Bagi penyanyi-penulis lagu Argentina-Amerika, Kevin Johansen, yang penting bukanlah lebih banyak, namun lebih baik. Untuk itu, album terbarunya bertajuk “I Want Better” yang mengupas tentang hubungan yang berhasil menyehatkan hati sejak awal.

“Lagu-lagu tentang cinta, perselingkuhan, dan kegilaan sedikit disatukan dan mencakup sedikit pelarian,” katanya dalam sebuah wawancara baru-baru ini di Mexico City, di mana ia melakukan konser di Esperanza Iris City Theater. “Saya sangat jatuh cinta, tapi saya jatuh cinta pada orang lain, dan saya terikat pada orang lain dan segalanya, jadi ini seperti cinta sebelum cinta.”

Bagi Johansen, terkejut dalam cinta itu perlu.

“Hal terburuk yang dapat Anda harapkan dari seseorang adalah kehilangan kemampuan untuk memberikan kejutan, tidak menyukai siapa pun atau apa pun dalam hidup,” katanya. “’Saya ingin yang lebih baik’ berarti ingin terus terkagum-kagum dengan hal-hal yang ditawarkan kehidupan.”

Album ini tersedia dalam versi audio-visual lengkap di YouTube, di mana Johansson menyanyikan semua lagu dalam film berdurasi menengah sambil duduk di kursi roda bergerak melalui jalan-jalan pelabuhan Miramar di Argentina dekat Mar del Plata. Selain itu, dalam lagu “Vals de la luna” terdapat video dimana ia mengajar kelas relaksasi dengan sesi yoga dan sarung tangan di kursi yang sama, sedangkan dalam video “Puntos equidistantes” ia berada di bar bersama aktor dan penari. . Siapa yang berperan sebagai pelayan.

Ini termasuk cover lagu “Amada Amador”, yang awalnya dipopulerkan oleh bintang Brasil Roberto Carlos, yang menggubahnya bersama rekan dan temannya, Erasmo Carlos, pada tahun 1970-an.

“Lucu karena itu adalah lagu yang terlintas di benak saya di kemudian hari, tapi selalu menarik perhatian saya,” kata Johansen. “Sekarang sedang ramai dibicarakan bahasa yang inklusif atau inklusif dan kata ‘kekasih’ adalah kata yang inklusif. ‘Kekasih’ itu untuk laki-laki, untuk perempuan, untuk apa saja.”

Johansen dapat mereproduksinya berkat produser Brazil Cassim, yang berkolaborasi dengannya dalam album tersebut di Rio de Janeiro. Produser memiliki hubungan yang sangat baik dengan Roberto Carlos dan itulah sebabnya dia mendapat persetujuan.

“Kami mendapat restu dari Roberto Carlos yang hebat,” kata Johansen, yang lagu ini menjadi nada untuk albumnya dengan rasa syukur atas cinta tanpa pamrihnya, seperti cinta yang dia rasakan untuk teman dan rekan bandnya Natalia Lafourcade. Johansson dan bintang Meksiko itu berkolaborasi dalam lagu-lagu seperti “Tú ve”, “La fugitiva”, “desde que te perdido” dan “No Tiene nombre”, yang ia tambahkan “Puntos equidistantes” di album terbarunya.

“Dia seperti aktris Almodóvarian yang saya kagumi,” kata Johansson. “Kapanpun aku punya lagu dengan suara wanita, aku suka punya Natalia.”

Dalam kasus “Puntos equidistantes,” lagu tersebut membutuhkan waktu lebih dari satu dekade untuk dibuat.

“Kami pernah audisi dengan Natalia pada tahun 2010 atau 2012, sudah lama sekali dan kami menyukainya, tapi liriknya belum selesai,” ujarnya.

Tamu lain di album ini adalah band flamenco dan kuartet pop Las Mijas.

“Pada satu titik, itu akan menjadi (kolaborasi) jarak jauh, dan untungnya, karena alasan kebetulan, saya harus pergi ke Barcelona, ​​​​jadi seperti rekaman di sana, di lokasi,” kenang Johansen, yang terbiasa melakukannya. perubahan. Garis Lintang Setelah dilahirkan di Alaska – dari ibu Argentina dan ayah Amerika – ia tumbuh di antara Amerika Serikat, Argentina, dan Uruguay.

Selama kunjungannya ke Mexico City, ia tampil di Teatro Esperanza Iris, yang nama pendiriannya berasal dari aktris Meksiko Esperanza Iris, yang mencapai puncak ketenarannya pada awal abad ke-20.

“Ini adalah panggung persahabatan di panggung ini, dan ini adalah salah satu teater tersebut, selain tidak lekang oleh waktu… ini seperti perjalanan kembali ke masa lalu,” kata Johansen tentang panggung yang pernah ia tampilkan di tahun-tahun sebelumnya.

Esperanza Iris tinggal di sebuah apartemen di atas teater. Ada yang bilang kalau suatu produksi tidak memuaskan jiwanya maka akan merugikan.

“Esperanza sangat mencintai kami, kami tidak pernah mengalami saat-saat buruk, itu selalu menjadi tempat berlindung bagi kami dan terasa seperti ruang tamu yang indah ketika mencapai keintiman yang diinginkan,” kata Johansen tentang pengalamannya di panggung ini. .

Sebagai tamu, Johansen menjadi tuan rumah bagi seniman dan kartunis Argentina Lenerz, yang dengannya ia menerbitkan buku Oops! dan ulangi!” Lirik lagu beserta gambarnya. Hampir seperti biasa, Leniers memperagakan musik Johansen secara konser.

“Kami merencanakan buku ketiga dan juga film dokumenter tentang pengalaman, perjalanan, dan petualangan kami,” kata Johansen, yang selain pergi ke pusat bersejarah ibu kota Meksiko, juga ingin berjalan-jalan di lingkungan tua. “Kapan pun saya bisa berjalan antara Rosa (Zona) dan Roma, saya berjalan-jalan dan minum.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here