Berita Kematian Akira Toriyama Itu terdengar di internet awal bulan ini, membuat jutaan penggemar anime bersemangat Berduka atas kehilangannya Oleh seniman manga berpengaruh di balik serial Dragon Ball.

Banyak di antaranya dapat ditemukan di seluruh Amerika Latin – khususnya Meksiko – dan di antara orang Latin di Amerika Serikat, yang sudah memilikinya Itu mencakup serial animasi Itu mengadopsi protagonis berambut runcing, Goku, Sebagai salah satu milik merekadan bergabunglah dengan barisan Dorcal Due, Xenomorph dari film Alien dan lip balm Carmex sebagai entitas kelahiran asing yang diberikan kewarganegaraan spiritual Meksiko. Berkendara hampir ke mana saja di Meksiko dan Anda akan menemukan Goku didekorasi Pada semua jenis kendaraan, truk makanan dan barang.

Yair Guzman ingat bahwa dia berusia 8 tahun dan sedang menonton kartun di TV keluarga ketika ayahnya memasuki ruangan dan bertanya kepadanya: “¿Estás viendo Goku?”

“Salah satu kenangan indah yang saya miliki tentang ayah saya adalah menonton film Dragon Ball bersama-sama,” kata Guzman, yang berbicara kepada saya dari rumahnya di Monterrey, Nuevo León. Dia terkejut saat mengetahui bahwa ayahnya telah jatuh cinta dengan serial anime tersebut pada tahun 1990an – sementara Dragon Ball awalnya ditayangkan di Jepang pada akhir tahun 1980an, versi sulih suara dalam bahasa Spanyol ditayangkan perdana di Canal 5 Meksiko pada tahun 1996, dengan Dragon Ball Z menampilkan ” di layar segera setelahnya.

Momen itu sangat memengaruhi Guzmán, yang kini berusia 26 tahun, telah bertransformasi menjadi persona panggung Laluthing dan memimpin Los Shinigami del Norte, grup musik regional Meksiko yang menampilkan cover dan lagu-lagu kartun-sentris dalam bahasa Spanyol, dan mencoba-coba cumbia, rock, dan genre lainnya. . Mengenakan setelan gaya Norteño yang serasi yang meniru seragam Sekolah Penyu oranye dan biru milik Goku, band ini berhasil membawakan lagu-lagu yang dapat dikenali (untuk para pemimpin anime) seperti “El Poder Nuestro Es” (lagu pembuka “Dragon Ball Z”) dan “Fantasi Pegasus(dari “Saint Seiya”) Di konvensi, acara, dan di mana pun, cosplayer berada dalam mode reventón penuh.

“Saya telah membuat parodi anime bergaya norteño selama beberapa tahun,” kata Guzmán, yang mendirikan Los Shinigames del Norte pada tahun 2017. “Lalu suatu hari saya berkata, ‘Saya ingin membawa ini ke level berikutnya.’” Saat saya diundang ke konvensi, saya tidak akan melakukannya, “Saya hanya akan membawakan satu lagu. Saya akan membawa seluruh anggota band Norteño bersama saya.”

Saya membentuk sebuah band: Erasmo Herrera pada akordeon, Fernando Dominguez pada bajo quinta, drummer Diego Garcia, dan bassis Marcos Bocanegra.

“Kami adalah musisi sejati yang serius dengan musik dan penampilan dan semuanya terdengar bagus,” kata Guzman. “Kami tidak melakukannya sebagai lelucon atau untuk bersenang-senang. Kami melakukannya untuk menampilkan pertunjukan yang bagus.”

Los Shinigami del Norte menjadi viral pada tahun 2022 ketika Video siapa mereka pertunjukan Pada konvensi anime di Monterey mereka mulai berkeliling. Kelompok itu bermainMariposa“”selubung””kupu-kupu” dari “Digimon,” sementara penggemar berpakaian seperti karakter fiksi ilmiah dan anime, termasuk Mandalorian dengan boneka Grogu, dan menari.

Guzman mengatakan ini adalah penampilan ketiga mereka, tapi itu cukup untuk mendapatkan dukungan dari seluruh dunia. Sejak itu, band ini mengadakan lebih banyak pertunjukan dan mendapatkan penonton di Spotify dan Youtube. Kesuksesan mereka disebabkan oleh penonton yang menghadiri pertunjukan live mereka.

“Mereka mendengarkan kami bermain,” katanya, “dan mereka mulai menari, dan seseorang berpikir untuk membuat video.” “Ada pepatah ‘mi México mágico’, yaitu tentang hal-hal nyata yang terjadi di sini, dan saya merasa kita adalah bagian darinya.”

Menggabungkan kecintaannya pada anime dengan akar Meksikonya, Guzmán membantu menciptakan genre nortaku, kombinasi istilah Jepang “otaku” dengan “norte”. Ini menangkap perpaduan indah budaya yang menghadirkan senyuman dan rasa kagum pada dunia yang tampak begitu besar dan menakutkan. Berikut adalah sekelompok anak muda Meksiko yang menunjukkan kecintaan dan apresiasi mereka terhadap bentuk seni Jepang dengan cara yang terasa autentik bagi mereka, dan dengan demikian menciptakan budaya baru dan ruang menyenangkan yang menghormati keduanya.

“Kami sangat menikmati fandom dan apresiasi terhadap budaya lain,” tambah Guzman. “Dan fakta bahwa kami mencoba memberikan nuansa Meksiko adalah cara lain untuk memberi tahu para pembuat konten bahwa kami mencintai mereka.”

Sejak kemunculan Los Shinigames del Norte, semakin banyak band bermunculan yang membawakan lagu-lagu anime dan kartun. Para cosplayer juga mulai memasukkan topi koboi dan elemen norteño lainnya ke dalam kostum mereka. Guzman sangat bahagia: “Senang sekali melihat lebih banyak orang kreatif bergabung dengan gerakan ini… Kami merasa seperti kami sedang memelopori sesuatu yang akan menjadi besar.”

Guzmán membandingkan popularitas Toriyama di Meksiko dengan popularitas “El Chavo del Ocho” di Brasil, di mana komedi situasi Meksiko sering disulihsuarakan dalam bahasa Portugis. Program siang hari nomor satu di negara ini. Dengan kematian Toriyama, lebih banyak orang mengetahui grup tersebut sebagai Mendukung dari sekitar Latin Amerika sebuah penawaran Kecintaan mereka terhadap seniman dan kontribusinya terhadap budaya dibagikan. Los Shinigami del Norte Dia memposting video musik untuk menghormati Toriyamadengan judul “Esta va por mi infancia” disertai emoji bersorak.

“Banyak teman saya yang sangat sedih dengan berita ini,” kata Guzman. “Saya sedang melakukan siaran langsung ketika saya mengetahui kematian Toriyama dan kami mulai mengingat lagu-lagunya, dan itu membuat Anda sedikit bernostalgia karena apa arti semua itu bagi masa kecil kami. Lagu saya seperti banyak orang Meksiko dan Latin lainnya. Dia adalah sangat ambisius.”

Dia ingat betul keinginannya untuk berubah menjadi Super Saiyan dan melakukan gerakan Kamehameha dengan harapan “sambaran petir kecil akan meledak”. Meskipun tidak ada paku yang pernah lepas dari tangannya, Guzmán dan Los Shinigami del Norte masih berhasil mengisi dunia dengan energi yang eksplosif.

Alex Zaragoza adalah seorang penulis televisi dan jurnalis yang meliput budaya dan identitas. Karyanya telah muncul di Vice, NPR, O Magazine, dan Rolling Stone. Dia menulis di serial “Primo” dan “Lopez vs. Lopez”. Dia menulis secara teratur untuk De Los.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here