Austin Reeves merasa mual ketika bola melewati lebih dari setengah jalan sebelum entah bagaimana keluar pada momen terbesar.

Sembilan hari yang lalu, Reeves sedang menonton Kejuaraan Pemain ketika birdie putt Windham Clark dari jarak 17 kaki entah bagaimana memaksa playoff masuk dan kemudian keluar dari piala.

“Apa yang terjadi padanya sungguh menjijikkan,” kata Reeves.

Saat dia berjalan melalui lobi belakang di Fiserv Forum pada hari Selasa, seorang reporter menunjukkan kepada Reeves foto yang mirip dengan foto Clark. Bola berada di dalam keranjang, namun belum melewati tepi keranjang. Jamnya mati. permainan telah berakhir.

Kecuali dia sudah masuk.

“Itu sangat memuakkan,” kata Reeves saat dia tampak seperti pemenang pertandingan yang beristirahat di keranjang sebelum keranjang itu keluar. “Ini beberapa…”

Lalu ada serangkaian hinaan. Sedikit mendengus frustrasi. Akhirnya tertawa.

Clarke tidak mendapatkan kesempatan kedua ketika tembakannya gagal. Reeves dan Lakers? Tawaran mereka berlanjut, dan tim akhirnya menang 128-124 dalam perpanjangan waktu ganda, sebagian berkat laju besar Reaves pada tiga pertandingan terakhir yang memberi mereka kemenangan.

“Pada titik itu, gambarkan hal itu… dengan percaya diri,” kata Reeves kepada Times. “Kita menghadapi rintangan. Dua kali lembur dan semua orang lelah. Seperti, ayo pulang.”

Reeves meninggalkan dunia dengan triple-double keduanya dalam karirnya – 29 poin, 14 rebound, dan 10 assist.

Austin Reeves dari Lakers menembak Khris Middleton dari Bucks pada perpanjangan waktu kedua dalam kemenangan Lakers atas Fiserv Forum pada hari Selasa di Milwaukee.

(Stacy Revere/Getty Images)

Tembakan Reeves menutup kemenangan besar itu — kemenangan yang membuat Lakers tertinggal sebanyak 19 poin di babak pertama sebelum bangkit kembali. Bucks unggul 16 poin di babak pertama sebelum Lakers memangkas keunggulan itu menjadi satu digit. Milwaukee kembali menekan dan memimpin 19 dengan delapan menit tersisa sebelum Lakers memulai serangan balik lainnya.

“Kami baru saja berada di bawah, batas yang kami capai [in the fourth] “Dia berusia 12 tahun,” kata Torian Prince kepada The Times sebelum dikoreksi. “Oh, sejujurnya saya bahkan tidak merasakannya. Itu hanya terjadi di saat ini. … Sejujurnya saya tidak merasakannya. Kami melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam fokus dan memainkan permainan dan tidak memainkan skornya.”

“…Kami terus melakukan hal-hal yang memberi kami kehidupan. Dan kami sangat baik jika Anda terus memberi kami kesempatan.

Lakers memasuki pertandingan hari Selasa dengan mengetahui Bucks tahu mereka mungkin tidak mendapatkan banyak keuntungan saat melawan Milwaukee. Pada tanggal 8 Maret di Los Angeles, Lakers melakukan kekalahan ringan melawan Bucks, mengalahkan mereka karena LeBron James melewatkan pertandingan karena nyeri di pergelangan kakinya.

Cedera pergelangan kaki itu kembali membuatnya absen pada hari Selasa, ketika tidak ada keraguan siapa yang difavoritkan atau diunggulkan. Selama leg pertama dari enam pertandingan tandang yang pada akhirnya akan menentukan seberapa besar, jika ada, Lakers bisa naik di klasemen, mereka dengan cepat tertinggal karena mereka gagal melakukan semua kecuali dua dari 17 tembakan mereka.

Tanpa James, Lakers mengandalkan Anthony Davis, yang berhasil mencetak gol pembuka, di mana ia dikalahkan oleh Giannis Antetokounmpo. Namun di kuarter keempat, Davis bangkit kembali dan bermain sambil menderita nyeri lutut hingga meraih 11 poin dari 34 poin, sedangkan pertahanan Lakers berhasil menambah jumlah Bucks menjadi hanya 13 poin.

Tembakan lompatan Davis menjadi hidup ketika dia melepaskan tiga tembakan tiga angka. Dia memblokir calon pemenang pertandingan Damian Lillard untuk mengakhiri perpanjangan waktu pertama. Dua lemparan bebas menjelang akhir memastikan kemenangan.

Antetokounmpo hanya menghasilkan 3-dari-9 pada kuarter keempat, keduanya dalam perpanjangan waktu.

Dia menambahkan: “Kami tahu di mana kami ingin mencapainya, dan di mana kami berada di klasemen, dan kami harus mengendalikan apa yang kami kendalikan, dengan menghadapi satu pertandingan pada satu waktu, mencoba memenangkan satu pertandingan pada satu waktu, dan pergi. sisanya harus diurus.” “Dengan sendirinya,” kata Davis. “Jadi, bagi kami sebagai satu kesatuan, terutama dengan absennya Bronn, para pemain harus mengambil tindakan. Kami melakukan itu di kedua sisi lapangan.”

Khris Middleton dari Bucks mencoba melewati Austin Reeves dari Lakers pada hari Selasa di Milwaukee.

Khris Middleton dari Bucks mencoba melewati Austin Reeves dari Lakers pada hari Selasa di Milwaukee. Lakers menang 128-124 dalam dua kali perpanjangan waktu.

(Maury Gash/Pers Terkait)

Reeves juga membuat dampaknya terasa di sana, membantu melecehkan Lillard pada malam penembakan sembilan dari 29. Dia juga memukul Antetokounmpo pada kuarter keempat dan mencetak hat-trick untuk menjadikannya permainan satu penguasaan bola untuk pertama kalinya sejak skor pembuka.

Dengan hanya tersisa 0,8 dan skor imbang, Reeves melepaskan diri dengan dua pemain bertahan berada di tepi lapangan bersama Davis, memungkinkannya melakukan tembakan terbuka dari jarak 34 kaki yang masuk sebelum keluar.

“‘Sial. Bagaimana jika?’ Dia berpikir untuk pergi ke bangku cadangan setelah kekalahan. “’Saya bisa saja mengakhirinya. Disana. Ini sudah berakhir. …Tetapi pada saat yang sama, Anda masih memiliki peluang untuk memenangkan permainan.

Peluang kembali muncul pada perpanjangan waktu kedua, lebih dari tiga jam setelah pertandingan dimulai. Dengan skor imbang dan waktu tersisa kurang dari 40 detik, Reeves kembali membuka peluang di sayap kiri. Dan kali ini, tidak ada pantulan buruk.

“Hal yang luar biasa. … Saya pernah bermimpi tentang hal semacam ini. Beberapa orang, seperti, saya tidak ingin berkata, ‘Saya tidak menginginkan momen itu.’ Mereka bilang begitu. Tapi sebenarnya saya menyukainya. ,’ kata Reeves kepada Times. ‘Saya akan mengambil tindakan besar apa pun. Jika saya gagal 10 kali berturut-turut, saya gagal 10 kali berturut-turut. Saya akan melakukan pukulan besar apa pun, kapan pun, di pertandingan apa pun.

“Saya sangat menyukai momen itu.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here