Long Beach Media Guild mengumumkan pada hari Jumat bahwa setidaknya 60% dari unit perundingan menerima pemberitahuan PHK tak lama setelah karyawan ruang redaksi berserikat dan melakukan pemogokan untuk memprotes pemotongan yang akan datang.

Unit tersebut, yang mencari pengakuan sukarela dari perusahaannya, Long Beach Press Initiative, mengatakan sembilan anggotanya telah diberhentikan, sementara tiga anggotanya yang masih hidup masih melakukan pemogokan. Seluruh staf Long Beach Post telah dikurangi dari 17 menjadi delapan, kata sumber yang dekat dengan organisasi nirlaba tersebut yang tidak berwenang memberikan komentar.

CEO Melissa Evans dan dewan Long Beach Journalism Initiative, induk organisasi nirlaba Long Beach Post dan Long Beach Business Journal, mengatakan pada hari Jumat dalam sebuah pernyataan bahwa “kondisi keuangan adalah satu-satunya alasan pengurangan ini” setelah pemotongan anggaran. The Long Beach Post dan Long Beach Business Journal beralih dari kepemilikan korporasi ke kepemilikan nirlaba empat bulan lalu.

“Setiap anggota staf, serta Dewan Direksi kami, mengetahui bahwa transisi ke organisasi nirlaba ini membawa banyak ketidakpastian dan risiko,” bunyi pernyataan tersebut.

“Kami benar-benar mengubah model bisnis kami, lebih mengandalkan donor dan hibah. Kami telah membuat kemajuan besar – Long Beach adalah kota yang indah dan murah hati – namun menerima terlalu banyak gaji mengancam kemampuan kami untuk membayar tagihan kami sekarang dan dalam jangka panjang.

Long Beach Media Guild mengklaim kesembilan karyawannya diberhentikan tanpa pesangon. Evans tidak menanggapi permintaan komentar The Times atas tuduhan ini.

Evans mengumumkan PHK yang akan terjadi pada hari Kamis dalam pertemuan seluruh karyawan, setelah itu unit perundingan melakukan pemogokan, kata Jason Ruiz, reporter Balai Kota untuk Long Beach Post dan juru bicara Long Beach Media Guild.

Pekerja Long Beach Post pindah ke serikat pekerja di bawah Media Guild of the West dua minggu setelah mengirim surat ke dewan Inisiatif Jurnalisme Long Beach yang menguraikan keprihatinan mereka tentang keputusan kepemimpinan baru-baru ini, dugaan pelanggaran ketenagakerjaan dan keluhan lainnya, kata Ruiz. .

Long Beach Media Guild meminta pengakuan sukarela dari pemberi kerja pada Rabu lalu setelah seluruh unit perundingan menandatangani kartu serikat pekerja.

Unit perundingan menganggap PHK pada hari Jumat sebagai tindakan pembalasan dan mengajukan klaim praktik perburuhan yang tidak adil terhadap Inisiatif Jurnalisme Long Beach, kata Ruiz. Para pekerja yang melakukan mogok kerja menuntut perlindungan di tempat kerja, peningkatan upah dan tunjangan yang mencakup kesehatan fisik dan mental, serta pembaruan standar keberagaman, kesetaraan dan inklusi untuk penempatan dan cakupan.

“Jika kita menjauh, Long Beach akan menjadi gurun berita,” kata Ruiz. “Komunitas kami… berhak mendapatkan lebih dari ini.”

Persatuan Media Barat telah bekerja sama dengan Inisiatif Jurnalisme Long Beach untuk menjadwalkan pemilihan serikat pekerja dengan Dewan Hubungan Perburuhan Nasional, meskipun tidak jelas bagaimana pemilihan tersebut akan dilanjutkan setelah mayoritas pemilih yang memenuhi syarat diberhentikan.

“PHK adalah hal terakhir yang ingin kami lakukan, dan kami telah mengambil segala tindakan untuk menghindari PHK,” kata Evans dan dewan direksi Long Beach Initiative kepada Press dalam pernyataan mereka.

“Karyawan yang terkena dampak PHK saat ini adalah jurnalis berbakat dan anggota staf pendukung, dan mereka tidak pantas untuk kehilangan pekerjaan. Namun komitmen kami kepada para donatur, yayasan, dan pembaca kami adalah untuk memastikan bahwa surat kabar dan pekerjaan yang kami lakukan tetap bertahan.” transisi kritis ini.”

Ini adalah gelombang PHK terbaru yang menimpa industri surat kabar. The Los Angeles Times mengumumkan pada bulan Januari lalu bahwa mereka akan memberhentikan lebih dari 20% ruang redaksinya, yang juga diwakili oleh Media Guild of the West.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here