya, itulah kesepakatannya, penguapan 40 menit yang menjengkelkan dari musim-musim hebat membantu menjadikannya hebat. Dan jika Vols meraih kemenangan terbaik dalam sejarah bola basket putra Tennessee, perayaannya akan berpusat di sekitar Barnes.

“Ini akan sangat berarti,” kata sayap senior Tennessee Josiah Jordan James. “Pelatih Barnes adalah orang paling konsisten yang pernah ada, dan dia pantas mendapatkannya lebih dari pelatih mana pun di negeri ini.”

Sekelompok pemain dalam game ini juga memenuhi syarat untuk deskripsi ini. Eddy tidak mendapatkan bantuan yang dibutuhkannya dalam salah satu kekalahan sepanjang masa turnamen, unggulan ke-16 Fairleigh Dickinson atas unggulan teratas Purdue di turnamen tahun lalu. Penjaga mahasiswa baru Loyer dan sekarang mahasiswa tahun kedua Braden Smith lebih kuat, lebih baik, dan dibentuk oleh kinerja buruk itu. Lance Jones, yang dipindahkan dari Illinois Selatan, telah membawa ledakan dan ketabahan yang dibutuhkan ke perimeter, dan akan menghabiskan sebagian besar permainan ini untuk membela Kinchett.

James dan rekan senior tahun kelima Santiago Vescovi dianggap pergi setelah kekalahan Sweet 16 tahun lalu dari Florida Atlantic — meskipun James mengatakan dia mengira Vescovi akan kembali karena pacarnya bermain sepak bola di UT. James sudah keluar, tetapi berpikir untuk kembali setelah tidak mendengar apa yang dia harapkan selama proses penyusunan draf. Dia bersedia untuk terus bermain, tetapi mengatakan kepada Barnes bahwa dia akan mengerti jika Barnes tidak menginginkannya kembali.

“Itu langsung terkunci,” kata James, dan Chris Lidlum, yang telah pindah ke Harvard, memilih untuk pindah kembali ke St. John’s, sehingga membuka beasiswa tersebut.

Sekarang dia memainkan sepakbola terbaik dalam karirnya. Vescovi melewatkan kemenangan Sweet 16 hari Jumat atas Creighton karena flu, dan dia mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada rekan satu timnya setelah itu karena telah memperpanjang karirnya, dengan mengatakan Atlet Pada hari Sabtu dia bermaksud bermain pada hari Minggu tetapi tidak yakin dia akan cukup sehat.

Purdue mengalahkan Tennessee 71-67 pada 21 November di Maui Invitational, dengan Eddy melakukan bisnis seperti biasa — 23 dan 10, mengalahkan center UT Jonas Edu dan Toby Awaka — dan Lower keluar untuk 27. Kedua tim telah meningkat sejak saat itu, tentu saja, tapi perubahan individu terbesar adalah point guard Tennessee Zachai Ziegler. Saat itu ia masih bermain, hanya delapan bulan setelah perbaikan ACL-nya, namun ia hanyalah bayangan dari keadaannya yang sekarang.

“Saya rasa kepercayaan diri saya tidak benar-benar ada,” kata Ziegler, yang memasukkan 2 dari 11 tembakan dengan tiga assist dan tiga turnover hari itu. “Saya tidak memiliki kepercayaan diri untuk melakukan pukulan tertentu seperti yang akan saya lakukan sekarang, atau memukul atau melakukan lunge dengan cara tertentu seperti yang saya lakukan sekarang.”

Lima puluh satu pelanggaran dilakukan hari itu, 30 di antaranya terjadi di Tennessee. Manajemen turnamen ini sejauh ini mengindikasikan bahwa angka tersebut akan menurun secara signifikan. Intensitas dan kebugaran tidak akan terjadi. Taruhannya, semangatnya, pelatihannya dan bakatnya membuat permainan ini layak untuk diulas – kecuali untuk mengatakan bahwa ini akan lebih cocok untuk turnamen ini, dan membuat banyak orang senang, beberapa hari kemudian di Glendale, Arizona.

(Foto oleh Dalton Knecht dan Zach Eddy dari Maui Invitational: Darryl Omi/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here