Gubernur Negara Bagian Kaduna, Oba Sani, pada Sabtu menyesalkan besarnya utang yang diwarisi pendahulunya pada 29 Mei 2023.

Sani mengatakan, negara kini hanya mempunyai sisa dana kecil yang tidak cukup untuk membayar gaji.

Hal itu diungkapkan Gubernur saat memberikan pidato pada rapat DPRD di aula mendiang Umaru Musa Yar’Adua, Kaduna.

Dia menambahkan bahwa pemerintahannya mewarisi total $587 juta, 85 miliar naira dan 115 kewajiban kontrak dari mantan gubernur tersebut.

Meskipun demikian, ia mengatakan ia belum meminjam uang selama sembilan bulan terakhir masa pemerintahannya, dan mencatat bahwa beban utang yang sangat besar telah menggerogoti alokasi federal negara bagian tersebut.

Gubernur menegaskan bahwa karena nilai tukar yang tinggi, ia membayar kembali hampir tiga kali lipat dari apa yang dipinjam oleh pemerintahan Nasir El-Rufai.

Menurutnya, N7bn dari alokasi federal N10bn kepada negara bagian pada bulan Maret digunakan untuk membayar utang.

Gubernur lebih lanjut menyatakan bahwa negara bagian hanya memiliki sisa 3 miliar naira, jumlah yang menurutnya tidak cukup untuk membayar gaji karena gaji bulanan negara bagian berjumlah 5,2 miliar naira.

Namun beliau meyakinkan masyarakat bahwa pemerintahannya tetap bertekad untuk mengarahkan negara menuju kemajuan dan pembangunan berkelanjutan, karena pemerintah melakukan penilaian komprehensif terhadap situasi tersebut dan mempertajam fokusnya.

Dia berkata: “Meskipun ada beban utang yang sangat besar sebesar $587 juta, 85 miliar naira dan 115 kewajiban kontrak yang sayangnya kami warisi dari pemerintahan sebelumnya, kami tetap bertekad untuk membimbing Negara Bagian Kaduna menuju kemajuan dan pembangunan berkelanjutan. Kami telah menilai situasi kami secara komprehensif dan meningkatkan fokus kami.

“Saya sangat gembira untuk melaporkan bahwa meskipun negara ini memiliki utang warisan yang sangat besar sejauh ini, kami belum meminjam satu pun kobo.

“Area prioritas utama pemerintah kami meliputi keselamatan dan keamanan, perumahan, pendidikan, layanan kesehatan, dan dukungan bagi usaha kecil, menengah, dan mikro. Kami juga memprioritaskan pembangunan inklusif dengan berinvestasi pada sumber daya manusia, menstimulasi perekonomian, dan menyediakan perumahan yang terjangkau.

Di bidang keamanan, dia mengatakan negara bagian telah membuat banyak kemajuan dengan memperbarui layanan kewaspadaan negara bagian dengan menunjuk 7.000 personel tambahan untuk layanan tersebut sementara lebih dari 100 kendaraan operasional dan 100 sepeda motor dibeli untuk didistribusikan ke KADVS dan badan keamanan federal yang beroperasi di negara tersebut. negara.

Berbicara mengenai pendidikan, gubernur mengatakan selain membangun beberapa kota keterampilan dan kejuruan untuk mengatasi kekurangan keterampilan di negara bagian tersebut, pemerintahannya bekerja sama dengan Kuwait berupaya mengurangi jumlah anak putus sekolah di Kaduna sebanyak 200.000 anak.

Mengenai infrastruktur, gubernur juga mengatakan bahwa meskipun terdapat banyak tantangan yang dihadapi negara bagian ini, “upaya kolektif kita sangat penting bagi kemajuan Negara Bagian Kaduna. Kami bercita-cita untuk menjadikan kehidupan pedesaan menyenangkan dan mengubah Kaduna menjadi pusat bisnis utama. Tujuan utama kami adalah untuk membangun kembali kepercayaan diri dan memajukan perdamaian dan keharmonisan.” “.

Berbicara juga, mantan Kepala Staf Pertahanan, Jenderal Martins Luther Agwai (rtd), menyerukan upaya bersama untuk mengatasi tantangan keamanan yang dihadapi negara tersebut, dan mencatat bahwa tanpa perdamaian dan keamanan, tidak ada pembangunan berarti yang dapat dicapai di negara bagian tersebut.

Sebelumnya dalam sambutannya, Emir Zazzau, Ahmed Bamali, menyatakan optimisme bahwa meskipun ada tantangan yang dihadapi negara bagian, gubernur dapat mengubah perekonomian negara menuju pembangunan yang efektif.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here