Rekor kecepatan Usain Bolt tidak pernah dalam bahaya. Orang tercepat di dunia mungkin tidak secepat dia mengayunkan nampan croissant, secangkir kopi, dan segelas air melintasi jalanan kota Paris, tanpa menumpahkannya ke mana-mana.

Ibu kota Prancis pada hari Minggu memperingati 110 tahun karir pramusaji. Perlombaan ini merayakan para pria dan wanita yang tanpanya kota ini tidak akan menjadi seperti ini.

Karena? Sebab, membuat kafe dan restoran di Prancis berguncang. Tanpa hal-hal tersebut, di mana Perancis akan bersatu untuk memberikan hak atas makanan dan minuman kepada dunia? Di mana mereka berdebat dan bertahan (sampai putus) demi cinta? Di mana lagi mereka bisa duduk dan membiarkan pikiran mereka mengembara?

Drum roll oleh Pauline van Wiemersch dan Sammy Lamros – baru-baru ini dinobatkan sebagai pramusaji dan bartender tercepat di Paris, dan juga duta dari profesi penting Prancis.

Kebangkitan kembali perlombaan bartender setelah absen selama 13 tahun adalah bagian dari upaya Paris untuk menjadi pusat perhatian Olimpiade dan memberikan yang terbaik di Olimpiade Musim Panas pertamanya dalam 100 tahun.

Perlombaan Pelayan pertama diadakan pada tahun 1914. Kali ini, ratusan pramusaji mengenakan seragam mereka—mengenakan dasi terbaik mereka—dan dengan nampan berisi label tradisional, cangkir kopi kecil (tapi kosong), dan gelas berisi air. Untuk putaran 2 km (1 seperempat mil) yang dimulai dan diakhiri di Balai Kota.

Van Wiemersch yang menjadi juara lomba putri dengan catatan waktu 14 menit 12 detik, mulai bekerja sebagai pramusaji pada usia 16 tahun. Sekarang berusia 34 tahun, dia berkata dia tidak bisa membayangkan kehidupan yang berbeda.

“Saya menyukainya sama seperti saya membencinya. Itu sudah melekat di kulit saya. Saya tidak bisa meninggalkannya,” katanya tentang profesinya. “Sulit, melelahkan. Saya tidak bisa meninggalkannya.” Itu sulit. Ini 12 jam sehari. “Tidak ada akhir pekan, tidak ada Natal.”

Van Mymeersch bekerja di kafe dan restoran Le Petit Pont, di seberang Katedral Notre Dame. Lamrousse, yang memenangkan perlombaan putra dengan waktu 13:30, melakukan servis di La Contrescarpe, di arondisemen ke-5 Paris. Hadiah mereka berupa medali, dua tiket upacara pembukaan Olimpiade di sepanjang Sungai Seine, dan satu malam pesta di sebuah hotel di Paris.

Meski banyak yang tersenyum dalam kesempatan ini, namun para peserta mengakui bahwa hal tersebut tidak selalu terjadi ketika mereka sedang terburu-buru berangkat kerja. Pelanggan mungkin selalu benar di negara lain, namun di Prancis, pramusajilah yang menentukan keputusan akhir, sehingga menambah reputasi mereka sebagai orang yang keras, berubah-ubah, dan bahkan terkadang kasar.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here