The Broad pada hari Rabu mengumumkan perluasan gedung senilai $100 juta yang akan meningkatkan ruang galeri di salah satu museum paling populer di Los Angeles sebesar 70%. Rencana komprehensif ini dapat memberikan dorongan penting bagi pusat kota Los Angeles, yang mengalami pemulihan yang lambat sejak pandemi dan meningkatnya pekerjaan jarak jauh membuat pusat kota tersebut tidak lagi seperti dulu.

Penambahan seluas 55.000 kaki persegi ini dirancang oleh Diller Scofidio + Renfro yang berbasis di New York, yang merancang museum aslinya — dibangun dengan biaya $140 juta. Ini akan berdiri tepat di belakang struktur yang ada, dan diperkirakan akan mulai dibangun pada awal tahun 2025, dan diharapkan selesai sebelum Olimpiade Musim Panas 2028.

Rencana tersebut telah dijalankan sejak akhir tahun 2022 setelah terlihat jelas bahwa Broad telah melampaui ekspektasi pengunjung, kata Joan Heller, direktur pendiri dan presiden The Broad, dalam sebuah wawancara. Ketika Broad dibuka pada tahun 2015, museum ini diharapkan dapat menampung sekitar 250.000 pengunjung per tahun, dan pada tahun lalu lebih dari 900.000 orang berjalan melewati pintu tersebut setiap tahunnya, kata Heller. Hingga saat ini, lebih dari 5,5 juta tamu telah melihat karya seni di dalam gedung.

“Misi utama Broad Museum adalah untuk menarik khalayak luas dan meningkatkan jumlah penonton seni kontemporer,” kata Heller, mengacu pada Koleksi Eli dan Edith Broad yang berasal dari tahun 1950-an. Edith, kini berusia 88 tahun, masih mengoleksi. Eli meninggal pada tahun 2021. “Itulah yang diinginkan keluarga Broads. Dia adalah alasan utama mengapa museum ini didirikan.

Sekitar 200 karya seni dipamerkan pada waktu tertentu. Heller mengatakan tujuan utamanya adalah untuk berbagi lebih banyak koleksi museum yang terdiri lebih dari 2.000 karya seni kontemporer, termasuk koleksi ekstensif dari seniman berpengaruh seperti Andy Warhol, Jean-Michel Basquiat, Jeff Koons, Barbara Kruger, Roy Lichtenstein dan Takashi. Murakami, Cindy Sherman, dan Kara Walker.

Penambahan tersebut berupa bangunan kedua yang terhubung dengan museum asli melalui pintu di lantai tiga dan koridor menuju halaman yang menghadap ke langit. Dari sana, para tamu dapat menjelajahi bangunan tambahan, yang menampilkan galeri baru yang besar di lantai pertama, kedua, dan ketiga, serta koleksi area unik di lantai dua yang berfungsi sebagai ruang penyimpanan imersif yang menampung rak-rak seni dari sebuah museum. koleksi yang luas.

Pemandangan luar ruangan yang luas.

(Atas izin The Broad/Diller Scofidio + Renfro)

Bangunan baru ini pada dasarnya mencerminkan bahasa arsitektur Broad Museum yang sudah ada, yang terkenal dan terkadang kontroversial menampilkan skema desain dua tingkat yang disebut sebagai Kerudung. Dan ruang bawah tanah. Tabir adalah kulit terluar bangunan yang berwarna putih cerah. Ini terdiri dari lebih dari 2.500 panel berbentuk sarang lebah yang terbuat dari beton bertulang fiberglass, yang bertindak sebagai semacam mengintip-a-boo untuk cangkang interior yang terbuat dari kaca. Pada titik tersempit, terdapat jarak sekitar 36 inci antara kerudung dan kaca di bagian depan bangunan, sehingga mencuci jendela menjadi tugas yang sangat sulit. Jilbab juga rentan terkena corengan saat hujan.

Kubah tersebut adalah inti interior bangunan berwarna abu-abu yang lembut dan terpahat, yang dinaiki pengunjung saat mereka naik lift ke berbagai lantai galeri. Penambahannya kurang lebih berupa kubah tanpa kerudung – dan gambarnya menunjukkan arsitektur abu-abu lembut yang sama pada bagian luar bangunan, yang terletak berdampingan dengan bangunan berjilbab aslinya.

“Idenya adalah menambahkan aspek baru pada perjalanan pengunjung melalui perluasan broadband,” kata Heller. “Di satu sisi, gedung saat ini selalu berbicara dengan Anda. Akan ada hal serupa yang terjadi dengan perluasan tersebut, tetapi hanya percakapan yang sedikit berbeda, seolah-olah Anda sedang mendengarkan kakaknya.”

Tiket masuk akan tetap gratis, dan perluasan ini tidak akan mengubah opsi pemesanan di muka – yang dianjurkan – karena para tamu dapat melakukan reservasi hingga satu bulan sebelumnya. Pengunjung tanpa reservasi harus menunggu di antrean harian.

Koleksi Broad menceritakan kisah luar biasa tentang zaman tertentu yang terus berkembang seiring Edith Broad dan Heller terus menambahkan “beberapa seniman paling penting di zaman kita,” kata Anne Philbin, direktur Museum Hammer di Universitas California, yang akan mengundurkan diri pada musim gugur ini. Ke grup.”

“Ini hanyalah tanda lain bahwa museum kami berkembang dan ada permintaan dari pengunjung kami,” kata Philbin.

Salah satu artis tersebut adalah Mark Bradford. Bradford mengatakan perluasan ini memperluas perbincangan “multi-kelas, multi-generasi, multi-ras, multi-etnis” di Los Angeles

“Memiliki lebih banyak ruang untuk lebih banyak artis adalah hal yang baik,” kata Bradford. “Kapan pun Anda bisa memberikan ruang untuk ide, dan memperluasnya – sebagai seorang seniman – menurut saya itu bagus. Karena itulah yang dilakukannya. Ini memberi lebih banyak ruang untuk ide. Dan itulah yang saya lihat sebagai seni: kumpulan ide yang hidup bersama dalam bentuk fisik.”

Gedung baru ini juga akan memberikan lebih banyak ruang bagi para tamu untuk bersantai dan berkumpul. Akan ada dua plaza luar ruangan di lantai atas yang menampilkan seni berorientasi luar ruangan, serta sejumlah ruang program langsung dengan infrastruktur cahaya dan suara bawaan karena museum bermaksud memperluas program publiknya dengan streaming langsung. Pertunjukan, bincang-bincang, pemutaran film, lokakarya dan program sekolah yang berorientasi keluarga, serta konser dan instalasi multimedia.

“Saya bersemangat untuk membuka babak baru bagi Broad dan memberikan pengalaman baru dan lebih mendalam bagi pengunjung kami,” kata Heller, seraya menambahkan bahwa museum ingin menawarkan, katakanlah, lebih dari sekadar dua dan dua hal. Tiga penelitian saat ini sedang dipresentasikan. “Kami bekerja keras sebagai museum untuk menyambut semua orang, tidak peduli berapa banyak pengetahuan artistik yang mereka peroleh, tidak peduli latar belakang atau dari mana mereka berasal di Los Angeles atau di luar Los Angeles. Dan untuk melakukan ini bersamaan dengan ketelitian intelektual yang nyata dalam program dan penampilan kami.”

Sejak The Broad dibuka pada tahun 2015, banyak hal telah berubah di sepanjang Grand Avenue, termasuk penambahan Grand L.A. 45 lantai yang dirancang oleh Frank Gehry senilai $1 miliar, yang terletak di bekas tempat parkir di seberang Walt Disney Concert For Broad yang berdekatan. Aula ini mencakup lebih dari 176.000 kaki persegi toko dan restoran. Struktur ini merupakan inti dari Proyek Grand Avenue yang lebih besar, sebuah rencana untuk menciptakan koridor sipil dan budaya yang berkembang termasuk Pusat Musik, Broad, Museum Seni Kontemporer, dan Sekolah Colburn.

    Pemandangan interior dari ruang luas yang diperluas menunjukkan pengunjung dan karya seni.

Rendering pameran masa depan di museum yang diperluas, termasuk karya seni dari Broad Collection oleh Amy Sherald, Elliot Hundley, Patrick Martinez, dan Mark Bradford.

(Atas izin The Broad/Diller Scofidio + Renfro)

Bahkan dengan destinasi-destinasi populer yang berjejer di trotoar, Grand—dan pusat kota pada umumnya—belum berubah menjadi pusat kehidupan perkotaan yang berkembang seperti yang diharapkan oleh para pendukungnya. Banyak restoran dan bar yang pernah menarik perhatian penduduk kaya di loteng yang telah direnovasi dan dibuka secara rutin ditutup pada awal tahun 2010. Januari lalu, Ace Hotel ultra-modern dengan 182 kamar di dekat Broadway dan Olympic menutup pintunya, Menandakan berakhirnya satu dekade yang panjang. era harapan revitalisasi pusat kota. Gedung perkantoran yang penuh sesak menyebabkan lebih sedikit pekerja yang keluar untuk makan siang, makan malam, dan hiburan setelah bekerja. Sejumlah besar etalase toko kosong, dan keluhan terus berlanjut mengenai sulitnya menyelesaikan masalah yang dihadapi bisnis karena banyaknya populasi yang tidak memiliki tempat tinggal.

Pada tahun 2020, ketika Grand Avenue masih dalam pembangunan, kritikus musik klasik Times Mark Swed menulis: “Jika dilakukan dengan benar, Grand Avenue berpotensi menjadikan Grand Avenue sebagai mercusuar budaya bagi kota tanpa pusat, tempat yang mewakili dan mewakilinya. .” setiap orang Jika proses di Los Angeles dilakukan dengan benar, Grand Avenue akan menjadi katalisator yang hebat, mengangkat semangat kota dan memberikan inspirasi untuk memenuhi kebutuhan yang mendesak.

Heller menanggapi deskripsi Grand Avenue ini dengan serius, dan melihat perluasan yang luas sebagai bagian dari kemajuan berkelanjutan menuju tujuan tersebut — yang telah terhenti selama bertahun-tahun. Dia mencatat bahwa perluasan tersebut akan mencakup alun-alun tertutup baru yang mengarah ke stasiun kereta bawah tanah Grand Avenue Arts/Bunker Hill yang baru dibuka.

“Gedung ini akan menciptakan pengalaman yang sangat dinamis bagi mereka yang akan mendekati Grand Avenue atau datang untuk menghadiri acara di salah satu ruang pertunjukan,” ujarnya. “Ini akan berfungsi sebagai pintu gerbang ke seluruh kawasan Grand Avenue dan institusi, bisnis, dan restorannya.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here