Pemuda Arewa untuk Perdamaian dan Keamanan membantah cerita yang beredar online yang mengklaim Menteri Negara Pertahanan, Dr. Bello Matawalle, membagikan makanan kepada bandit yang meneror Negara Bagian Zamfara.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan presidennya, Kamerad Abubakar Hassan Kankia, kelompok tersebut mengatakan bahwa tidak ada orang waras yang akan mempercayai cerita konyol seperti itu.

Lebih jauh lagi, kelompok ini mendesak para kritikus untuk mengizinkan Menteri Pertahanan untuk fokus pada mandatnya untuk mengamankan negara dari unsur-unsur kriminal.

“Perhatian kami tertuju pada sebuah postingan dari platform online yang dengan jahat dan jahat menuduh bahwa Yang Mulia Menteri Pertahanan Negara dan mantan Gubernur Negara Bagian Zamfara, Dr Bello Matawalle telah ‘mendistribusikan makanan’ kepada bandit yang meneror Negara Bagian Zamfara.

“Ini keterlaluan, tingginya kejahatan dan berita palsu di media sosial. Tidak ada orang yang berpikiran benar yang akan mempercayai absurditas dan penyalahgunaan platform media sosial yang bertujuan untuk merusak citra baik dan integritas menteri yang terhormat.

“Untuk menghindari keraguan, sejak penunjukan Dr. Matawalle sebagai Menteri Pertahanan negara bagian, dia telah bekerja tanpa kenal lelah dengan Kantor Penasihat Keamanan Nasional, Kepala Layanan dan Gubernur Negara Bagian Utara dalam mencari solusi dan mengakhiri ketidakamanan di Negara Bagian Zamfara. khususnya dan bangsa pada umumnya.

Sebelumnya, jalan raya Funtua ke Gusau merupakan jebakan maut dengan bandit yang membunuh dan menculik orang untuk mendapatkan uang tebusan setiap hari. Menteri mengarahkan pengerahan segera personel militer dan pendirian pos pemeriksaan di sepanjang jalan raya untuk menjamin keselamatan dan keamanan pengguna jalan.

“Hal yang sama berlaku di Dambaza hingga kota Maradom di mana para bandit biasa membunuh dan menculik orang-orang yang tidak bersalah untuk mendapatkan uang tebusan. Matawalle juga mengarahkan pengerahan segera personel militer dan pos pemeriksaan yang menjadikan jalan raya aman bagi para pelancong.

Perlu diketahui bahwa bandit bersenjata menyerang Markas Besar Pemerintah Daerah Zurmi, membakar kantor polisi, membunuh petugas polisi, menghancurkan kendaraan operasi militer dan menculik warga yang tidak bersalah.

“Yang Terhormat Menteri Pertahanan Negara, dengan karakteristik patriotisme dan realismenya, telah mengerahkan lebih banyak personel militer untuk menumpas para bandit. Operasi militer telah mencatat kesuksesan besar. Banyak bandit bersenjata telah dinetralisir dan daerah tersebut sekarang aman dan terlindungi dengan banyak orang menjalankan bisnis sah mereka tanpa takut akan serangan bandit.

“Demikian pula, ketika mahasiswa Universitas Federal Gusau diculik oleh bandit, Matawalle, seorang pemimpin yang simpatik, dengan cepat mengarahkan pengerahan tentara dan pesawat tempur Angkatan Udara untuk menyelamatkan mereka. Demi Tuhan, sebagian besar mahasiswa dan pekerja konstruksi yang diculik bersama mereka diselamatkan tanpa cedera.” .

“Matwale harus diizinkan menjalankan tugasnya sebagai Menteri Pertahanan Negara dalam mengatasi ketidakamanan di Nigeria dan menjadikan negara itu aman, tenteram, dan damai bagi semua warga negara dan orang asing, yang merupakan tujuan inti dari Agenda Harapan Baru pemerintahan Presiden Bola Tinubu. .” .

“Pemerasan sebanyak apa pun tidak akan mengalihkan perhatian, menghalangi, atau menghalanginya memerangi terorisme, pemberontakan, bandit, dan penculikan di Nigeria dan akan membuat para pelakunya menghadapi hukuman hukum yang berat,” bunyi pernyataan itu sebagian.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here