Ketika sejumlah besar paus abu-abu mulai terdampar di sepanjang pantai Pasifik Amerika Utara hampir enam tahun lalu, para ilmuwan kelautan hanya bisa berspekulasi tentang penyebabnya: Apakah itu penyakit? Polusi laut? Meningkatnya tabrakan kapal?

Banyak dari cetacea yang terserang tampak kurus atau kurus, sementara yang lain tampak terkoyak oleh paus pembunuh. Beberapa di antara mereka rupanya meninggal setelah tertabrak kapal, atau tersangkut alat tangkap. Dan masih ada lagi yang belum memberikan bukti yang jelas.

Kini — setelah lebih dari 700 paus abu-abu terdampar di Meksiko, Kanada, California, dan negara bagian AS lainnya sejak akhir tahun 2018 — penelitian baru Diterbitkan Selasa di PLOS One Hal ini menunjukkan bahwa penyebabnya adalah penurunan tajam ketersediaan makanan di daerah dasar laut Arktik dan subarktik yang menjadi tempat mencari makan mamalia.

Namun yang masih belum jelas adalah apakah kekurangan gizi ini disebabkan oleh perubahan yang terjadi di lautan, atau oleh paus itu sendiri.

Pelaporan yang berani dan berdampak mengenai perubahan iklim, lingkungan, kesehatan, dan ilmu pengetahuan.

“Apakah terjadi sesuatu pada persediaan makanan mereka pada tahun-tahun tersebut yang membuat mereka mengalami tekanan nutrisi yang parah dan menyebabkan banyak paus berada dalam kondisi yang sangat buruk dan sekarat?” Rekan penulis studi Padraig Duignan, seorang ahli patologi di Pusat Mamalia Laut di Sausalito, mengatakan:

“Atau apakah populasi paus tumbuh sedemikian rupa sehingga mereka bersaing satu sama lain untuk mendapatkan makanan, dan kemudian persentase populasi tersebut mati lagi karena mereka tidak dapat bersaing untuk mendapatkan sumber daya yang tersedia?” Dia berkata.

Penelitian tersebut didasarkan pada penyelidikan yang diluncurkan oleh National Oceanic and Atmospheric Administration pada awal tahun 2019, setelah kematian paus dinyatakan sebagai peristiwa kematian yang tidak biasa atau UME. Para peneliti, pemantau, dan koordinator terdampar di seluruh Amerika Utara mulai bekerja sama, saling mengingatkan tentang terdamparnya; mengirimkan kru untuk mendokumentasikan dan mengumpulkan sampel jaringan; dan melakukan nekropsi (otopsi bentuk hewan).

Investigasi National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) mencatat 690 paus mati sejak 1 Januari 2019. Namun peneliti menduga jumlah sebenarnya ribuan lebih. Kebanyakan paus mati di laut dan tenggelam ke dasar laut, jauh dari pandangan atau jangkauan manusia.

Joshua Stewart, ahli ekologi kuantitatif di Marine Mammal Institute di Oregon State University, yang bukan merupakan penulis makalah ini, memperkirakan bahwa jumlah paus abu-abu turun setengahnya selama peristiwa kematian baru-baru ini.

“Populasinya turun menjadi 14.000 orang dari 27.000 atau lebih,” katanya. “Itu penurunan yang besar.”

Foto bawah air seekor anak paus abu-abu sedang berpelukan dekat dengan induknya.

Seekor anak paus abu-abu berenang di samping induknya di San Ignacio Lagoon, Baja California, pada Februari 2021.

(Carolyn Cole / Los Angeles Times)

Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) pekan lalu mengumumkan bahwa kematian telah berakhir.

Setiap tahun, paus abu-abu Kalifornia melakukan perjalanan sejauh 13.000 mil pulang pergi dari perairan dingin Arktik ke laguna beriklim sedang di Semenanjung Baja Meksiko dan kembali lagi. Selama bulan-bulan musim panas, mereka memakan berbagai invertebrata yang hidup di dasar laut, seperti Copepoda mirip udang, yang tumbuh subur di lumpur dan pasir di laut Bering, Chukchi, dan Beaufort. Di sini mereka kawin, mengisi perut, dan mempersiapkan diri untuk perjalanan panjang ke selatan menuju tempat berkembang biak yang hangat dan terlindung di muara Baja yang dangkal.

Sepanjang perjalanan, mereka menghindari kapal dan peralatan memancing, menavigasi perairan yang tercemar, dan bersembunyi dari paus pembunuh yang lapar. Mereka juga harus menghadapi biotoksin dan penyakit menular.

Jadi ketika para peneliti mulai memeriksa tubuh paus, mereka mencoba menentukan bencana mana yang menjadi penyebab utama kematian paus.

Meskipun kematian paus abu-abu lainnya juga terjadi di sepanjang pantai Pasifik, hal ini belum diteliti secara menyeluruh.

Pada tahun 1999 dan 2000, 651 paus terdampar, namun hanya tiga paus yang berhasil dibedah. Kematian lain yang terjadi pada akhir tahun 1980an kurang diteliti.

Namun kali ini, tim investigasi ilmiah yang besar – yang tersebar di tiga negara – sangat terkoordinasi, dan memiliki akses terhadap teknologi baru, seperti drone, yang memungkinkan mereka membangun gambaran yang lebih komprehensif tentang paus yang mati, dan paus yang selamat. Hidup.

“Saya pikir pendanaan juga merupakan bagian besar dari hal ini,” kata Stephen Rafferty, ahli patologi hewan di Unit Penelitian Mamalia Laut British Columbia dan penulis utama studi tersebut. “Ini benar-benar diberikan kesempatan untuk merespons hewan-hewan ini. Dan kemudian kami selalu berusaha membawa informasi kembali ke komunitas First Nations atau membagikannya kepada publik. Dan menurut saya hal itu menarik lebih banyak orang untuk benar-benar mau berkontribusi dan berpartisipasi dalam upaya ini. .”

Dia juga memberikan persetujuan kepada rekan penulis Deborah Fauquier, seorang petugas medis hewan di Kantor Sumber Daya yang Dilindungi Layanan Perikanan Nasional di Silver Spring, Maryland. Ia mengatakan Fokir berperan penting dalam menyelenggarakan pertukaran informasi lintas negara, departemen, dan individu.

Namun bahkan dengan sumber daya yang ada, mempelajari kematian paus masih sulit dilakukan.

Meskipun ada ratusan paus yang terdampar di pantai, para peneliti tidak dapat memeriksa 61 paus dengan benar.

Hal ini karena sebagian besar bangkai yang dilaporkan ditemukan beberapa minggu atau bulan setelah kematian hewan tersebut – dan terlalu membusuk untuk dianalisis dengan benar – atau berada di pulau-pulau terpencil, teluk yang tidak dapat diakses, atau di haluan kapal di laut.

Seorang pria berjas oranye mendekati ikan paus mati di pantai berbatu sementara pria lain melihatnya.

Usai terbang dengan helikopter, petugas mendokumentasikan bangkai paus abu-abu yang terdampar di Pulau Kodiak, Alaska, pada September 2021.

(Carolyn Cole / Los Angeles Times)

Dari 61 paus yang mereka periksa, para peneliti menentukan penyebab kematian hanya pada setengahnya. Enam belas dari mereka sangat kurus dan mungkin meninggal karena kelaparan; 11 paus mati karena trauma benda tumpul – meskipun dua di antara paus tersebut juga mengalami kekurangan berat badan; Setidaknya tiga orang terluka parah oleh paus pembunuh dan dua orang terjerat alat tangkap.

Secara keseluruhan, 18 paus dianggap kurus, 27 dianggap “kurus”, sembilan dianggap rata-rata, dan dua dianggap obesitas. Pada lima kasus lainnya, status gizi tidak dapat ditentukan.

Satu hal yang jelas: kematian tersebut bukan karena penyakit.

Kematian hewan besar seringkali disebabkan oleh biotoksin, virus, atau infeksi bakteri. Contohnya adalah flu burung yang saat ini sedang menyebar ke seluruh dunia. Contoh lainnya adalah wabah asam domoat pada musim panas tahun 2023, yang menewaskan ratusan singa laut dan lumba-lumba.

“Kami tidak menemukan bukti adanya sesuatu yang menyerupai penyakit menular,” kata Duignan. “Tidak ada tanda-tanda infeksi apa pun yang jelas. Kami melakukan banyak tes untuk virus, bakteri, dan racun, dan tidak ada yang signifikan.”

Pertanyaannya sekarang adalah apakah jumlah paus abu-abu akan pulih, terus menurun, atau mencapai tingkat yang berkelanjutan, mengingat perubahan dramatis yang terjadi di tempat mencari makan mereka di musim panas.

Selama penyelidikan terbaru ini, laporan tentang perilaku makan paus yang tidak biasa relatif sering diamati, kata Rafferty. Walaupun secara biologis paus abu-abu hanya memakan makhluk yang hidup di dasar laut di laut utara selama bulan-bulan musim panas – dan dengan cepat selama sisa tahun ini – ada laporan bahwa paus abu-abu menyaring makanannya dan mengambil krill dari permukaan. . Di tempat-tempat seperti Teluk San Francisco.

Kemampuan paus abu-abu untuk beradaptasi telah diketahui sejak lama, namun frekuensi terjadinya perilaku ini menunjukkan reaksi adaptif langsung terhadap kekurangan pangan, atau mungkin perilaku yang belum pernah diperhatikan oleh siapa pun.

Hal itulah yang menarik dari penelitian ini, kata Rafferty. Hal ini memungkinkan para ilmuwan untuk membangun dasar yang dapat digunakan untuk membuat perbandingan.

“Jika kita melihat lima atau 15 tahun ke depan, jika kita mendapatkan iterasi yang lain,” katanya, “mereka akan memiliki data ini untuk dibandingkan.”

Adapun masa depan dan pemulihan populasi?

“Menurut saya, paus-paus ini tidak akan punah. Mereka tidak akan punah. Namun jika lingkungan menjadi semakin terpinggirkan, kita mungkin tidak akan melihat paus sebanyak yang kita lihat di masa lalu ketika kita masih hidup.” memiliki wilayah kutub.” Utara yang sangat kuat dan produktif.” [seafloor] lingkungan.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here